Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tagihan paksa di Google Play Store: Indonesia mencurigai adanya penyalahgunaan kekuasaan

Tagihan paksa di Google Play Store: Indonesia mencurigai adanya penyalahgunaan kekuasaan

KPPU Otoritas Persaingan Indonesia sedang melakukan investigasi mendalam terhadap praktik bisnis Google. Karena Google telah melarang metode pembayaran alternatif untuk aplikasi dan kontennya di Google Play Store, perusahaan data tersebut menyalahgunakan kekuatan pasar eksklusifnya, memaketkan produk secara tidak adil, dan menggunakan metode tidak adil lainnya yang merugikan persaingan.

“(Dalam pemeriksaan) sebelumnya, KPPU mendengar pandangan dari berbagai pihak dan dapat menyimpulkan bahwa aturan Google adalah bentuk persaingan tidak sehat di pasar distribusi aplikasi.” laporan kepada otoritas“KPPU menduga Google melakukan berbagai bentuk praktik monopoli dan persaingan tidak sehat dengan menyalahgunakan posisi dominannya.”

Konten editorial yang disarankan

Dengan persetujuan Anda, jajak pendapat eksternal (Opinary GmbH) akan diunggah di sini.

Selalu muat survei

Itu juga ilegal di Indonesia. Oleh karena itu, otoritas memutuskan pada hari Rabu untuk melakukan penyelidikan mendalam yang dijadwalkan selama 60 hari kerja. Praduga tidak bersalah berlaku untuk kelompok AS.

Pembela persaingan sangat kecewa dengan desakan Google bahwa ketika menjual aplikasi dan konten terkait serta langganan melalui Play Store, itu juga harus menagih melalui sistem Google. Biaya sangat besar: 15 hingga 30 persen. Menurut KPPU, ada alternatif yang harganya kurang dari lima persen. Namun mulai bulan April, sistem pembayaran Google berhenti berfungsi.

Meskipun ada app store lain, menurut pandangan KPPU, ini bukanlah pengganti yang valid. Google Play Store memiliki pangsa pasar 93 persen di Indonesia, dan operator aplikasi tidak dapat melakukannya tanpa pelanggan ini. Selain itu, paksaan Google mengganggu pengalaman pengguna. Last but not least, peraturan Google dapat menghambat pengembangan konten Indonesia – tujuan yang dinyatakan pemerintah.

READ  Trek baru MotoGP telah resmi dibuka di Indonesia

Masalahnya juga serius di negara lain. Di Wilayah Ekonomi Eropa (EEA), Google tunduk pada tekanan dari pengawas persaingan dan regulator. Skema percontohan yang dapat diterapkan oleh operator utilitas telah berjalan sejak awal bulan ini. Selama mereka tidak peduli dengan game, mereka juga dapat membebankan biaya kepada penyedia pihak ketiga sebagai bagian dari paket. Namun, ini tidak menghemat uang, karena Google hanya memotong biaya sebesar empat poin persentase.

Di Korea Selatan, Google sekarang harus mengizinkan metode pembayaran alternatif — pemerintah telah melarang Google dan Apple memaksakan metode pembayaran mereka sendiri ke toko mereka dengan “biaya yang tidak masuk akal”. Namun, biaya penggunaan alternatif di Korea Selatan tidak menguntungkan pengembang.

Di Indonesia, masalah selanjutnya adalah Google hanya bekerja sama dengan satu penyedia jasa keuangan Indonesia, menurut KPPU. Hal ini juga memaksa operator aplikasi Indonesia untuk bekerja sama dengan perusahaan ini.


(DS)

Ke halaman rumah