Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sri Muliani: Reformator Bekerja untuk Perempuan di Indonesia | Asia | DW

Dia siap bahwa jalan menuju kekuasaan akan sulit. Lebih berat dari pria. “Dunia tidak adil bagi perempuan,” kata Sri Mulyani. Namun dia telah menempuh perjalanan panjang: pada tahun 2005, Sri Mulyani diangkat sebagai menteri keuangan wanita pertama di Indonesia – pelopor di negara mayoritas Muslim dan panutan bagi banyak wanita pada saat itu.

Dia berbicara kepada DW Sri Muliani sebagai bagian dari seri wawancara berjudul “Era Merkel: Perempuan Berkuasa”. Bagi laki-laki, menduduki jabatan tinggi dianggap biasa saja, kata Sri Mulyani. “Tapi sebagai seorang wanita, Anda benar-benar harus membuktikan diri.” Ini adalah “hambatan ganda atau tiga kali lipat” dalam kehidupan banyak wanita.

Setelah Sri Mulyani diangkat menjadi Menteri Keuangan RI pada 6 Desember 2005

Sri Mulyani adalah seorang ekonom yang belajar di Indonesia dan meraih gelar PhD di Amerika Serikat. Setelah menjabat, ia segera memiliki kesempatan untuk membuktikan dirinya: bagaimanapun, dalam krisis keuangan global. Mulyani berhasil memimpin ekonomi terbesar di Asia Tenggara selama periode ini, memberhentikan pejabat yang korup dan mereformasi sistem perpajakan. Pada tahun 2010, Indonesia menyaksikan pertumbuhan ekonomi tertinggi sejak krisis Asia pada akhir 1990-an.

Salah satu dari 100 wanita paling kuat di dunia

Sejak itu, Muliani dianggap sebagai seorang reformis yang gigih – salah satu dari banyak referensi di samping “wanita paling berkuasa di Indonesia” atau “menteri keuangan tahun ini”. Dan Forbes telah beberapa kali membawanya dalam daftar “100 Wanita Paling Kuat di Dunia”. Keberhasilan Mullani menjadi berita utama di seluruh dunia. Pada tahun 2010 ia pergi ke Amerika Serikat untuk Bank Dunia. Enam tahun kemudian, ia kembali ke tanah air untuk masa jabatan kedua sebagai menteri keuangan.

Pada usia 58, ia tumbuh menjadi salah satu dari sepuluh bersaudara. Ibu Mulyani, seorang profesor, adalah salah satu wanita pertama yang menerima gelar doktor di bidang pendidikan – sensasi besar di Indonesia saat itu. Pengalaman ibunya membentuknya sebagai seorang anak dan mengajarinya untuk selalu berusaha keras sebagai seorang wanita. Tapi Muliani tidak pernah kecewa: “Ini adalah motivasi: untuk menunjukkan bahwa kita wanita pantas mendapatkannya dan berbakat.”

Namun di Indonesia, hanya separuh perempuan yang bekerja untuk mendapatkan upah. Jumlah ini telah mengalami stagnasi selama hampir dua dekade. Perempuan tetap diharapkan untuk mengurus rumah dan membesarkan anak terlebih dahulu. Muliani mendukung wanita menyusui dalam pelayanannya dan mendorong pria untuk mengambil cuti sebagai orang tua – sebuah revolusi kecil di Indonesia.

Laki-laki sebagai sekutu

Seperti ibunya, Muliani telah mendamaikan karir dan keluarga. Tetapi dengan tiga anak itu tidak selalu mudah, menteri secara terbuka mengakui: “Itu sulit.” Tanpa bantuan suaminya, karirnya tidak akan mungkin tercapai: “Suami saya adalah pendukung yang hebat. Dia tidak merasa rendah diri karena dia menikahi wanita yang kuat.”

Indonesia |  Menteri Keuangan Shri Mulyani Indra

Sri Mulyani adalah panutan bagi banyak orang di Indonesia – potret Jakarta pada Juli 2016 di sini

Citra perempuan kuat dan cerdas tidak berlaku untuk semua orang di masyarakat Indonesia yang paling patriarki. “Sering dikatakan jika perempuan berpendidikan tinggi, maka laki-laki akan takut,” kata Muliani. Oleh karena itu, pendidikan memainkan peran penting: “Pria dan anak laki-laki perlu tahu bahwa kesetaraan bukanlah ancaman bagi mereka.”

Muliani menekankan hal ini dengan metafora: “Anda tidak ingin satu sepatu memiliki tumit dan yang lain menjadi datar. Anda tidak bisa berjalan dengannya. Ini berlaku untuk pria dan wanita: mereka harus berada di level yang sama. Masyarakat bisa” maju kedepan. “

READ  Penjualan Indonesia turun 38% pada bulan Februari | Berita Bisnis Otomatis

Indonesia adalah negara yang berbahaya bagi wanita

Tetapi bagi banyak wanita dan anak perempuan, kenyataannya tampaknya tidak sesederhana itu. Indonesia dianggap sebagai negara paling berbahaya kedua bagi perempuan di kawasan Asia-Pasifik. Satu dari tiga wanita pernah mengalami kekerasan dalam hidup mereka. Perkawinan anak tersebar luas. Meskipun praktik ini dianggap sebagai pelanggaran hak asasi manusia internasional, tidak ada undang-undang yang melindungi anak perempuan dari mutilasi alat kelamin.

Gambar Mini - Pernikahan Anak

Menurut UNESCO, Indonesia memiliki tingkat pernikahan anak tertinggi kedelapan di dunia

Semua topik ini dilarang di komunitas. Muliani mengatakan diperlukan lebih banyak pendidikan di daerah-daerah ini. Itulah sebabnya dia mendukung perempuan dan anak perempuan dan menggunakan anggarannya untuk menciptakan kesempatan yang sama dengan bantuan pendidikan.

Perintis Angela Merkel

Bapak Muliani adalah pelopor di negaranya – seperti Angela Merkel di Jerman. Mengomentari berakhirnya masa kepresidenan Merkel, Muliani mengatakan: “Saya memuji dia atas kualitas kepemimpinannya, cara dia memimpin politik, yang penting tidak hanya di Jerman tetapi juga secara global.”

Tekanan pada generasi wanita berikutnya untuk mengikuti seseorang seperti Angela Merkel bahkan lebih besar: “Mereka akan selalu dibandingkan dengan mereka yang memecahkan atap kaca.” Itulah mengapa penting bagi setiap wanita, apa pun situasinya, untuk melampaui batasnya. “Tidak apa-apa meski hanya satu sentimeter. Karena lebih memberikan relaksasi pada wanita dan anak perempuan.”