Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Staedtler: Hampir 200 pekerjaan akan dihapuskan pada tahun 2025 - Nuremberg

Staedtler: Hampir 200 pekerjaan akan dihapuskan pada tahun 2025 – Nuremberg

Pabrik Pensil Nuremberg mempersiapkan masa depan tanpa tatanan rambut –
3 jam yang lalu

Staedtler berfokus pada pasar masa depan sebagai pensil warna.


19.08.2020
© Mark Johnston


Karyawan Staedtler yang berbasis di Nuremberg menemukan rencana pemberi kerja di intranet perusahaan. “Kami lebih suka mengadakan pertemuan bisnis, tapi itu tidak mungkin karena pandemi Corona,” kata Marx. Dalam surat tersebut, yang juga dikirimkan ke 20 anak perusahaan di luar negeri, Staedler melihat bagaimana perusahaan memposisikan dirinya untuk masa depan dan menjawab pertanyaan: Produk apa yang merupakan bukti masa depan dan apakah kami terus memproduksi sendiri? Yang mana bukan? “Selama bertahun-tahun sekarang, kami belum melihat pertumbuhan di pasar untuk produk yang telah dikembangkan untuk gambar teknik,” kata Axel Marx.

Pasar melingkar tidak lagi berperan


Menggunakan contoh lingkaran yang sejauh ini dihasilkan oleh Staedler mengilustrasikan pernyataannya: “Lingkaran diarahkan pada gambar teknis manual, tetapi itu tidak lagi ada karena digitalisasi. Pasar melingkar tidak lagi berperan, paling banter dalam pelajaran teknik. Harga telah menurun secara signifikan. ” Untuk terus memiliki circle sebagai subdomain di dompet, di masa depan akan bersumber dari campuran pemasok dari produsen di China dan Italia dan juga dari produsen Jerman di Neustadt / Aisch, menurut direktur. Selain kompas, produk lain dari area seni menggambar juga terpengaruh, termasuk pulpen, pensil mekanik, filamen halus serta pulpen fiber, pulpen murah, dan foil.

Merasa, Pensil, dan Berwarna: Produksi Pena di Staedtler

Pameran alat tulis Nuremberg Insights X akan dibuka untuk kedua kalinya pada hari Kamis. Untuk menjaga hal ini, kami melihat-lihat fasilitas produksi di Staedtler, produsen pena Nuremberg.


Sebaliknya, Staedler ingin “berinvestasi dalam teknologi yang tahan masa depan seperti Wopex”, kata direktur pelaksana Marks. Wopex adalah singkatan dari “Wood Pencil Extrusion”, yang menggambarkan daur ulang limbah kayu menjadi pensil dan pensil warna. “Teknologi manufaktur yang kami kembangkan menjanjikan, sangat otomatis dan pada saat yang sama juga ramah lingkungan.” Pasar pertumbuhan lainnya adalah aplikasi kreatif dan artistik untuk tua dan muda, seperti tanah liat pemodelan.


Pembaca NN melihat di balik layar Staedtler


Menurut Marx, fakta bahwa perusahaan, yang berkantor pusat di Nuremberg dan mempekerjakan 3.000 karyawan di seluruh dunia, akan memangkas hampir 200 pekerjaan pada tahun 2025 sebagian disebabkan oleh perubahan dalam produksi dan di sisi lain karena perkembangan demografis perusahaan. “Akibat sistem pensiun atau sistem pensiun parsial, kami akan memiliki hingga 250 karyawan dalam beberapa tahun ke depan,” jelasnya.

Mereka yang terkena dampak akan diinformasikan secara pribadi

Karyawan yang bekerja di bagian manufaktur produk yang akan dibeli di masa mendatang harus diberi tahu tentang perubahan dalam diskusi departemen secara langsung mulai hari Senin. “Beberapa kolega pensiun, yang lain berlatih kembali atau – jika perlu – dipromosikan.”

Dua lokasi produksi di Thailand dan satu di Indonesia juga terancam tutup, “meski mitra lokal kita boleh melanjutkan pabrik. Pabrik di Indonesia sudah di jalur yang benar di sini, tapi tidak lagi untuk produk Staedtler,” jelas Presiden.

Marx menegaskan bahwa pemerintah tidak merencanakan pemutusan hubungan kerja karena alasan operasional, “sebaliknya kami telah mengkonfirmasi hal ini dalam surat kami.” Sebaliknya, ada pergeseran ke pasar masa depan, yang ia gambarkan dengan menggunakan contoh produsen penghapus. Kedepannya, tidak akan diproduksi di Sognheim, melainkan di anak perusahaan di Peru. Sebaliknya, Staedtler menginvestasikan “sepuluh juta euro di departemen yang berdekatan di Sognheim, tempat Wopex digunakan,” katanya.


Senjata Bukan Pena: Staedtler memproduksi aksesori senapan


Memang benar bahwa intinya adalah tidak ada pekerjaan di perusahaan, tetapi perampingan juga berkaitan dengan otomatisasi dan digitalisasi di industri: “Ini adalah satu-satunya cara kami dapat mempertahankan Jerman sebagai sebuah situs, dan tenaga kerja manual sangat mahal di sini, ”kata Marx. Apalagi, mayoritas penjualan, 90 persen, dilakukan di luar Jerman.

Pertumbuhan bersama Amazon

“Meskipun krisis ekonomi, kami mengalami pertumbuhan di beberapa pasar pada tahun epidemi,” kata Marx gembira yang telah tinggal bersama Staedtler selama lebih dari 40 tahun. Alasan utama pertumbuhan ini terutama adalah bisnis online melalui perusahaan pesanan surat Amazon. “Pekerjaan ini menghasilkan banyak.”

Namun, dibandingkan dengan tahun sebelumnya, total penjualan turun 16 persen, menurut Marx, terutama karena “jatuhnya pasar volume tinggi kami di Belahan Bumi Selatan,” katanya. Meski pulih kembali pada kuartal pertama 2021, lanjut Marx, kondisi normal di grup perusahaan masih jauh dari investigasi. Intinya, bagaimanapun, adalah bahwa Staedtler berwarna hitam.

30 Terbaik 2020: Ini adalah perusahaan terbesar di wilayah ini

Di seluruh dunia, tema utama tahun 2020 adalah Coronavirus, juga untuk 30 perusahaan terbesar di kawasan itu. Tetapi penghentian dan kerusakan sementara rantai pasokan tidak berdampak negatif pada jumlah karyawan di masing-masing. Berikut adalah foto-foto perusahaan terbesar kami:


Namun, Staedtler bukanlah satu-satunya produsen pena di kawasan yang terpengaruh oleh perubahan industri. Pada akhir tahun 2020, misalnya, Faber-Castell melaporkan pengurangan 110 pekerjaan, meskipun Steiner, tidak seperti Staedtler, tidak mengesampingkan redundansi karena alasan operasional. Di Xuan Stabilo, tenaga kerja menyusut sebanyak 439 karyawan di seluruh dunia pada tahun fiskal terakhir, dan divisi kosmetik khususnya yang paling terpukul, dengan pekerjaan yang hilang terutama di lokasi produksi asing. Tetapi juga di Heroldsburg dan Weissenberg, 200 pekerjaan telah dibatalkan baru-baru ini dengan cara yang dapat diterima secara sosial.

READ  Angka triwulanan Apple: Bukan krisis nyata | online panas