Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tahukah Anda bahwa Anda dapat mengukur kecepatan cahaya dengan cokelat?

Tahukah Anda bahwa Anda dapat mengukur kecepatan cahaya dengan cokelat?

Mari kita mulai dengan cerita, dalam kasus terakhir ini. Karena kami memiliki dua fakta penting tentang cokelat dari Jerman tengah. Yang pertama – dan mungkin yang paling terkenal: Pabrik cokelat tertua di Jerman yang masih berproduksi saat ini terletak di Halloren Timur. Yang kedua: coklat susu, penemuan dari Dresden. Itu dibuat bahkan sebelum pemimpin terkenal. Penghiburan kecil untuk Saxony-Anhalt: Salah satu pendiri berasal dari Hasrod (yang, secara mengejutkan, tetap tidak terkait dengan cokelat hingga hari ini).

Cokelat sebagai obat?

Setiap orang Jerman makan sekitar sembilan kilogram cokelat setiap tahun. Selama pandemi Corona, nilainya sedikit meningkat. Pembenaran “Saya harus melakukan ini karena saya tidak diizinkan keluar rumah dan karena itu membutuhkan vitamin D” tampaknya menggoda untuk ditutup – dan setidaknya itu tidak salah. Peneliti nutrisi Halle sekarang mengetahui bahwa coklat mengandung vitamin D, mungkin melalui proses pematangan pasca panen. Ada sekitar lima mikrogram dalam 100 gram kakao. Asosiasi Kesehatan Jerman merekomendasikan 20 mikrogram per hari. Lakukan perhitungan sendiri. Tapi perlu diingat:

Cokelat mengandung banyak kalori dan gula dan tidak berarti kita harus memenuhi kebutuhan vitamin D kita dengan cokelat.


Gabriel Stangl, Profesor Nutrisi Manusia, Universitas Halle

Makan coklat baik untuk jantung. Tidak hanya dalam arti kiasan, tetapi juga khusus untuk pembuluh darah organ – peneliti dari Amerika Serikat menemukan dua tahun lalu. Tapi jika jantungnya berat, maka coklat bukanlah solusi, kata Profesor Dr. Ulrich Hegerl, presiden Yayasan Bantuan Depresi Jerman.

Kecintaan membaca mengalir melalui hidung

Tim yang dipimpin oleh peneliti Lieve Doucé, melakukan pengamatan di jaringan toko buku selama sepuluh hari dan menemukan bahwa pelanggan menelusuri buku lebih dari dua kali ketika mereka mencium bau cokelat dan tidak terlalu spesifik mencari judul. Lebih banyak novel roman dan buku masak terjual dengan harga 40%.

Apakah Anda makan cokelat dan memenangkan Hadiah Nobel?

Ini tidak semudah itu. Namun, tesis di dunia adalah bahwa jumlah pemenang Hadiah Nobel meningkat dengan konsumsi cokelat di negara tersebut. Pada tahun 2012, dokter Swiss Franz Messerli mengemukakan kemungkinan koneksi untuk diskusi dalam sebuah artikel—sangat membingungkan—: Country by 1. “Pada saat itu, yang terdepan di keduanya tentu saja orang Swiss.

Beberapa peneliti merobek hipotesis Messerli (“salah satu makalah paling aneh dan paling aneh yang pernah saya lihat dalam waktu yang lama”). Selain kritik mereka terhadap pengaturan eksperimental, yang lain sampai pada kesimpulan bahwa menjamurnya toko furnitur IKEA juga dapat dikaitkan dengan jumlah Hadiah Nobel. Karena jelas ada variabel ketiga yang penting: standar hidup. Ini dapat mempengaruhi konsumsi steroid dan tingkat penelitian ilmiah. Pada akhirnya, berikut ini berlaku di sini: Korelasi tidak secara otomatis menyiratkan sebab-akibat.

Jika Anda ingin cokelat, Anda harus menyukai nyamuk

Cokelat dan nyamuk? Apa ini sekarang? Jawabannya sangat sederhana: tanpa nyamuk ada lebih sedikit cokelat. Karena nyamuk dan pengusir hama melakukan pekerjaan yang hebat, misalnya di Indonesia. Jan Kloof, profesor ilmu lingkungan di Universitas Lund di Swedia, menemukan ini:

Jadi nyamuk ini cukup kecil untuk mencapai bunga kakao muda dan mentransfer serbuk sari dari pohon kakao lain di sana. Hal ini menyebabkan terjadinya fertilisasi silang dan pembentukan buah kakao.


Profesor Jan Kloof, Ilmuwan Lingkungan, Universitas Lund

Kecepatan benda ringan

Sekarang bagaimana dengan cokelat dan kecepatan cahaya? Ini adalah pengalaman hebat untuk hari-hari musim gugur yang akan datang. Anda hanya perlu dua hal untuk ini: sebatang cokelat dan microwave. Pertama, Anda perlu mengeluarkan meja putar. Karena memastikan gelombang yang dipancarkan oleh microwave merata di cangkir atau di piring. Tanpa meja putar, gelombang berdiri mengenai cokelat (yang diletakkan di permukaan halus lainnya). Lihat melalui kaca sampai cokelat memanas dan mulai meleleh, yang mungkin memakan waktu sekitar 30 detik. Kemudian keluar dari pintu di atas cokelat.

READ  Ahli Vulkanologi: Erupsi bisa menghentikan perubahan iklim, tapi... - buktinya

Sekarang mereka mengukur jarak antara titik leleh yang muncul karena di sinilah gelombang membentuk titik panas dengan medan listrik terbesar. Jarak ini adalah setengah panjang gelombang. Kalikan nilainya dengan frekuensi yang tertulis di bagian belakang microwave (biasanya 2.450MHz). Anda akan terkejut seberapa dekat (tergantung pada keakuratan pengukuran) yang bisa Anda dapatkan dari nilai hingga 300.000 km / detik, kecepatan di mana Gelombang elektromagnetik bergerak seperti cahaya.