Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sukses di Indonesia: Penemuan kembali ekidna berparuh panjang yang langka

Sukses di Indonesia: Penemuan kembali ekidna berparuh panjang yang langka

Pada: 10 November 2023 pukul 17.42

Ia memiliki duri seperti landak, moncong seperti trenggiling, dan menyerupai makhluk dari dunia Harry Potter: lebih dari 60 tahun setelah penampakan terakhirnya, para peneliti di Indonesia telah menangkap gambar Attenborough yang pemalu dan berparuh panjang.

Beberapa dekade kemudian, tim peneliti berhasil menemukan bukti tambahan tentang keberadaan echidna berparuh panjang yang langka. sebagai Universitas Oxford Diumumkan bahwa hewan tersebut terekam dalam film dan foto selama ekspedisi di Indonesia.

Keberadaan makhluk pemalu ini hanya pernah didokumentasikan secara ilmiah sebelumnya. Itu terjadi pada tahun 1961, lebih dari enam dekade yang lalu. Oleh karena itu, ekidna paruh panjang (Zaglossus attenboroughi), yang diambil dari nama sutradara film satwa liar Inggris David Attenborough, dianggap hampir punah. Ia terdaftar dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah IUCN.

Campuran landak, trenggiling, dan tahi lalat

Seperti platipus, ekidna berparuh panjang termasuk dalam ordo Monotremes, yang garis evolusinya terpisah dari mamalia lain sekitar 200 juta tahun lalu. Ia memiliki duri landak, moncong trenggiling, dan kaki tikus tanah. Dia terlihat seperti “Niffler” dari film “Fantastic Beasts and Where to Find Them” yang berlatar dunia “Harry Potter”. Landak adalah satu-satunya mamalia yang tersisa yang tidak melahirkan keturunan hidup, melainkan bertelur. Mereka aktif di malam hari dan pemalu sehingga sulit ditemukan.

Seperti yang terlihat untuk pertama kalinya setelah sekian lama, hewan berparuh panjang Attenborough difoto di Pegunungan Cyclops yang sangat terpencil di wilayah Papua, Indonesia. Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Universitas Oxford, 80 kamera dipasang di daerah terpencil selama empat minggu. Hanya pada hari terakhir, tiga gambar dapat dilihat pada gambar terakhir dari kartu memori terakhir yang diperiksa.

READ  Taylor Fritz setelah mengalahkan Denis Shapovalov di Final Musim 3 Tennisnet.com

Kolaborasi dengan warga sekitar sangat menentukan keberhasilan ekspedisi yang membawa tim ke wilayah yang belum pernah diinjak orang sebelumnya. Mereka akan membantu peserta ekspedisi menemukan jalan mereka di daerah terpencil dan sulit dan juga memberikan akses ke tempat-tempat suci.