Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Standard Sailor Bourgnon mulai berjuang melawan sampah laut di Bali / Pemerintah Federal memuji SeaCleaners sebagai panutan: “Salah satu proyek terpenting” – Ekonomi & Volkswagen – Berita

Standard Sailor Bourgnon mulai berjuang melawan sampah laut di Bali / Pemerintah Federal memuji SeaCleaners sebagai panutan: “Salah satu proyek terpenting” – Ekonomi & Volkswagen – Berita

Denpasar (ots) – Sebagai seorang pelaut, ia mengarungi lautan sendirian dengan katamaran, dan kini petualang Yvan Bourgnon membersihkan lautan dunia dari sampah plastik. Enam tahun setelah berdirinya LSM SeaCleaners, kapal pertama dari organisasi perlindungan lingkungan yang aktif secara internasional telah mulai beroperasi di lepas pantai Bali. Di salah satu destinasi favorit turis Jerman ini, sekitar 90 ton sampah plastik berakhir di sungai setiap hari. Dengan Mobula 8, Bourgnon ingin melakukan sesuatu tentang pencemaran badan air dan, selain sampah plastik, juga mengumpulkan temuan ilmiah berorientasi masa depan. Bagi pemerintah federal, komitmen EPA patut dicontoh.

“Pencemaran plastik di laut mempengaruhi orang-orang di Jerman atau Prancis seperti halnya mempengaruhi penduduk di Indonesia, karena semuanya adalah bagian dari siklus yang lebih besar. Mikroplastik adalah masalah global dan kami senang bahwa setelah persiapan dan perencanaan yang ekstensif, mereka akhirnya bisa melakukan sesuatu yang terlihat tentang itu,” kata Bourgnon. “Menggunakan Mobula 8 adalah langkah pertama, dan yang lainnya akan mengikuti,” kata kapten Franco-Swiss, yang memimpin pengembangan catamaran baru yang besar dan bebas emisi pada saat yang bersamaan. Manta terakhir ditampilkan di “Boot” di Dusseldorf, dan galangan kapal saat ini sedang melakukan tender untuk konstruksi.

Berbeda dengan Manta yang berlayar di lautan, Mobula 8 yang baru pertama kali digunakan dirancang sebagai perahu kecil yang fleksibel untuk perairan yang lebih tenang. Kapal aluminium bermanuver dikembangkan untuk digunakan di sungai, perairan bakau, dan dekat pantai. Ini dapat membersihkan partikel plastik dan mikroplastik hingga 15.000 meter persegi permukaan air per jam dan membutuhkan hingga 2,45 ton di atas kapal. Karena bobotnya yang ringan dan ukurannya yang dapat diatur, dapat dipindahkan di tanah dan dengan cepat diangkut ke tempat penggunaannya.

READ  Putin ingin menghadiri KTT G20 di musim gugur

Bagi Dieter Janicek, Koordinator Pemerintah Federal untuk Ekonomi Maritim dan Pariwisata, komitmen The SeaCleaners adalah panutan: “Setiap orang yang pernah menghabiskan liburan di laut telah memperhatikan sampah plastik di pantai. Proyek perlindungan lingkungan yang mengurangi sampah plastik di pantai. pesisir pantai, pengumpulan dan daur ulang dari lautan dan melakukannya dengan kapal tanpa emisi adalah contoh dari apa yang dapat dicapai melalui inovasi teknologi dan komitmen sosial.” Lobt juga datang dari SPD MP Daniel Schneider, anggota Komite Lingkungan Bundestag Jerman, yang sudah menantikan fase pengembangan selanjutnya setelah Mobula 8. “Manta dari SeaCleaners adalah salah satu yang paling menarik dan signifikan proyek pembuatan kapal yang pernah dilakukan dan suar harapan dalam perang melawan krisis sampah plastik di lautan dunia. Untuk menangani tugas umat manusia ini, kami berharap Manta pertama akan segera dirilis dan lebih banyak lagi akan menyusul sesegera mungkin .”

Pada misi pertamanya, seorang wanita mengemudikan Mobula 8. “Beberapa waktu lalu, saya pikir saya melihat ikan paus di laut, ternyata itu hanya sampah plastik. Ini adalah pengalaman besar yang membuat saya lebih terlibat. Setiap potongan plastik kami menangkap dari laut dengan Mobula 8 adalah sesuatu untuk berkontribusi. Selamatkan lautan, kata Kapten Indonesia Linda. “Saya berharap pekerjaan kita tidak hanya mengumpulkan plastik sebanyak mungkin, tetapi juga meningkatkan kesadaran akan lingkungan kita. Negara-negara seperti Jerman dapat membantu memberikan kesempatan, pandangan, dan pengaruh internasional mereka untuk memajukan perlindungan laut.

“Indonesia telah menetapkan target untuk mengurangi jumlah sampah plastik di perairannya hingga 70 persen pada tahun 2025. Hasil dan hasil kerja SeaCleaners juga harus membantu dalam hal ini. Sampah yang terkumpul dipilah, ditimbang dan dicatat di lokasi untuk , antara lain mampu menarik kesimpulan tentang kondisi aliran dan distribusi.

READ  Situasi Krisis Berikutnya - Lindner: Kata vs. Fakta - Fernandez di Berlin

Komunikasi media:

Kontak Pers Jerman Köttker Kommunikation & Consulting +49 30 80494222 [email protected]

Kontak Pers Internasional The SeaCleaners Elise d’Epenoux [email protected] +33 6 79 17 43 49

Konten asli dari: The SeaCleaners, ditransmisikan oleh berita aktuell

Ruang Berita Press Gate: Berita Terbaru GmbH