Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Solothurn Canton Trade Association – Ya untuk FTA dengan Indonesia dan e-ID

Asosiasi Perdagangan Canton Solothurn

Ya untuk perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia dan identitas elektronik

Konferensi Presiden Asosiasi Perdagangan Kanton Solothurn melakukan pemungutan suara pada 7 Maret 2021. Keputusan itu memutuskan untuk mengomentari dua dari tiga suara.

Asosiasi Perdagangan Kanton Solothurn merekomendasikan untuk memasukkan ya ke dalam kotak suara pada tanggal 7 Maret 2021 untuk Undang-Undang Layanan Identifikasi Elektronik Federal.

Pelayan Kristen / Keystone

Menurut siaran pers, Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif dengan Indonesia memperluas Jaringan Perdagangan Bebas (FTA) Swiss. Perjanjian tersebut memberi perusahaan Swiss akses non-diskriminatif ke pasar pertumbuhan Indonesia yang menjanjikan. Pada saat yang sama, ini berisi ketentuan komprehensif untuk perlindungan lingkungan dan hak-hak pekerja dan mengaitkan konsesi kelapa sawit terbatas dengan persyaratan keberlanjutan yang ketat.

Ya untuk FTA dengan Indonesia

Juga di kanton Solothurn, banyak perusahaan dan pekerjaan yang berhubungan dengan perdagangan luar negeri. Hal ini terutama berlaku untuk bisnis kecil dan menengah, seperti yang terus berlanjut. Usaha kecil dan menengah menyumbang sekitar 50 persen dari perdagangan luar negeri di seluruh Swiss. Khususnya untuk kanton Solothurn, penting untuk menyetujui proposal ini.

Banyak usaha kecil dan menengah mendapatkan keuntungan langsung atau tidak langsung dari ekonomi ekspor yang berkembang pesat. Oleh karena itu, Asosiasi Perdagangan Wilayah Solothurn merekomendasikan untuk memasukkan ya di kotak suara pada tanggal 7 Maret 2021 untuk keputusan federal mengenai persetujuan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara negara-negara EFTA dan Indonesia.

Ya untuk e-ID

Digitalisasi masyarakat sedang berkembang, begitu pula kgv. Kemungkinan identifikasi diri yang aman dan mudah di Internet memainkan peran penting dalam penerimaan dan peningkatan penyebaran aplikasi digital melalui Internet. Undang-undang Federal tentang Layanan Identifikasi Elektronik akan meletakkan dasar untuk penerbitan alat identifikasi elektronik, yang akan memungkinkan individu untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri di ruang digital berdasarkan data yang dikonfirmasi oleh negara.

Canton Solothurn sudah menjadi panutan dalam hal ini. Pertanyaan besarnya adalah apakah negara harus menikmati perkembangan dan kedaulatan untuk identitas elektronik atau apakah perusahaan yang disetujui negara juga harus dapat menyediakan layanan ini. Asosiasi Perdagangan Kanton Solothurn khawatir, sebagai akibat dari penolakan tersebut, bahwa potensi inovasi yang sangat besar akan tetap menganggur dan bahwa solusi identifikasi dari perusahaan asing besar yang tidak tunduk pada aturan Swiss pada akhirnya akan berlaku.

Ekonomi Swiss telah mengkampanyekan dasar hukum untuk pengenalan E-ID sejak awal. Kebutuhan untuk bertindak sangat besar dan Parlemen telah menunjukkan solusi yang memadai sehingga menjembatani kesenjangan dalam perbandingan internasional. Jadi Asosiasi Perdagangan Kanton Solothurn merekomendasikan untuk memasukkan ya ke dalam kotak suara pada tanggal 7 Maret 2021 untuk undang-undang federal tentang layanan identifikasi elektronik. (mgt)

READ  Festival Film Locarno: kegembiraan sebelum upacara penghargaan - budaya dan hiburan