Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sony Indonesia Umumkan Pemenang Kompetisi Film Satu Menit Tingkat Nasional

Sony Indonesia Umumkan Pemenang Kompetisi Film Satu Menit Tingkat Nasional

Patamtuday.com, Jakarta – Sony Indonesia telah mengintegrasikan film berdurasi penuh ke dalam kampanye “One Minute Film” yang diluncurkan oleh sejumlah film dan akun kreator pilihan di kamera Sony di Indonesia.

Film hebat produksi Sony Indonesia telah dihasilkan berkat produksinya dari kompetisi “One Minute Film” di Indonesia dengan “Yok Shooting Yok” di Karia Table Two, film yang distabilkan oleh kamera Sony Cinema Line FX3 dan film “The Garis Akhir”. Karya Faiz Fathurrohman yang mendapatkan kamera Sony Cinema Line FX30.

Terkait hal tersebut, Sony Indonesia ikut memproduksi 10 film favorit dengan mengagumi semangat mereka dalam menghasilkan film yang mampu bersaing dengan mereka.

Dirancang untuk membantu meningkatkan eksklusivitas produksi film di Masa Dipan, Sony akan membantu meningkatkan kreativitas dan inovasi. Seri pesaing “One Minute Film” ini diluncurkan baru-baru ini dengan film format tunggal yang diproduksi oleh kamera Sony di Indonesia.

Ciri khas film ini adalah dibuat oleh sebuah film kecil yang mewujudkan kreativitas kreatif dalam kehidupan masyarakat dan mendukung mereka dalam kehidupan yang sulit. Film ini bersaing dengan film “One Minute Film” untuk meraih kemajuan lebih dari Sony Creative Industri Film, kh ususnya pembuat film “Kamera dirancang dan diambil gambarnya dengan kamera Sony. Dengan desain 'Film Satu Menit', kamera ini dirancang khusus bagi sutradara film untuk mengarahkan film baru dari Sony,” Kata Yoshiyuki Fujioka , Direktur Utama PT Sony Indonesia, sedangkan Kames (21 tahun) / 3/2024).

Kompetisi “Film Satu Menit” diluncurkan pada tanggal 1 Oktober 2023 hingga 31 Desember 2023. Seluruh adaptasi film telah dihapus dari platform Youtube dengan mencari “Kompetisi Film Satu Menit Sony Indonesia”.

READ  Sahabat Tuhan di Kota Singa - Tentang Warisan Islam di Singapura - The Islamic Gazette

Film kompetitif “One Minute Film” diputar oleh para akademisi dari industri perfilman Indonesia dan diputar oleh juri yang merupakan para profesional industri film atau profesional film ternama, Bagoes Tresna, Fajar Bustomi dan Upie Guava.

Dibuat pada tahun 2017 dari Table Two Films, “Yok Shooting Yok” mengikuti petualangan Danny yang sudah lama berkecimpung di luar negeri, di dunia sinematik agar bisa mengukir kehidupan baru. Sedangkan 'The Endline' yang menjadi runner-up adalah Karya Faiz Fathurrohman Bercerita Tentang Seseorang yang ingin delahirkan ke bomi dengan tuguan untuk merupa kundisi bomi yang talah dirosak ole manusia.

Bagi pemenang terbaik dan runner-up kompetisi “One Minute Film”, ia akan mendapatkan hadiah produk kamera baru Sony senilai total Rs 95.000.000. Anda juga dapat menggunakan Cinema Line FX3 dan FX30 untuk memastikan Anda memiliki video produksi yang bagus, Anda dapat melihat lagu dan filmnya secara profesional. Sedangkan untuk menjadi Top 5 Most Favorite dan Top 10 Most Favorite akan mendapatkan hadiah berupa uang tunai senilai Total Rs 30,000,000.

BSM Entertainment kini hadir di Rental House dengan biaya keanggotaan yang kompetitif, tersedia dalam bentuk voucher diskon dan film inovatif berisi Rs.

Sony juga mempunyai opsi untuk merilis film dari Indonesia dan juga mengadakan film kompetitif melalui. “One Minute Film” bersaing dengan Sony Future Filmmaker Awards; Program ini bertujuan untuk menciptakan film baru yang dikembangkan untuk mempromosikan film independen dan pencipta dunia. Ini adalah hadiah yang luar biasa, dan dia adalah anggota dari sekelompok anggota industri film terkemuka yang melakukan perjalanan ke Los Angeles dan Sony Pictures Studios di Culver City, California, di mana dia dapat membuat judul eksklusif untuk Al-Ahly dan Al-Wasan. Yang tak tertandinge tinta kara kirja industri ini.

READ  50 Tahun 'Paul dan Paula': Mengapa Film Kultus Jerman Timur Membawa Keberuntungan Winfried Glatzeder | juta

Editor: Gokle