Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sudah saatnya warga Australia mengenal tetangga Indonesia mereka dengan baik

Jika kompleksitas soft power Australia di Indonesia tidak dibahas dalam dua bagian pertama seri ini, maka yang terakhir ini tidak boleh menjadi preseden. Jika kami mengirimkan sinyal di dalam negeri bahwa Indonesia tidak tertarik kepada kami, kami memiliki sedikit alasan untuk mendesain ulang ide-ide Indonesia sejauh yang diperlukan untuk bertindak berdasarkan efek soft power. Anda perlu mulai mengirimkan yang terbaik, tidak hanya secara lisan.

Diwujudkan dengan keras dalam sinyal-sinyal itu pemilihan, Yang terus mencerminkan ketidaktahuan yang meluas dan ambiguitas Indonesia yang menyedihkan di antara penduduk Australia. Ini tidak berarti bahwa orang Australia salah. Memiliki sikap seperti itu dari satu tetangga ke tetangga lain bukanlah fenomena Australia yang unik, ini lebih tidak berbahaya daripada banyak orang, tetapi tidak boleh dimaafkan. Mengubah sikap tersebut akan membutuhkan lebih dari sekadar interval pertemanan berkala antara para pemimpin atau antara acara TV romantis Rhondas dan Catuds, Namun upaya tersebut jangan sampai pada kesimpulan bahwa akan rumit dan tahan lama. Kepentingan kami menuntut kami melakukannya.

Daripada retorika kami, kami menghargai Indonesia sebagai mitra strategis dan ekonomi, dan tindakan kami harus memberi tahu kami mengapa orang Indonesia harus mulai mengevaluasi kami dengan cara yang sama. Secara khusus, pemerintah harus mengidentifikasi dan, sejauh mungkin, mengatasi penyebabnya Penurunan studi di Indonesia, Yang mengirimkan pesan yang tenang tetapi tidak terlalu negatif bahwa orang Australia bahkan tidak menganggap perlu mengetahui tentang tetangga mereka. Misalnya, jumlah mahasiswa bahasa Indonesia di perguruan tinggi Australia kini hanya 40% dari total 1992, Populasi Australia saat ini mencapai 70%. Karena angka-angka ini memperluas kesenjangan pengetahuan di Australia tentang Indonesia, lingkungan strategis kita yang mengancam harus ditutup.

READ  Mantan profesional Werder, Melvin Lawrence kembali ke lapangan di Indonesia

Jawaban atas hal ini hendaknya tidak membenarkan penurunan permintaan kursus untuk mengurangi pendanaan mereka. Jika kecenderungan itu tidak dibalik maka harus dimulai dengan mengakui biaya untuk kepentingan nasional. Warga Australia yang sangat mengenal Indonesia dan pentingnya bagi Australia dan kepentingannya sendiri, mereka akan mendukung kerja sama lebih lanjut dengan pemerintah mereka dan menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk pekerjaan tersebut. Selain itu, karena ini merupakan kepentingan strategis negara, harus dilihat bahwa pemerintah Australia berbohong tentang memperbaiki masalah daripada mengeksploitasi prioritas mereka untuk memenuhi keharusan anggaran.

Selain itu, perubahan arah studi Indonesia menjanjikan manfaat ekonomi yang konkrit bagi kedua negara. Ada banyak alasan mengapa hubungan bisnis bilateral sangat terbelakang, dan kemampuan bahasa Indonesia serta pengetahuan umum negara tidak mengatasi mereka yang terlibat, misalnya, geekyness atau harga iklim investasi Indonesia, ketersediaan dan keinginan apa yang kita lakukan dan bisa menjual satu sama lain. Tetapi pemahaman yang lebih baik tentang Indonesia kemungkinan akan membawa setidaknya preseden dengannya, dan secara kritis, peluang yang ditawarkannya. Memiliki keterampilan lintas budaya dan bahasa menawarkan peluang lebih besar untuk menuai manfaat apa pun yang menyertainya.

Karena jumlah warga Australia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan itu meningkat, warga Australia cenderung kurang waspada dan terampil daripada yang lain. Pada saat Australia berupaya untuk mendiversifikasi mitra bisnisnya untuk mengurangi dampak ketergantungan pasar, adalah kepentingan nasional untuk membalikkan tren yang berlawanan dengan tujuan tersebut, terutama dalam beberapa dekade mendatang dengan mempertimbangkan prakiraan ekonomi Indonesia.

Kedekatan geografis kita seharusnya memberi kita hak istimewa, tetapi itu membuktikan bahwa itu tidak cukup untuk menghasilkan orang Australia yang tertarik dan berbakat dalam sejarah, politik, budaya, dan bahasa Indonesia. Pemerintah harus melakukan segala yang mereka bisa untuk menumbuhkan minat tersebut. Mengurangi dana untuk universitas dan kursus lain jarang berhasil.

READ  Menit Asia: Indonesia membuat rencana pariwisata dengan hati-hati

Sekali lagi, membuat komitmen seperti itu tidak menjamin orang Indonesia akan menghargainya, jadi mohon dipertimbangkan kembali. Tetapi tidak melakukannya akan membuat mereka semakin tidak ingin melihat ke selatan dan terus mencari. Indonesia akan mengurangi kesempatan untuk melihat kami sebagai mitra yang terlibat dan berharga selama beberapa dekade mendatang.