Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Snapdragon 8 Gen 1: Qualcomm akan memberi daya pada smartphone terbaik pada tahun 2022 dengan ARMv9

Di Snapdragon Tech Summit 2021, Qualcomm memperkenalkan Snapdragon 8 Gen 1 dengan nama baru, platform premium baru untuk smartphone unggulan 2022. Qualcomm membangun inti Cortex baru untuk arsitektur ARMv9, GPU yang lebih cepat, prosesor gambar berlubang, dan bahkan 5G tercepat.

[Anzeige: Jetzt Intels Prozessoren der 12. Core-Generation bei Mindfactory kaufen – schon ab 308 Euro!]

Awal baru dengan nama baru

Qualcomm telah mengumumkan menjelang acara indoor tahunannya bahwa prosesor Snapdragon barunya akan memiliki skema penamaan yang berbeda di masa depan. Di masa depan, seri akan lebih fokus pada penomoran dan pembagian terus menerus ke dalam generasi harus menunjukkan seberapa modern platform masing-masing. Selain itu, warna memainkan peran penting dalam menentukan rantai, seperti emas menggunakan contoh platform premium yang sebelumnya dikenal sebagai “Snapdragon 8xx”. Alih-alih penomoran tiga digit, SoC andalan baru ini disebut Snapdragon 8 Gen 1. Pembaca diundang untuk menilai apakah skema penamaan baru benar-benar memberikan kejelasan lebih di forum.

Hari ini ada gambaran kasar tentang fitur Snapdragon 8 Gen 1, tetapi sesi mendalam dan benchmarking juga direncanakan selama Snapdragon Tech Summit 2021. Juga akan ada pengumuman lain dari divisi Qualcomm lainnya, tetapi sejauh ini akan dikunci. Titik.

Sejumlah kecil tidak membuatnya lebih mudah

Sementara nama prosesor tampaknya disederhanakan, Qualcomm juga menghilangkan penomoran blok fungsi individu. Ini berarti bahwa wilayah seperti Kryo (CPU), Adreno (GPU), Spectra (ISP), dan Hexagon (DSP) juga tidak lagi memiliki penomoran. Namun, juga tidak ada fitur meta (baru) lainnya, itulah sebabnya karakter utama yang penting pasti hilang, setidaknya untuk jurnalisme niche.

Snapdragon 8 generasi pertama

Snapdragon 8 generasi pertama

Snapdragon 8 generasi pertama

Snapdragon 8 generasi pertama

Ikhtisar Snapdragon 8 Gen 1

Ikhtisar Snapdragon 8 Gen 1

Diagram blok Snapdragon 8 Gen 1

Diagram blok Snapdragon 8 Gen 1

ARMv9 bergerak dengan Cortex-X2, A710, dan A510

Menggunakan contoh Kryo-CPU baru, Qualcomm telah mengklarifikasi sesuai permintaan bahwa Snapdragon 8 Gen 1 akan beralih ke arsitektur ARMv9 dengan core baru. By the way, arsitektur baru Qualcomm tidak layak disebut dalam pengumuman hari ini. Arsitektur inti dua inti, tiga inti kinerja, dan empat inti efisiensi kompatibel dengan Snapdragon 888 (+), tetapi tiga kelompok sekarang ditempati oleh Cortex-X2, Cortex-A710, dan Cortex-A510. Qualcomm menentukan kecepatan clock maksimum 3.0GHz, yang merujuk secara eksklusif ke Prime Core, dan setelah diperiksa lebih dekat, cetakan kecil juga menunjukkan “hanya” 2,995 alih-alih 3.0GHz penuh. Ini adalah jam sibuk yang sama yang dibawa Snapdragon 888 Plus di musim panas. Ketika ditanya, Cortex-A710 dan Cortex-A510 dikatakan sekarang beroperasi masing-masing hingga 2.5GHz dan 1.8GHz.

Produksi baru pada 4nm

Adapun kelompok kinerja, ini berarti peningkatan 80MHz dibandingkan dengan prosesor Snapdragon 888, yang harus dikompensasi oleh Qualcomm dalam hal efisiensi dengan output baru pada 4nm. Apakah itu akan menjadi TSMC N4 atau Samsung 4LPE masih harus dilihat untuk saat ini. Hal yang sama berlaku untuk peringkat kinerja CPU tertentu, yang masih perlu didiskusikan menggunakan benchmark. Qualcomm menetapkan peningkatan kinerja keseluruhan sebesar 20 persen (multi-core) untuk CPU baru yang didinginkan, sementara pada saat yang sama menghemat daya hingga 30 persen.

GPU Adreno baru dioptimalkan untuk Vulkan

GPU Adreno baru harus memberikan 30 persen lebih banyak daya, yang secara praktis menegaskan penilaian awal tim editorial. Dengan menggunakan bagan halus tanpa menyebutkan sumbu Y, Qualcomm mendemonstrasikan di Hari Investor 2021 bahwa meskipun generasi berikutnya tidak akan memberikan kinerja tertinggi mutlak, namun dapat memberikan kinerja yang lebih tinggi di bawah beban konstan. Perbandingan dengan GPU A15 Bionic Apple awalnya menyarankan peningkatan 25 persen, dan akhirnya sekarang meningkat menjadi 30 persen. Berbicara tentang 25 persen: Qualcomm menetapkan nilai ini untuk meningkatkan efisiensi GPU — bukan untuk meningkatkan kinerja, tetapi sejalan dengan itu.

Qualcomm juga mengumumkan pengoptimalan mesin dari Unity dan Unreal serta Vulkan API, memberikan kinerja puncak hingga 60 persen lebih tinggi. Setelah baru-baru ini berkinerja baik di bawah OpenGL, Snapdragon SoCs sekarang tampaknya merupakan pengembangan GPU yang diarahkan ke Vulkan. Adreno generasi baru juga menyertakan rendering volumetrik untuk memvisualisasikan efek seperti kabut dan kabut serta permainan interaktif cahaya, bayangan, dan efek serupa, serta penambahan Variable Rate Shading (VRS) Level 2.

Prosesor gambar baru untuk 8K HDR

Qualcomm sangat memperhatikan prosesor gambar Spectra, yang fungsinya dikelompokkan di bawah “Snapdragon Sight” yang memiliki kecepatan 3,2, bukan 2,7 Gbps, sehingga dapat memproses piksel 18,5 persen lebih banyak daripada tiga font RAW 18-bit hingga saat ini. Di bidang gambar tunggal, dengan hingga 200 megapiksel, ini tidak berarti perubahan apa pun, tetapi peringkat dengan “Zero Shutter Lag” (ZSL), yaitu dalam mode burst pada 30 fps, menghasilkan resolusi yang lebih tinggi daripada dua atau tiga kamera paralel mungkin. Jika tiga sensor dibaca secara paralel dengan ZSL, maka ini sekarang dimungkinkan dengan masing-masing 36 bukannya 28 MP, dengan hanya dua sensor ada kombinasi baru 64 dan 36, bukan 25 MP, dan 108 alih-alih 84 MP dimungkinkan dengan satu kamera. Dengan fungsi yang terakhir, Qualcomm harus melakukan keadilan kepada mitra lamanya Samsung dengan sensor 108MP-nya, yang juga digunakan oleh OEM lainnya.

Untuk perekaman video, resolusi 8K termasuk HDR menjadi tema utama Snapdragon 8 Gen 1. Resolusi 8K dengan 30fps memang tidak sepenuhnya baru, namun dengan Snapdragon 888 ini hanya didukung di SDR, sedangkan HDR terbatas pada 4K. HDR HDR10 (+), Dolby Vision, dan format HLG disertakan lagi untuk perekaman video, meskipun dukungan Qualcomm tidak secara otomatis berarti integrasi oleh OEM yang memilih fitur spesifik yang sama. Tentu saja, resolusi 4K dipertahankan dan bekerja dalam SDR hingga 120 frame per detik. Untuk perekaman gerakan lambat pada 720p yang dikurangi, maksimum 960fps ditawarkan lagi.

ISP Neuer Babat ISP 18-bit
Spectra ISP 18-bit ISP baru (Foto: Qualcomm)

AV1 bukan masalah bagi Qualcomm

Dengan demikian, apa yang disebut standar HDR juga tersedia untuk pemutaran video, dengan akselerasi perangkat keras konten hingga H.265 dan VP9. Siapa pun yang mengharapkan Qualcomm untuk menambahkan encoder/decoder AV1 sekali lagi akan kecewa karena standar tidak pernah mencapai SoC lagi. Gambar dapat ditampilkan di layar smartphone dengan resolusi 4K maksimal 60 Hz atau resolusi QHD+ hingga 144 Hz, yang juga mencakup smartphone gaming. Snapdragon 8 Gen 1 mendukung tampilan eksternal dengan maksimum 4K pada 60Hz dan dukungan untuk HDR10 (+).

Dibandingkan dengan Snapdragon 8 Gen 1 dan Snapdragon 888

Tensor adalah pusat kecerdasan buatan

AI mendekati Qualcomm lagi tanpa unit pemrosesan saraf khusus, tetapi ia mendistribusikan tugas dari area ini pada blok individu chip, termasuk CPU, GPU, dan prosesor sinyal digital, dan julukan terakhir “segi enam” pasti mengarah ke unit pemrosesan saraf. Interaksi antara semua komponen disebut ‘AI Engine’ dan tersedia di Snapdragon 8 Gen 1 di ‘generasi ke-7’. Apa yang disebut “fusi akselerator AI”, yang menawarkan akselerator tensor dan akselerator standar serta ekstensi vektor, terletak dalam bentuk segi enam. Tidak ada lagi TOPS yang diumumkan secara langsung kali ini, tetapi hingga empat kali lebih cepat sebagai hasil dari peningkatan perangkat keras dan perangkat lunak. Sorotan kali ini adalah memori khusus yang berukuran dua kali lipat dari akselerator AI bawaan dan menggandakan kinerja Tensor Accelerator. Ini juga dicapai melalui dukungan presisi campuran untuk tipe data INT8 dan INT16. Akselerasi tensor menjadi fokus di sektor seluler, terutama dengan Android, setelah Google memperkenalkan TPU seluler di SoC Tensor Pixel 6 (Pro).

Mesin AI generasi ke-7
Mesin AI generasi ke-7 (Foto: Qualcomm)

Snapdragon X65 mengelola hingga 10 Gbit/dtk melalui 5G

Qualcomm mencakup area konektivitas dengan Snapdragon X65, yang sekali lagi terintegrasi langsung ke dalam SoC dan mencakup semua standar seluler saat ini dari 2G hingga 5G. Qualcomm telah memperkenalkan modem satu per satu pada bulan Februari tahun ini dan menambahkan fungsionalitas tambahan pada bulan Mei. Fitur yang diiklankan secara luas adalah memecahkan tanda 10 Gbit/s, asalkan spektrum gelombang milimeter dan spektrum sub-6 GHz digabungkan. Bandwidth 1000MHz yang didistribusikan melalui 8 blok frekuensi memenuhi bandwidth X65 hingga 300MHz dalam spektrum sub-6GHz. Dukungan untuk operator dengan bandwidth 200MHz melalui mmWave ditambahkan pada bulan Mei terutama untuk pasar Cina.

3GPP versi 16 menghadirkan fitur baru

Kecepatan maksimum yang tinggi adalah fitur dari Snapdragon X65, dan yang lainnya adalah dukungan pertama untuk 3GPP versi 16. Konsorsium Standar Seluler Baru juga secara teratur menyetujui standar baru dalam beberapa generasi seperti 5G. Dengan v16 dan Snapdragon X65, misalnya, 5G PowerSave 2.0 berjalan melalui UE Assistive Information (UAI). “UE” berarti Peralatan Pengguna, yaitu Peralatan Pengguna. UAI memastikan bahwa ponsel cerdas dan stasiun pangkalan saling menegosiasikan operasi yang efisien. Tegangan operasi modem, suhu ponsel cerdas, jumlah operator yang digunakan untuk aplikasi saat ini atau konfigurasi MIMO logis dapat ditentukan oleh kedua sisi komunikasi dalam pertukaran timbal balik untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi konsumsi daya.

Peningkatan Sinyal AI
Peningkatan sinyal yang ditingkatkan AI (Foto: Qualcomm)

“Peningkatan sinyal yang ditingkatkan AI” Qualcomm, yang bertujuan untuk menemukan bagaimana smartphone diakomodasi, untuk menyesuaikan antena yang sesuai, juga mencapai tingkat efisiensi. Ini akan memastikan tingkat transmisi yang lebih cepat, penerimaan yang lebih baik, dan masa pakai baterai yang lebih lama melalui penggunaan antena gratis dan tersembunyi secara optimal. ‘AI-Enhanced Signal Boost’ adalah bagian dari RF front-end baru, yang bersama dengan QET7100 baru menyediakan pelacak amplop yang cocok yang meningkatkan efisiensi daya amplifier dan konsumsi daya dalam spektrum sub-6GHz dan dengan LTE harus dikurangi. Qualcomm menyatakan efisiensi energi 30 persen lebih tinggi daripada solusi pesaing. Banyak PA dapat dikontrol melalui pelacak, sehingga OEM memiliki lebih banyak pilihan PA. Dengan QPM6679, Qualcomm menawarkan PA yang nyaman yang tidak lagi memerlukan pengoptimal eksternal dan mendukung bandwidth 100MHz selama pelacakan.

Wi-Fi 6E dan aptX Lossless

WLAN masih di level sebelumnya, karena platform FastConnect 6900 yang terhubung secara eksternal dengan Wi-Fi 6E hingga 3,6 Gbit/s masih menjadi batasan pabrikan. Selain itu, generasi Snapdragon baru menghadirkan dukungan lagi untuk Bluetooth 5.2 dan codec aptX Lossless. Baru, yang merupakan platform perangkat keras pertama yang masih hilang setelah pengumuman. Namun, OEM harus secara eksplisit melisensikan aptX Lossless. Sistem navigasi satelit mencakup banyak pengetahuan kuno seperti GPS, GLONASS, BeiDou, Galileo, QZSS dan NavIC.

ComputerBase menerima informasi tentang artikel ini dari Qualcomm berdasarkan perjanjian kerahasiaan. Satu-satunya persyaratan adalah sesegera mungkin untuk mempublikasikan.

READ  Porsche Vision Gran Turismo - mobil balap virtual masa depan