Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Swiss memilih perdagangan bebas dengan Indonesia

DrSwiss telah membuka jalan bagi perjanjian perdagangan bebas antara negaranya dan Indonesia. Dalam pemungutan suara hari Minggu, 51,7 persen warga memilih mendukung perjanjian tersebut, yang tidak hanya mencakup Swiss tetapi juga tiga negara ETA lainnya yaitu Norwegia, Islandia dan Liechtenstein. Perusahaan di negara-negara ini sekarang dapat mengekspor sebagian besar barang bebas bea mereka ke Indonesia. Ini memberi mereka keunggulan kompetitif atas saingan mereka di Uni Eropa. Pasalnya, belum ada kesepakatan perdagangan bebas antara Uni Eropa dan Indonesia, negara terpadat keempat di dunia.

Christoph Heine

Christoph Heine

Reporter bisnis untuk Asia Selatan / Pasifik yang berbasis di Singapura.

Perjanjian tersebut mewajibkan Swiss untuk menghapus tarif atas produk Indonesia. Untuk melindungi pertanian lokal yang bersubsidi tinggi, tarif produk pertanian hanya akan dihapuskan sebagian. Namun, untuk pertama kalinya, perjanjian tersebut berisi aturan yang dimaksudkan untuk mengupayakan produksi berkelanjutan dari minyak sawit kontroversial yang juga dapat menjadi model untuk perjanjian perdagangan bebas lainnya di masa depan. Hanya ada penurunan tarif impor minyak sawit, karena hutan hujan belum dibuka dan rawa gambut belum dikeringkan. Selain itu, udara dan air harus dijaga kebersihannya serta hak-hak pekerja dan masyarakat adat dilindungi. Evaluasi eksternal rutin harus memastikan bahwa standar yang disepakati telah ditaati, yang juga mencakup spesifikasi transportasi tertentu. Dengan tidak adanya sertifikasi tersebut, pemotongan tarif ditetapkan. Kemajuan lingkungan yang dapat didorong oleh perjanjian ini tentu saja diperhitungkan oleh fakta bahwa petani Indonesia sejauh ini hanya memasok sebagian kecil dari minyak sawit mereka ke Swiss.

Soal kelapa sawit, Indonesia sangat bijak: Produsen terbesar dunia ini sudah berseteru dengan Uni Eropa sejak 2017, termasuk sebelum World Trade Organization (WTO), menentang larangan impor minyak sawit Eropa yang diolah menjadi biofuel. . Dengan sekitar 15 persen ekspor industri, Uni Eropa adalah pelanggan terbesar kedua Indonesia setelah India. Minyak sawit digunakan untuk membuat biofuel, tetapi juga mengalir dalam kue, kosmetik, dan Nutella. Rata-rata, konsumen Jerman mengonsumsi sekitar 1,5 kg minyak sawit setiap tahun.

READ  20 orang terluka dalam serangan terhadap sebuah gereja di Indonesia

Setengah dari produksi minyak sawit dunia berasal dari Indonesia

Dengan sekitar 40 juta ton per tahun, setengah dari produksi minyak sawit dunia berasal dari Indonesia. Bersama dengan negara tetangganya Malaysia, itu menyumbang 87 persen dari produksi global. Nomor tiga adalah Thailand. Hal ini membuat masalah ini sangat sensitif bagi seluruh Asia Tenggara, yang sedang diupayakan oleh Uni Eropa dengan negaranya untuk perdagangan bebas, sampai-sampai para menteri mengancam akan memboikot pesawat atau mobil Airbus dari pabrikan Eropa. Secara khusus, orang Eropa menentang pembakaran hutan tropis di Asia Tenggara demi monokultur kelapa sawit. Kritikus juga mengeluhkan bahwa sertifikasi yang diberikan kepada minyak sawit sangat tidak dapat diandalkan. Akan tetapi, orang Asia menunjukkan bahwa mereka telah memperbaiki metode pertanian mereka, bahwa lebih dari 20 juta pekerjaan di Indonesia sendiri berada di industri dan bahwa orang Eropa juga menerima kedelai dari monokultur di Amerika.