Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Stern Betelgeuse: Misteri telah terpecahkan – mengapa raksasa merah kehilangan kilaunya secara dramatis

  • DariTanya Banner

    Menutup

Mengapa bintang Betelgeuse untuk sementara kehilangan kilaunya secara dramatis? Para peneliti sekarang tahu mengapa fenomena ini, yang dapat dilihat dengan mata telanjang, muncul.

FRANKFURT – Ketika bintang Betelgeuse yang mencolok di konstelasi Orion tiba-tiba kehilangan kecerahannya antara November 2019 dan Maret 2020, kegembiraan di antara para astronom profesional dan amatir sangat besar: Di dalam: Apa yang menyebabkan penurunan kecerahan yang terlihat dengan mata telanjang? Pernahkah Anda mengalami tanda-tanda pertama supernova di mana raksasa merah Beteigezue pasti akan berakhir suatu hari nanti? Para peneliti dari seluruh dunia telah mempelajari fenomena ini di langit malam dan menemukan berbagai solusi yang mungkin.

Sekarang sebuah tim telah berbicara tentang Miguel Montargues (termasuk Universitas Paris dan Universitas Leuven) dan ingin memecahkan misteri pemadaman listrik Betelgeuse. Para peneliti menggunakan Teleskop Sangat Besar (ESO) Observatorium Selatan Eropa (ESO) untuk menangkap gambar Betelgeuse selama dan setelah pemadaman listrik. Gambar raksasa merah raksasa yang sebelumnya tidak dipublikasikan dari Januari dan April 2020 membantu para peneliti memecahkan misteri tersebut, karena mereka menunjukkan bintang gelap (Januari 2020) dan bintang pada kecerahan aslinya (April 2020).

FR Newsletter Semua tentang luar angkasa

Dari lubang hitam hingga planet hingga bintang, dari peluncuran roket hingga stasiun luar angkasa dan satelit – dengan FR Newsletter, Anda akan tetap mendapatkan informasi terbaru tentang segala hal yang berkaitan dengan astronomi dan perjalanan ruang angkasa.

Stern Betelgeuse: Apa yang menyebabkan pemadaman misterius?

“Untuk pertama kalinya kami melihat bagaimana penampilan bintang berubah secara real time selama berminggu-minggu,” kata Montargis dengan gembira dalam pesan dari ESO. Para peneliti mencatat: Permukaan Betelgeuse terus berubah saat gelembung gas bergerak, berkontraksi, dan tumbuh di dalam bintang. Lapisan luar raksasa merah dapat melepaskan zat ke lingkungan yang berubah menjadi debu.

READ  Seperti inilah tampilan ponsel teratas

Studi ini dilakukan oleh tim peneliti Diterbitkan di jurnal Nature. Di dalamnya, para peneliti menggambarkan temuan mereka: penurunan misterius dalam kecerahan adalah hasil dari tabir debu bayangan bintang. Ternyata, sebelum gerhana, bintang tersebut mengeluarkan gelembung gas raksasa yang menjauh dari Betelgeuse. Tak lama kemudian, permukaan mendingin, dan dalam suhu yang lebih rendah, gas mengembun menjadi debu – sebagian menutupi bintang. Dari Bumi, Betelgeuse jelas kehilangan kecerahannya, dan belahan selatan bintang itu 10 kali lebih gelap dari biasanya selama fase ekliptika, menurut hasil penelitian.

Permukaan bintang Betelgeuse sebelum dan selama gerhana, direkam oleh Very Large Telescope (VLT) ESO. Januari 2019: kecerahan normal, Desember hingga Maret 2020: bintang gelap.

© ESO / M. Montargès dkk.

Raksasa merah Betelgeuse: “Kami mengamati pembentukan debu bintang”

“Kami mengamati pembentukan apa yang disebut debu bintang secara langsung,” jelas Montargis. Rekan penulis Emily Cannon (KU Leuven) merinci penemuan itu: “Debu dari bintang-bintang yang dingin dan maju, seperti ejecta yang baru saja kita amati, nantinya bisa menjadi blok bangunan planet dan kehidupan terestrial.” Studi ini, di sisi lain, mengesampingkan hubungan dengan supernova yang akan datang.

Petjo raksasa merah
konstelasi Orion
jarak ke bumi Sekitar 642 tahun cahaya
nama alternatif Betelgeuse, Alpha Orionis
kecerahan Bintang paling terang kesepuluh di langit malam duniawi

Betelgeuse di konstelasi Orion: Debu menutupi sebagian bintang dan menjadi gelap

Pada tahun 2020, para peneliti yang menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk mengamati Betelgeuse secara teratur bahkan sebelum kecerahannya menurun, sampai pada kesimpulan yang sama. Menurut pernyataan mereka sendiri, tim peneliti ini mengenali tanda-tanda “materi padat dan panas” yang bergerak melalui atmosfer Betelgeuse beberapa bulan sebelum gerhana bintang. “Dengan Hubble kami melihat materi yang meninggalkan permukaan bintang raksasa yang terlihat dan melakukan perjalanan melalui atmosfer sebelum pembentukan debu yang menggelapkan bintang,” Andrea Dupree dari Pusat Astrofisika di Cambridge menjelaskan saat itu.

READ  Kekurangan Chip Global: Kekurangan Chip: Samsung Galaxy S21 FE Terbatas | Pesan

berita astronomi dan terbaru dari perjalanan luar angkasa Mereka dapat ditemukan di halaman topik kami.

Betelgeuse adalah apa yang disebut raksasa merah – bintang yang runtuh menjadi supernova yang menakjubkan ketika mati, meninggalkan lubang hitam atau bintang neutron. Bintang raksasa merah sangat ekstrem: mereka adalah bintang terbesar di luar angkasa – jari-jari Betelgeuse sekitar 900 kali diameter Matahari. Jika Betelgeuse ditempatkan di pusat tata surya kita, bukan Matahari, empat planet bagian dalam (Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars) akan ditelan dan Jupiter akan hampir tercapai. (Spanduk Tania)