Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Swedia mengakui Turki, anggota Partai Pekerja Kurdistan

Turki meminta Swedia untuk menyerahkan anggota PKK sebagai ganti keanggotaan NATO. Sekarang, Swedia telah memenuhi permintaan ini.

Swedia telah mengekstradisi seorang terpidana dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang ke Turki. Menteri Imigrasi Maria Malmer Steenegaard mengatakan kepada SVT pada hari Sabtu bahwa Kurdi telah dideportasi pada hari Jumat.

Namun, pemerintah Swedia tidak berperan dalam hal ini. “Ini adalah kasus deportasi di mana permohonan suaka seseorang ditolak,” kata Stenegaard. Permintaan itu sudah ditolak pada 2021. Menurut penyiar Turki TRT, pria itu dipindahkan ke penjara di Istanbul pada Sabtu.

Kelompok Kurdi berada di pusat perselisihan atas keanggotaan Swedia dan Finlandia di NATO. Menurut Kantor Berita Anadolu Turki, Mahmud Tat dijatuhi hukuman lebih dari enam tahun penjara di Turki karena keanggotaannya di Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan melarikan diri ke Swedia pada tahun 2015 untuk menghindari hukumannya. Namun, permohonan suaka ditolak.

Turki menuntut ekstradisi anggota PKK

Turki menuduh Swedia sebagai surga bagi “teroris” dan menyerukan ekstradisi beberapa anggota PKK dalam perjanjian yang ditandatangani dengan Swedia dan Finlandia pada Juni.

Akibat perang agresi Rusia di Ukraina, Swedia dan Finlandia memutuskan untuk mengajukan keanggotaan NATO. Namun, Turki telah mencegah kedua negara untuk bergabung dengan aliansi militer sejak Mei.

READ  Kunjungan spontan Angelina Jolie ke Lviv: dia bertemu anak-anak dan pengungsi yang terluka dalam serangan itu