Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Suar matahari terkuat yang tercatat dalam siklus saat ini

Suar matahari terkuat yang tercatat dalam siklus saat ini

  1. Beranda
  2. dunia

Dia menekan

Bahkan setelah cahaya utara akhir pekan ini, matahari tidak menunjukkan tanda-tanda istirahat: gugus bintik matahari AR3664 menyebabkan jilatan api matahari terbesar dalam jangka waktu yang lama.

BOULDER — Gugus bintik matahari bernama AR3664 telah terjadi beberapa kali dalam seminggu terakhir Badai matahari Memproduksi dan mengarahkan plasma bermuatan dari matahari ke luar angkasa. Ketika mencapai medan magnet bumi pada malam tanggal 10-11 Agustus, cahaya utara yang menakjubkan dapat diamati – lebih jauh ke selatan dari biasanya. Gugus bintik matahari yang sangat besar – 17 kali lebih besar dari Bumi – kini telah mengorbit menjauhi Bumi. Tapi masih aktif.

Pada tanggal 14 Mei pukul 18.51 (CEST), jilatan api matahari berkekuatan X8,7 terjadi di kelompok bintik matahari yang sama. Bagaimana itu Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) Departemen Meteorologi dan Oseanografi AS NOAA BerkomunikasiIni merupakan jilatan api matahari paling dahsyat sejak dimulainya siklus matahari saat ini pada tahun 2019. “Letusan sebesar ini jarang terjadi,” kata SWPC.

Suar matahari terkuat telah diamati pada siklus saat ini

Aktivitas matahari mengikuti siklus yang berlangsung sekitar sebelas tahun. Dia saat ini mendekati puncaknya, itulah sebabnya dia menjadi lebih aktif. Minggu lalu saja terjadi 16 jilatan api matahari kelas X – sebelas di antaranya berasal dari cluster AR3664. sebagai Washington Post tersebut.

Semburan api matahari dibagi menjadi beberapa kategori: A adalah ledakan terkecil, diikuti oleh B, C, M, dan terakhir X. Kategori-kategori tersebut memiliki struktur logaritmik, yang berarti setiap kategori sepuluh kali lebih kuat dari kategori sebelumnya. Di setiap kategori, dibuat pembedaan antara level satu hingga sembilan. Satu-satunya pengecualian adalah Kelas X, yang tidak terbatas pada sembilan. Namun jilatan api matahari melebihi X10 sangat jarang terjadi.

Badai matahari yang kuat dapat menimbulkan bahaya bagi Bumi

Ini merupakan hal yang baik, karena dapat menimbulkan bahaya yang sangat besar bagi Bumi. Suar matahari sendiri dapat menyebabkan pemadaman radio di sisi siang hari Bumi. Yang lebih berbahaya lagi adalah lontaran massa koronal (CME), yang bisa – namun tidak harus – terjadi selama jilatan api matahari. Plasma surya bermuatan dilepaskan ke luar angkasa, menciptakan apa yang disebut “badai matahari”. Jika medan magnet bumi menghantam, peristiwa menakjubkan bisa terjadi Cahaya utara timbul. tapi ini tidak semua.

Badai matahari dapat menimbulkan bahaya bagi Bumi

Plasma bermuatan dapat menimbulkan beberapa efek di Bumi:

  • Dampak terhadap lalu lintas udara: Dosis radiasi terhadap penumpang dapat ditingkatkan secara signifikan, dan navigasi juga dapat terpengaruh. Inilah sebabnya mengapa pesawat sering menghindari rute kutub saat terjadi badai matahari yang kuat.
  • Dampak terhadap jaringan listrik: Tegangan tinggi dapat menumpuk di saluran listrik dan arus kuat dapat mengalir, yang dapat merusak transformator, misalnya – dan dengan demikian sebagian jaringan listrik dapat rusak. Infrastruktur internet juga mungkin terpengaruh.
  • Dampak terhadap satelit: Partikel berenergi tinggi dari badai matahari dapat membutakan sensor bintang di satelit. Kerusakan perangkat lunak dapat terjadi dan sel surya serta komponen elektronik lainnya dapat rusak. Selain itu, satelit bisa rusak lebih cepat akibat perubahan atmosfer bumi – dan hal ini harus diatasi.
  • Dampak terhadap astronot: Manusia tidak terlindungi dari badai matahari di luar medan magnet bumi. Dosis radiasi bisa tinggi bahkan di dalam wahana antariksa, bahkan mengancam jiwa saat berjalan di luar angkasa, seperti yang terjadi sekarang. di tempat ke Institut Max Planck untuk Penelitian Tata Surya dia dipanggil.
  • Dampak pada navigasi satelit: Sinyal komunikasi dari satelit navigasi (seperti GPS) sedikit tertunda dalam perjalanannya melalui atmosfer bumi karena atmosfer bumi lebih terionisasi dari biasanya. Karena sistem navigasi menghitung posisinya menggunakan waktu transit sinyal, perhitungan yang salah dapat terjadi.

Peristiwa Carrington adalah badai matahari paling kuat yang pernah diamati menghantam Bumi

Ada beberapa badai matahari dahsyat yang melanda bumi di masa lalu. Badai matahari terkuat yang pernah diamati secara ilmiah menghantam Bumi pada tahun 1859 dan dikenal sebagai Peristiwa Carrington. Pada saat itu, cahaya utara dapat dilihat hingga ke selatan Roma, Kuba, dan Hawaii, dan potongan kertas di penerima telegraf terbakar. Badai matahari yang lebih besar terdeteksi pada tahun 1921 dan 1872.

Di sebelah kanan Anda dapat melihat jilatan api matahari terkuat dalam siklus Matahari saat ini.  Ini dinilai sebagai X8.7.
Di sebelah kanan Anda dapat melihat jilatan api matahari terkuat dalam siklus Matahari saat ini. Ini dinilai sebagai X8.7. © DPA/NASA/AP/Observatorium Dinamika Surya

Sebuah penelitian pada tahun 2013 menunjukkan bahwa badai matahari sebesar “Carrington” dapat menimbulkan konsekuensi bencana di Bumi: menurut penelitian tersebut, antara 20 dan 40 juta orang berpotensi mengalami pemadaman listrik hingga dua tahun biaya sebesar Nilai Ekonomi hingga 2,6 triliun dolar AS.

Bumi nyaris terhindar dari bencana badai matahari pada tahun 2012

Pada tahun 2012, Bumi tampaknya nyaris menghindari skenario seperti itu: seperti yang terjadi pada badan antariksa AS NASA Badai geomagnetik sebesar Peristiwa Carrington baru diumumkan pada tahun 2014, pada bulan Juli 2012. Baru saja meleset dari tanah. Saat itu, fisikawan Pete Riley mengatakan risiko badai Carrington di bumi dalam 10 tahun ke depan adalah 12%. (tagihan belum dibayar)

READ  Mati di siang hari - pembunuh baru menjadi ksatria?