Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Swiss-Indonesia: Kerjasama di Dewan Perdagangan dan Keberlanjutan menjadi lebih konkrit

Swiss-Indonesia: Kerjasama di Dewan Perdagangan dan Keberlanjutan menjadi lebih konkrit

Pada bulan Mei lalu, EconomySuis meluncurkan Dewan Perdagangan dan Keberlanjutan Swiss-Indonesia (“Dewan”) yang bekerja sama dengan organisasi bisnis payung Indonesia, Kadin. Hal ini telah menciptakan jalan penting dalam hubungan bilateral yang memungkinkan pertukaran antar industri mengenai proyek keberlanjutan di sektor swasta. Sekitar delapan bulan setelah peluncuran Dewan, organisasi-organisasi anggotanya bertemu Jumat lalu untuk pertemuan tahunan kedua mereka.

Sektor swasta adalah pendorong utama keberlanjutan

Sekitar 30 perwakilan tingkat tinggi dari dunia bisnis, politik, dan manajemen berpartisipasi dalam acara tersebut secara langsung atau secara virtual. Di pihak Swiss, selain Presiden EconomySuisse Christoph Mader, perwakilan senior dari Swiss Textiles, Swissmem, SwissContact dan Switzerland Global Enterprise (S-GE) juga hadir. Dari pihak Indonesia turut serta berbagai perwakilan KADIN serta Menteri Koperasi dan UKM RI Teten Masduki dan Wakil Menteri Pariwisata Rizki Handayani. Duta Besar kedua negara, Olivier Zehnder dan Moulaymane Haddad, juga menghadiri acara tersebut dan menyatakan dukungan penuhnya terhadap Dewan.

Dewan ini dibentuk dengan keyakinan kuat bahwa sektor swasta mempunyai peran sentral dalam melaksanakan proyek keberlanjutan. Mader mencatat hal ini dalam pidato pembukaannya dan merujuk pada tiga dimensi keberlanjutan – sosial, lingkungan hidup, dan ekonomi. Sekarang kita berbicara tentang implementasi sebenarnya dari proyek-proyek ini.

Proyek di empat area fokus

Dewan mulai melaksanakan hal ini tahun lalu dengan mengadopsi agenda kerja yang ambisius. Tekstil, pelatihan dan pelatihan kejuruan, bahan-bahan alami dalam produksi pangan, infrastruktur ramah lingkungan – pekerjaan Dewan di masa depan harus menjadi bagian integral dari empat bidang fokus ini. Meskipun bahan-bahan yang dapat terbiodegradasi dan penggunaan pewarna organik merupakan salah satu topik hangat di sektor tekstil, di sektor pelatihan, solusi sedang dicari, antara lain, bagaimana sekolah kejuruan di Indonesia dapat meningkatkan kerja sama mereka dengan sektor swasta. Pertukaran pekerja terampil dari kedua negara juga harus diintensifkan. Terakhir, di sektor infrastruktur, terdapat proyek keberlanjutan dalam pengelolaan limbah dan produksi baja. Namun potensi sinergi antara sektor swasta Swiss dan Indonesia dalam angkutan umum lokal juga sedang dijajaki.

READ  Pasar Global Sandwich Panel 2022-29 Pemain Terkemuka, Permintaan, Pendapatan, Statistik, Pertumbuhan Bisnis Greatwall, Mosteel - GBS News