Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sumber Protein: Tempe – Semua yang perlu Anda ketahui dan tips untuk persiapan

Tempe selalu menjadi bagian integral dari masakan Asia. Namun, di Jerman, pengganti daging vegetarian masih merupakan produk khusus. Produk kedelai yang difermentasi menghasilkan protein berkualitas tinggi dan banyak nutrisi.

Produk alternatif vegan dan vegetarian sedang trendi. Industri makanan juga telah memperhatikan hal ini dan telah lama merespons meningkatnya permintaan akan produk nabati atau nabati. Menurut Kantor Statistik Federal, produksi makanan vegetarian dan vegan meningkat lebih dari sepertiga pada tahun 2020 dibandingkan tahun sebelumnya. Sekarang Anda dapat menemukan tahu, daging sayur, atau sosis kedelai tidak hanya di supermarket yang lengkap, tetapi juga di sebagian besar diskon dan bahkan di menu banyak restoran dan kafe.

Tempe tetap menjadi salah satu masakan vegetarian dan vegan klasik yang kurang dikenal di negara ini. Namun, ini perlu diubah secepat mungkin – karena produk kedelai yang difermentasi mudah dicerna dan sangat kaya nutrisi.

Apa itu tempe?

Tempe, seperti tahu, dibuat dari kedelai yang difermentasi. Namun, perbedaan antara kedua produk tersebut terletak pada cara pembuatannya. Untuk tempe, biji-bijian terlebih dahulu dikupas dan direbus kemudian diinokulasi dengan jamur mulia seperti “Rhizopus oryzae” atau “Rhizopus oligosporus”. Pada tahap selanjutnya, biji-bijian ditekan dan kemudian difermentasi selama 48 jam pada suhu sekitar 30°C. Hanya selama proses fermentasi kapang mulia mengembangkan jaringan benang putih halus yang kemudian mengikat kedelai dengan erat. terlihat tidak biasa? Tapi tidak. Proses ini sebanding dengan produksi Camembert – di sini cetakan mulia menjamin permukaan putih halus dan aroma khas keju. Tapi jangan khawatir – tempe tidak terasa seperti keju, tapi rasanya agak pedas.

omong-omong: Tempe datang dalam banyak varietas. Tidak selalu harus membuatnya dari kedelai, tetapi juga bisa dibuat dari lupin, buncis atau kacang tanah.

asal

Tempe berasal dari Indonesia pada abad ke-16 – produksi adalah salah satu teknologi pangan tertua di negara ini. Bukti tertulis pertama dari produk kedelai fermentasi dapat ditemukan dalam sebuah buku Indonesia kuno, yang menjelaskan produksi dan persiapan. Namun, dapat diasumsikan bahwa tempe, seperti produk lain yang berbahan dasar kedelai, telah digunakan selama beberapa abad.

Kekuatan kolonial Belanda akhirnya membawa produk tersebut ke Eropa. Di sini tempe pertama kali disebutkan dalam kamus bahasa Belanda pada tahun 1875.

Sumber protein yang berharga

Tempe tidak hanya membawa angin segar ke masakan vegetarian dan vegan, tetapi juga merupakan bom bergizi yang nyata, tinggi protein, serta mineral dan serat yang berharga.

Di atas segalanya, kandungan proteinnya yang tinggi membuat produk ini sangat menarik bagi vegetarian. Tempe mengandung 18 gram protein – hampir sama dengan daging – tetapi sama sekali bebas kolesterol. Fermentasi tempe juga meningkatkan ketersediaan protein nabati berkualitas tinggi. Ini juga mengubah serat dalam tempe, yang membuatnya sangat mudah dicerna dan dapat memiliki efek positif pada kesehatan usus. Last but not least, tempe mengandung sejumlah besar magnesium, kalium, besi dan fosfor.

omong-omong: Karena tempe terbuat dari kedelai utuh, tempe memiliki lebih banyak nutrisi dan serat daripada tahu.

kedelai kontroversial?

Berkali-kali dicurigai bahwa produk yang dibuat berdasarkan kedelai memiliki efek negatif pada kesehatan. Alasannya adalah karena mengandung isoflavon, yang dapat mempengaruhi keseimbangan hormon jika dimakan dalam jumlah banyak. Namun, penelitian saat ini menunjukkan bahwa hormon dalam kedelai sangat rendah sehingga dapat dimakan dengan aman dalam jumlah sedang oleh orang-orang dengan metabolisme yang sehat. Produk kedelai kaya akan protein, magnesium, fosfor, kalsium, asam folat, zat besi, seng, vitamin dan serat. Tidak mengandung kolesterol dan bebas gluten.

Bisakah Anda membuat tempe sendiri?

Tempe saat ini hanya tersedia di toko organik, supermarket yang lengkap, toko makanan kesehatan, atau online. Sebagai imbalannya, harga tinggi. Namun, tempe juga bisa dibuat sendiri dengan mudah.

Bahan-bahan:

  • 250 gram kedelai kering
  • 2,5 sendok makan cuka sari apel
  • 0,5 sendok teh peternakan jamur (hiasan tempe – dapat dibeli secara online atau dari pasar organik)

Mempersiapkan:

  1. Rendam kedelai dalam banyak air semalaman.
  2. Kemudian bilas kacang dan masukkan ke dalam panci. Isi panci dengan dua kali jumlah air.
  3. Biarkan kacang matang selama sekitar satu jam, lalu tiriskan.
  4. Segera setelah kacang mendingin hingga sekitar 30 derajat, tambahkan cuka sari apel dan kultivar jamur dan aduk massa dengan baik.
  5. Bagi campuran menjadi dua kantong freezer dan tutup rapat. Kemudian buat beberapa lubang di kantong – beginilah cara bakteri disuplai dengan udara.
  6. Biarkan kacang beristirahat di kantong freezer di tempat yang hangat sekitar 30 derajat selama 48 jam.
  7. Roti yang dihasilkan kemudian dapat digunakan untuk pengolahan lebih lanjut.

Bagaimana tanggal dapat digunakan?

Tempe memiliki aroma kacang dan cocok sebagai pengganti daging dan sebagai pengganti keju. Pada prinsipnya, produk kedelai yang difermentasi dapat digunakan sebagai tahu – jadi diasap, dibumbui, tetapi juga mentah. Tempe mentah rasanya enak di atas segalanya pada salad, bersama dengan saus yang lezat dan banyak sayuran. Namun, Anda dapat mencapai pengalaman rasa terbaik dengan memanggang, mencokelatkan, atau menggoreng pengganti daging.

tempe laut

Tempe tahan potong dan karenanya dapat dicetak menjadi bentuk apa pun yang diinginkan. Sering kali dipotong-potong dan kemudian dibumbui. Tidak ada batasan imajinasi Anda dalam hal bumbu – berbagai campuran bumbu yang sesuai dengan selera pribadi Anda.

Untuk rasa manis dan pedas yang mengingatkan pada masakan Asia, bumbu yang dibuat dengan kecap, jahe segar, bawang putih, saus asam manis, cabai rawit, dan sedikit jus lemon sangat cocok. Potong kurma menjadi irisan dan masukkan ke dalam mangkuk yang cukup besar dengan bumbu yang sesuai. Pastikan semua sisi terlapisi bumbu marinade secara merata. Tutup semuanya dan biarkan di lemari es selama dua hingga tiga jam.

Tempe juga terasa enak dengan rasa Mediterania. Campurkan 1 sendok teh rosemary kering, 1 sendok teh thyme kering, 1 sendok teh kemangi kering, sedikit jus lemon, bawang putih, gula, dan 2 sendok makan air. Biarkan rendaman rendaman di sini setidaknya selama dua hingga tiga jam.

Potongan-potongan kecil daging

Panggang, goreng atau goreng

Anda juga bisa menggunakan produk kedelai yang difermentasi untuk membuat gulai, kari, atau cabai. Kurma cincang juga bisa digunakan sebagai pengganti daging giling. Tempe juga cocok sebagai hiasan roti, bersama dengan olesan sayuran, tomat segar, dan bumbu potong, atau bahkan sebagai masukan dalam semur dan sup.

Kurma yang dibumbui juga bisa dipanggang dengan luar biasa. Cukup rendam fillet dan letakkan di atas panggangan sebentar. Kurma juga bisa dipotong dadu untuk semua jenis tusuk sate. Misalnya, taruh kubus kurma dan sayuran secara bergantian di atas tongkat kayu dan goreng sampai panas. Last but not least, tempe menjadi sangat renyah saat digoreng. Tempe goreng, misalnya, rasanya enak dengan guacamole atau saus pedas, serta dalam hidangan hangat atau salad.

Oleh karena itu, kemungkinan untuk menyiapkan tempe hampir tidak terbatas. Biarkan diri Anda terinspirasi dan cari tahu metode persiapan mana yang paling cocok untuk Anda.

Sumber daya:Kantor Statistik FederalDan pusat informasi kedelaiDan PubMedDan Yayasan Albert Schweitzer

READ  Komentar Tamu Sengketa Minyak Sawit - Perkebunan besar berbahaya bagi lingkungan dan masyarakat