Berita Utama

Berita tentang Indonesia

SV Altengamme tidak terkalahkan tanpa pelatih

Liga Nasional

SV Altengamme tidak terkalahkan tanpa pelatih

Altengammes Lasse Voigt (kiri) terlalu cepat untuk Cai-Louis Hess. Rahlsteder hanya tahu cara mengatasi bug dan membuat Voigt tersandung.

Foto: Maurice Herzog

Dengan absennya pelatih Ingo Carstensen, empat negara berjalan baik. Mengapa pelatihnya hilang?

Altengami. Banyak sinar matahari, suhu sekitar 30 derajat, dan Samudra Hindia yang biru. Ditoleransi dengan baik di Bali. Apalagi jika Anda sudah tinggal di Hamburg dan dikenal lebih sejuk daripada berkeringat di sana saat ini. Ingo Carstensen, pelatih Liga Nasional SV Altengamme, Dia menghabiskan liburanku denganku sekarang Philip Mohruntuk saya Manajer departemen sepakbola Dari Empat negara Klub yang terletak di pulau milik Indonesia.

Saat SVA pada hari Sabtu pukul 2 siang Rahlstedter SC Diterima, sudah malam di Bali karena perbedaan waktu tujuh jam. Sore yang sangat sejuk. Termometer masih menunjukkan 31 derajat. Maka Carstensen dan Moore duduk di rumah liburan mereka dengan celana pendek, T-shirt dan sandal di depan ponsel mereka dan menonton siaran langsung duel dengan RSC, yang ditayangkan di portal Internet.

Pelatih sementara Altenagami Dominic Shaw tidak terkalahkan

“Ingo menghubungi kami melalui WhatsApp dan mengirimkan salam saya,” kata Dominic Shaw. Asisten pelatih reguler mewakili Carstensen untuk kedua kalinya dan tidak terkalahkan sebagai manajer sementara. Setelah menang 2-0 melawan FC Kosovo sehari sebelumnya, kini bermain imbang 1-1 melawan Rahlstedt.

Meskipun awal musim dingin, rumput di Gammer Weg berada dalam “kondisi yang baik,” kata Scheu. Jadi bukan karena permukaan permainan itu tidak menghangatkan penonton hingga mendekati suhu beku di Divisi Satu. “Kedua tim memiliki pertahanan yang hebat. Kami benar-benar menetralisir diri kami sendiri,” jelas asisten pelatih Altangami.





Babak pertama yang tenang diikuti oleh babak kedua yang kaya. Kedua tim kini telah mendorong permainan ofensif mereka dan menciptakan sejumlah peluang. Tim tamu menembak lebih dulu setelah tendangan bebas di mana pertahanan SVA tidak cukup waspada: Joel Zillat membuat Rahlstedt unggul (ke-50).

Jan Lucas Stegen mencetak gol hanya tiga menit dari belakang

“Tapi kemudian kami kembali dengan baik,” kata Xu dengan gembira. Jan Lucas Stegen benar-benar berhasil menyamakan selisih hanya dalam waktu 180 detik. yang sudah mencetak gol melawan HT 16 untuk menang. Kemudian pertukaran pukulan terbuka berkembang, saat tim tamu nyaris memimpin tiga kali antara menit 65 dan 80. Di babak terakhir, Scheu menghitung empat peluang bersih untuk mencetak gol untuk timnya. “Hasil seri bergantung pada performa. Tapi ketika Anda berakhir dengan peluang seperti ini, Anda benar-benar tidak tahu apakah Anda bisa bahagia pada saat itu.”


Tapi hal positifnya tidak diragukan lagi melebihi pertandingan Altengammer terakhir tahun ini, setelah itu tim mengundang penonton dan sponsor untuk goulash dan anggur. Sementara Gammer Weg disajikan minuman panas dan makanan di awal malam, malam sudah lama tiba di Bali yang jauh. “Sekarang kalian berdua bisa tidur,” saran Shaw sambil mengedipkan mata kepada Carstensen dan Moore yang sedang berlibur di Indonesia.

SV Altengamme: Fedgenhäuer – Peters (Reimers ke-75), Behr, Kleinert, P. Wegner – Buck, E. Wegner, Geffert, Voigt (Heitbrink ke-75), Stegen – Garbers (Böttcher ke-86).

Minggu, 11 Desember 2022, pukul 12:18

Lebih banyak artikel dari kategori ini dapat ditemukan di sini: Olahraga





READ  Blog Paralympic Games 2021: Edina Muller memenangkan emas di kano - Felicia Labrier berlomba untuk perunggu - Olahraga