Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Suasana optimisme di Jakarta  com.economicssuisse

Suasana optimisme di Jakarta com.economicssuisse

Pria berkemeja batik merah coklat itu tersenyum tipis sambil menoleh ke kiri layar dan melihat foto sampul surat kabar Tages-Anzeiger. Ia berdiri di podium kecil, dan di depannya ada ruangan yang penuh dengan pendengar – ada yang dari Indonesia, ada yang dari Swiss. Beberapa dari mereka adalah politisi, banyak pula yang merupakan pengusaha. Mereka datang ke Forum Bisnis Indonesia-EFTA di Jakarta untuk mempelajari peluang yang ditawarkan oleh perjanjian perdagangan bebas yang baru. “Impor juga penting,” adalah judul artikel yang disorot proyektor di layar. Ini soal IMS, jelas Anton Santoso, pria berkemeja batik itu. Jadi perusahaannya, tempat para insinyur membuat bagian-bagian mesin dari logam. Di Jakarta. Gambar hutan bakau tampak di atas berita utama. “Saya berharap kita memiliki hal ini di sini,” kata Santoso. Orang-orang di ruangan itu tertawa. Lalu ia menambahkan bahwa di sinilah letak masalahnya: Ketika orang memikirkan Indonesia, mereka langsung memikirkan pantai impian, namun bukan kewirausahaan dan industri maju. Ketika dia menjelaskan bahwa perusahaannya di Indonesia memasok ke perusahaan Swiss, tidak ada yang membelinya.


Para peserta Forum Bisnis Indonesia-EFTA mendiskusikan peluang-peluang yang dihadirkan oleh FTA.

Duta Besar berangkat ke Jakarta

23 persen ekspor STI ditujukan ke Swiss. Santoso memproduksi komponen untuk produsen laser Swiss atau produsen logistik gudang. Kini ia harus menjadi teladan bagi banyak pengusaha Indonesia yang pada gilirannya ingin menggunakan FTA sebagai batu loncatan menuju rantai nilai global bagi perusahaan-perusahaan Swiss.

Peluang pasar bagi perusahaan Swiss di Indonesia telah dibahas beberapa jam yang lalu di ruang sebelah, di mana Duta Besar Erwin Bollinger, yang bertanggung jawab atas hubungan perdagangan bilateral Swiss, bertemu dengan mitranya dari Indonesia, Duta Besar Teuku Faizasyah, dalam panel ekonomi campuran. Selain perwakilan dunia usaha Indonesia, banyak juga manajer dari perusahaan Swiss yang berasal dari hampir semua industri.

READ  Ada lebih banyak harimau lagi - tetapi habitatnya menghilang

Beberapa anggota delegasi Komite Ekonomi Gabungan Swiss-Indonesia.
Beberapa anggota delegasi Komite Ekonomi Gabungan Swiss-Indonesia.

260 juta konsumen

Dengan investasi langsung sebesar hampir tujuh miliar franc, 21.000 karyawan, dan volume perdagangan sebesar 1,4 miliar franc, Swiss merupakan mitra dagang penting bagi Indonesia, dan pasar yang berkembang pesat merupakan tujuan yang menguntungkan bagi barang dan jasa Swiss. Fakta bahwa semakin banyak dari 260 juta penduduk Indonesia yang beralih ke kelas menengah, mengonsumsi produk-produk berkualitas tinggi atau menuntut barang modal berkualitas, membuktikan bahwa mencapai keuntungan bisnis yang jauh lebih tinggi adalah hal yang mungkin dilakukan. Perwakilan sektor bisnis Swiss yang tergabung dalam komite membenarkan hal tersebut. Mereka menjelaskan hambatan-hambatan yang menghalangi mereka untuk mencapai hal tersebut. Perjanjian perdagangan bebas akan mengurangi sebagian dari reformasi tersebut, namun reformasi lebih lanjut masih diperlukan – terutama untuk memastikan bahwa penemuan perusahaan-perusahaan Swiss yang sangat inovatif dilindungi secara komprehensif. Komisi ini memberikan kontribusi penting dalam mendukung reformasi dan memulai reformasi lebih lanjut. Keinginan untuk melakukan tugas ini ada di kedua belah pihak, seperti yang ditunjukkan oleh Anton Santoso: Perusahaan-perusahaan Indonesia dan Swiss bekerja sama dengan baik ketika kedua negara menjamin akses terhadap pasar terbuka – sehingga menciptakan kesejahteraan dan lapangan kerja bagi kedua belah pihak.