Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Studi: Kopi akan langka di masa depan

Sekitar 170 liter kopi diminum per kapita di negara ini setiap tahun, kebanyakan diseduh dari biji Arabika. Menurut sebuah studi baru dari Zurich, minuman itu bisa menjadi komoditas langka di seluruh dunia di masa depan. Pemanasan global berdampak negatif pada area penanaman kacang populer. Menurut kelompok peneliti geografi makanan di University of Applied Sciences di Wächswil, wilayah mereka akan menyusut hingga 60 persen pada tahun 2050.

di sebuah belajaryang diterbitkan dalam jurnal perdagangan TAMBAH SATU Para peneliti memeriksa area penanaman alpukat, kopi, dan jambu mete. Menurut hasil, area pertanian semak kopi Arabika paling terpengaruh oleh perubahan iklim karena tanaman ini sangat rentan terhadap perubahan suhu.

Para ilmuwan menghasilkan tiga skenario emisi yang berbeda dalam penyelidikan mereka, yang menunjukkan efek masa depan dari perubahan iklim pada tanaman dalam 14 model uji. Untuk tujuan ini, tanaman terkena berbagai faktor iklim. Mereka mensimulasikan kekeringan panjang, suhu minimum yang rendah, dan curah hujan tahunan. Semua bagian uji menghasilkan nilai pH tanah yang rendah serta tekstur dan erosi tanah yang tidak menguntungkan – model curam untuk kondisi pertumbuhan yang sangat menantang.

READ  Celakalah besar dan THC: Ganja sekarang legal di Thailand - tetapi tidak ada ganja yang dihisap - Panorama - Masyarakat