Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Swissmem: Industri menginginkan lebih banyak perdagangan bebas

Swissmem: Industri menginginkan lebih banyak perdagangan bebas

Swissmem

Setelah Corona: Industri bertemu di Lugano dan menuntut lebih banyak perdagangan bebas

Hasil rapat pemungutan suara perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia pada bulan Maret menunjukkan bahwa secara politik sulit untuk perdagangan bebas di Swiss.

Itu seperti pertemuan kelas bisnis pertama setelah pandemi: sekitar 500 pengusaha, manajer, dan tamu bertemu Kamis di Lugano untuk Hari Industri, yang dipilih wilayah Ticino sebagai acara percobaan untuk acara-acara besar. Kegembiraan reuni itu luar biasa – terlepas dari kewajiban untuk memiliki sertifikat Covid, terlepas dari persyaratan masker dan meskipun ada makan siang vegetarian, yang harus dimakan setiap orang sambil berdiri di taman yang berdekatan sesuai dengan konsep perlindungan.

Jay Parmlin menuntut lebih banyak komitmen dari para pengusaha

Fokus utama Pertemuan Tahunan Industri Swiss adalah menyerukan pengurangan proteksionisme dan perdagangan bebas yang lebih banyak, yang merupakan salah satu pilar terpenting kemakmuran domestik, tetapi juga memberikan kontribusi signifikan dalam memerangi kemiskinan di seluruh dunia, Presiden Swissmem Martin Hirzel menunjukkan. Kesimpulannya:

“Kebangkitan kembali perdagangan bebas diperlukan.”

Tamu kehormatan dan Presiden Federal Guy Parmlin setuju bahwa dia juga memiliki skeptisisme yang berkembang terhadap globalisasi. Jadi dia memperingatkan para pebisnis yang hadir, mengacu pada pemungutan suara yang dekat pada bulan Maret tentang perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia, untuk berbuat lebih banyak secara langsung untuk mempromosikan penerimaan politik perdagangan bebas. Karena mereka lebih memiliki kredibilitas sebagai pengusaha dengan pengalaman yang lebih konkrit dibandingkan politisi.

READ  Perlombaan senjata di Samudra Hindia dan Pasifik - China sebagai risiko keamanan