Berita Utama

Berita tentang Indonesia

SK On merencanakan joint venture nikel di Indonesia


Produsen sel baterai Korea Selatan SK On sedang membangun rantai pasokan nikel dengan dua mitra di Indonesia. Para mitra lebih memilih mengawetkan bahan mentah di sana dan mengolahnya menjadi produk setengah jadi melalui usaha patungan. Namun, pada akhirnya, bahan tersebut akan berakhir di pabrik baterai AS milik SK On.

SK On berencana mendirikan perusahaan patungan untuk memproduksi intermediet nikel di Indonesia dengan produsen produk baterai Korea Selatan EcoPro dan Green Eco Manufacture (GEM). Menurut SK On, perusahaan patungan yang belum disebutkan namanya itu akan mendirikan pabrik manufaktur MHP produk antara nikel di Sulawesi. Mulai kuartal ketiga tahun 2024, direncanakan untuk memproduksi MHP sebesar 30.000 ton nikel murni per tahun. Ini cukup untuk baterai mobil listrik berkapasitas total 43 GWh atau 600.000 mobil.

Ketiga perusahaan itu berencana mengamankan nikel oksida dari tambang Hengjaya di Sulawesi sebagai bagian dari usaha patungan mereka. “Karena oksida nikel dapat ditambang di tempat terbuka, proses penambangannya lebih murah dan kobalt dapat diperoleh kembali sebagai produk sampingan,” kata SK On.

Untuk memproduksi PLTMH dari bijih nikel oksida, ketiga mitra berencana memperkenalkan proses high-pressure acid leach (HPAL). Ini melibatkan pencucian logam dari bijih nikel mentah dengan mereaksikannya dengan asam sulfat pada suhu dan tekanan tinggi. Teknik ini menghasilkan paduan nikel kemurnian tinggi. Menurut pengumuman tersebut, GEM memiliki pengalaman awal di sini dan akan berkontribusi pada proyek tersebut.

– Iklan –

Mobilitas MHC

Saat ini, 24 persen nikel sulfat dunia dihasilkan dari PLTMH. Menurut Asosiasi Perdagangan Internasional Korea, akan menjadi 42 persen pada tahun 2030. Ketiga mitra ingin berkontribusi dalam hal ini, karena sedang mempertimbangkan produksi nikel sulfat dan prekursor baterai di Korea Selatan – dari MHP, yang dibuat di Indonesia.

READ  Achiko AG mulai mengirimkan AptameX di Indonesia

Latar Belakang: SK On memperoleh nikel sulfat dari Korea Selatan, mitra dagang bebas AS, dan menggunakannya untuk memproduksi baterai EV di AS sehingga perusahaan tersebut dapat memenuhi persyaratan subsidi EV AS.

SK ON sudah mengoperasikan dua pabrik baterai di negara bagian Georgia AS, antara lain memasok Volkswagen (untuk produksi AS ID.4) dan Ford untuk F-150 Lightning. Selama minggu ini Ada juga laporan bahwa Hyundai sedang merencanakan beberapa pabrik baterai dengan mitra di sekitar pabrik mobil listriknya yang sedang dibangun di Georgia – termasuk SK On.
skinnonews.com