Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Taliban maju: Pemerintah AS menuduh warga Afghanistan tidak mau berperang

DrPemerintah AS menuduh para pemimpin Afghanistan dan pasukan keamanan tidak siap untuk berperang mengingat kemajuan Taliban. “Ini ‘mengganggu’ untuk melihat bahwa kepemimpinan politik dan militer tidak memiliki ‘keinginan’ untuk menentang kemajuan kelompok Islam radikal,” kata juru bicara Pentagon John Kirby kepada stasiun televisi tersebut.CNNPada hari Jumat (waktu setempat) dalam sebuah wawancara dengan radio, Kirby mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak dapat mengharapkan “non-perlawanan” dari angkatan bersenjata Afghanistan.

Kirby mengatakan pasukan keamanan Afghanistan lebih unggul dari Taliban dalam hal peralatan, pelatihan dan kekuatan pasukan dan memiliki angkatan udara sendiri. Dengan tujuan dukungan keuangan pemerintah AS untuk pasukan keamanan, ia menambahkan: “Uang tidak membeli kemauan,” dan kepemimpinan politik dan militer Afghanistan bertanggung jawab untuk ini. Kirby memperingatkan bahwa kesediaan untuk berperang diperlukan untuk mencegah Taliban mengambil alih seluruh negeri.

Sementara itu, Kedutaan Besar AS di Kabul telah meminta karyawannya untuk menghancurkan materi sensitif. Dalam sebuah catatan kepada staf kedutaan pada hari Jumat, seorang teknisi konstruksi merujuk mereka ke opsi saat ini untuk membakar atau membuang dokumen dan peralatan. Menurut ini, segala sesuatu yang bisa “disalahgunakan” oleh Taliban dalam propaganda harus dihancurkan.

Baca juga

Contoh barang yang akan dibuang termasuk produk berlogo kedutaan atau otoritas AS, serta bendera AS.

Amerika Serikat telah mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan mengurangi jumlah staf kedutaannya dan mengirim sekitar 3.000 tentara tambahan ke bandara Kabul. Menurut Pentagon, Amerika Serikat siap mengangkut ribuan orang dari ibukota Afghanistan setiap hari. Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa tentara AS pertama yang mengamankan evakuasi diplomat AS dan warga sipil lainnya sudah berada di Kabul. Diperkirakan kedatangan “mayoritas” dari total 3.000 tentara AS ke Kabul pada hari Minggu.

READ  Dideklarasikan Punah: Pencarian Pelatuk Gading yang Gagal

‘Latihan yang ditakdirkan untuk gagal’

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah meminta Taliban untuk segera menghentikan aksi kekerasan mereka. “Perampasan kekuasaan oleh kekuatan militer adalah praktik yang terkutuk,” kata Guterres kepada wartawan di New York, Jumat.

“Itu hanya bisa menyebabkan perang saudara yang berkepanjangan atau isolasi total Afghanistan.” Ia berharap ada kesepakatan untuk dirundingkan dengan semua pihak untuk mengakhiri konflik. Guterres mengatakan dia sangat prihatin dengan situasi tersebut. Afghanistan di luar kendali.”

Sebagai akibat dari kemajuan Taliban, pemerintah Jerman memutuskan untuk mengurangi staf kedutaan Jerman di Kabul ke “persyaratan operasional minimum” selama beberapa hari ke depan. Menteri Luar Negeri Heiko Maas (Partai Sosial Demokrat) mengatakan Jumat di Denzelingen, Baden-Württemberg. Sebuah tim pendukung akan segera dikirim ke ibukota Afghanistan.

Maas mengatakan staf kedutaan akan melakukan perjalanan dengan pesawat sewaan. Karyawan lokal Afghanistan yang dulu bekerja di angkatan bersenjata atau kementerian federal, atau yang masih bersama mereka sampai sekarang, juga akan dipindahkan. Dua penerbangan charter direncanakan untuk ini pada akhir bulan. Maas mengatakan itu sekarang akan menjadi favorit. Dia menekankan bahwa visa untuk karyawan lokal akan dikeluarkan di Jerman untuk mempercepat proses.

“Kami akan mengoordinasikan semua tindakan lain dengan mitra internasional kami dalam beberapa hari ke depan,” kata Maas. Dia meminta semua orang Jerman untuk segera meninggalkan negara itu. Masih ada sejumlah besar warga negara Jerman di negara ini.

Baca juga

Semakin banyak pengungsi, terutama dari Afghanistan, dihentikan ketika mereka mencoba memasuki Turki secara ilegal

Pengungsi dari Afghanistan

Keputusan dibuat oleh tim krisis pemerintah federal, yang bertemu pada hari Jumat di tengah situasi yang mengerikan di Afghanistan.

READ  Memperbaiki masalah: Facebook, Instagram, WhatsApp online lagi

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan NATO terus mengejar tujuan “mendukung pemerintah Afghanistan dan angkatan bersenjata Afghanistan sebanyak mungkin.” Keselamatan personel NATO dianggap sebagai “prioritas utama”. Namun dia menambahkan: “NATO akan mempertahankan kehadiran diplomatiknya di Kabul dan akan terus menyesuaikannya seperlunya.”

Baca juga

Bin Laden Reload: Pemimpin Al Qaeda Dibunuh AS, Tapi Ideologi Terorisnya Bisa Dibangkitkan di Afghanistan

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Federal tidak mengesampingkan kemungkinan menggunakan tentara Jerman untuk mengamankan proses pemulangan. Dia mengatakan tentara Jerman memiliki pasukan siap “tersedia dalam keadaan darurat”.

Kanada berencana untuk menerima hingga 20.000 warga Afghanistan

Denmark dan Norwegia menutup sementara kedutaan mereka di Kabul. Semua staf kedutaan Denmark, termasuk staf lokal Afghanistan, akan dievakuasi, Menteri Luar Negeri Denmark Jeppe Kofod mengatakan pada konferensi pers di Kopenhagen pada Jumat sore, menurut kantor berita Ritzau dan penyiar televisi DR dan TV2.

Kanada berencana untuk menerima hingga 20.000 pengungsi dari Afghanistan. “Situasi di Afghanistan memilukan dan Kanada tidak akan tinggal diam,” kata Menteri Imigrasi Marco Mendicino Jumat (waktu setempat) pada konferensi pers di Ottawa. Kanada ingin menerima warga Afghanistan yang “sangat rentan” yang masih berada di negara itu atau yang telah melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Menurut Mendicino, tawaran masuk tersebut secara khusus ditujukan untuk perempuan di posisi manajerial, pejabat pemerintah, aktivis hak asasi manusia, jurnalis dan anggota minoritas teraniaya. Beberapa pesawat yang membawa pencari suaka telah lepas landas dari Afghanistan.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia podcast Podigee WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda untuk dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.