Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sukses dalam melindungi hutan hujan

Menjelang KTT G-20 di Bali, tiga negara dengan hutan hujan terbesar di dunia telah menjalin aliansi: Brasil, Republik Demokratik Kongo, dan Indonesia. Indonesia disebut-sebut sebagai semacam “model praktik terbaik”. Faktanya, negara ini setidaknya berhasil memperlambat deforestasi hutan hujan. Bagaimana negara kepulauan itu melakukan itu?

Indonesia adalah negara dengan dimensi yang sama sekali berbeda dari apa yang kita kenal di Eropa: sekitar 280 juta orang mendiami dunia kepulauan yang beragam. Sebagai perbandingan: hampir 450 juta orang tinggal di seluruh Uni Eropa, sedangkan di Amerika Serikat hanya ada lebih dari 330 juta warga.

Daratannya juga sangat berbeda: negara Asia Tenggara ini terdiri dari sekitar 17.500 pulau besar dan kecil. Jumlah pastinya tidak 100% pasti.

25.5

juta hektar Indonesia kehilangan hutan akibat deforestasi antara 2011 dan 2018.

Kepulauan terbesar di dunia, yang sering disebut brosur wisata sebagai “pita zamrud yang memeluk garis khatulistiwa”, tertutup rapat oleh hutan tropis yang menjadi rumah bagi berbagai macam spesies hewan. Ini adalah salah satu wilayah di Bumi di mana pulau-pulau terpencil terus mengungkap misteri satwa liar yang menarik.

Di Indonesia, ahli biologi menjumpai spesies yang tidak diketahui. Para ilmuwan baru melaporkan spesies burung baru pada akhir Oktober: yang disebut burung matahari Wakatobi – burung cantik berwarna hitam, biru, dan kuning yang terlihat seperti burung kolibri.

Negara ini adalah rumah bagi antara 10 dan 15 persen tanaman, mamalia, dan burung yang dikenal di dunia.” Selain itu, ada banyak spesies yang endemik baik di dunia hewan maupun tumbuhan. Indonesia dan tidak di tempat lain di negara ini ilmuwan.

Sebagian besar hutan hujan Indonesia dibuka untuk perkebunan kelapa sawit seperti ini.
© dpa / Roni Muharran

“Hutan Sumatera, Kalimantan, dan Papua adalah salah satu kawasan hutan hujan terpenting di Bumi,” kata Judge, misalnya. Konservasi Alam WWF. Mereka adalah rumah bagi orangutan, harimau, gajah, dan badak.

READ  documenta: Diskusi panel tentang “Anti-Semitisme dalam Seni”

Untuk menjaga keragaman ini, hutan hujan harus dilestarikan. Namun sejauh ini, berita utama yang keluar dari negara kepulauan itu tidak terlalu positif. Karena dalam beberapa dekade terakhir, negara telah membuka dan membakar area yang luas, terutama untuk membuat perkebunan kayu dan kelapa sawit.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia – bahan mentah yang digunakan dalam banyak kosmetik dan makanan, tetapi juga untuk biofuel, misalnya. Pada tahun 1990, dua pertiga wilayah Indonesia masih tertutup hutan, menurut WWF, luasnya berkurang 25,6 juta hektar dari tahun 2011 hingga 2018.

Laju kehilangan hutan primer di Indonesia menurun selama lima tahun berturut-turut pada tahun 2021.

Para peneliti di Institut Sumber Daya Dunia

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia – bahan mentah yang digunakan dalam banyak kosmetik dan makanan, tetapi juga untuk biofuel, misalnya. Pada tahun 1990, dua pertiga wilayah Indonesia masih tertutup hutan, menurut WWF, luasnya berkurang 25,6 juta hektar dari tahun 2011 hingga 2018.

Namun kini ada harapan: pada tahun 2017 dan 2018, laju deforestasi di Indonesia untuk pertama kalinya menurun dan sejak itu semakin banyak tanda positif yang muncul. Bahkan jika deforestasi tidak sepenuhnya dihentikan, itu bisa melambat secara dramatis.

Angka resmi deforestasi Laporan pemerintah Indonesia menunjukkan deforestasi sebesar 440.000 hektar pada tahun 2018, turun sedikit dari 480.000 hektar pada tahun 2017.

Dan tren tersebut dapat berlanjut: “Tingkat hilangnya hutan primer di Indonesia menurun pada tahun 2021 selama lima tahun berturut-turut,” kata laporan tersebut.Tinjauan Hutan GlobalDiterbitkan oleh Institut Sumber Daya Dunia. Pada tahun 2021, negara akan kehilangan 203.000 hektar hutan primer.

Namun, perlu juga dicatat bahwa masih ada penyebabnya: situasi memburuk di tiga provinsi Kalimantan Timur, Maluku dan Papua Barat: pada tahun 2018, deforestasi meningkat masing-masing sebesar 43, 40 dan 36 persen dibandingkan tahun 2017.

READ  Review buku tentang "Keaslian" - spektrum sains

Namun, setiap tahun tambahan dengan penurunan deforestasi secara keseluruhan adalah “alasan perayaan,” kata para peneliti. Karena ini menunjukkan bahwa Indonesia setidaknya bergerak ke arah yang benar. Sasaran saat ini adalah untuk lebih mengurangi deforestasi tahunan antara tahun 2020 dan 2030 dan menguranginya menjadi 325.000 hektar per tahun.

Insentif keuangan untuk melindungi hutan

Setidaknya Indonesia telah berhasil membalikkan keadaan, meski membutuhkan banyak pekerjaan. Hal ini tercapai berkat beberapa inisiatif dan reformasi: moratorium 2019 yang melarang pembukaan hutan primer dan lahan gambut terbukti efektif. Ini sebenarnya dapat mengurangi deforestasi di area yang ditentukan di dalamnya.

Proyek perlindungan iklim berbasis hutan juga berperan, seperti Sandy Nofyanza dan Bimo Dwisatrio, dua peneliti dari Pusat Penelitian Kehutanan Internasional, Jurnal akademik “The Conversation” Jenis.

Proyek bertajuk Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation atau REDD+ singkatnya, menawarkan insentif keuangan kepada orang-orang yang melindungi hutan. Hal ini untuk memastikan bahwa melindungi hutan lebih menarik secara ekonomi daripada membukanya.

Potongan yang jelas.  Pembukaan hutan hujan membutuhkan bentuk baru konservasi alam.
Potongan yang jelas. Pembukaan hutan hujan membutuhkan bentuk baru konservasi alam.
© dpa

Namun, Nofyanza dan Dwisatrio juga mengakui bahwa pengamatan mereka menunjukkan bahwa REDD+ masih berjuang untuk memicu “perubahan transformasional” yang dimaksud. “Misalnya, perluasan kawasan pertanian dan perkotaan secara besar-besaran terus terjadi di Indonesia,” ujar para peneliti.

Namun sejak 2016, pemerintah di Jakarta juga berupaya merehabilitasi lahan gambut yang telah dibuka atau dibakar. Yang terakhir adalah tanggapan terhadap kebakaran hutan yang sangat dahsyat pada tahun 2015, ketika lebih dari 2,6 juta hektar hutan terbakar, sebagian besar di lahan gambut.

Menurut analisis ilmiah baru-baru ini yang dilakukan sebagai bagian dari “Seri Konferensi IOP: Ilmu Bumi dan Lingkungan‘, restorasi lahan gambut ini setidaknya ‘berhasil sebagian’. Itu telah berhasil di semua bidang yang mudah dijangkau oleh pemerintah. Namun ketika perusahaan memiliki hak atas tanah, kebijakan penjenuhan kembali lahan gambut tidak akan ikut bermain.

Namun, penulis menilai secara positif bahwa sekarang ada fase kedua di mana, selain merehabilitasi hutan gambut, kawasan bakau juga dipulihkan – ekosistem lain yang merupakan penyimpan karbon penting dan yang seharusnya membantu Indonesia memecahkan masalah perlindungan iklim. dan mencapai tujuan nol emisi.

READ  Corona memulihkan perjuangan melawan tuberkulosis selama bertahun-tahun

Lahan gambut, misalnya, merupakan salah satu penyerap karbon terbesar di dunia. Menurut Greenpeace, lahan gambut Indonesia menyimpan sekitar 35 miliar ton karbon. “Jika lahan gambut ini dikeringkan dan dibakar serta diganti dengan perkebunan, ribuan ton karbondioksida akan terlepas,” kata aktivis lingkungan.

Pohon palem bukannya hutan hujan.  Di Indonesia, perkebunan kelapa sawit kini mencakup lebih dari dua belas juta hektar.
Pohon palem bukannya hutan hujan. Di Indonesia, perkebunan kelapa sawit kini mencakup lebih dari dua belas juta hektar.
©pa/dpa

Namun, beberapa perusahaan internasional besar telah berkampanye selama beberapa tahun untuk mengurangi deforestasi. Di antara perusahaan yang menurut Greenpeace berada di jalur yang benar adalah Ferrero dan Nestlé. Nestlé berkomitmen terhadap transparansi dalam rantai pasokan minyak sawit.

Menurut situs web perusahaan, per Maret 2020, 70 persen minyak sawit yang digunakan berasal dari budidaya bebas deforestasi yang terverifikasi. Namun menurut Greenpeace, Pepsi, Johnson & Johnson dan Colgate-Palmolive tidak menepati janjinya.

Namun cuaca juga memainkan peran positif dalam beberapa tahun terakhir: beberapa tahun terakhir ditandai dengan tiga siklus La Niña. Hal ini menyebabkan lebih banyak hujan dan, dalam skenario terburuk, banjir – dan dengan demikian kebakaran hutan skala besar yang ditakuti tidak pernah terwujud.

Sejak akhir November 2021, lebih dari 520 kebakaran telah dilaporkan – total yang diklasifikasikan oleh Global Forest Watch sebagai “normal”. Musim kebakaran utama di Indonesia biasanya dimulai pada pertengahan Agustus dan berlangsung sekitar 14 minggu.

ke halaman rumah