Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Taliban mengendalikan media – lebih sedikit wanita, tidak ada hiburan

Penerimaan. Sedikit yang dia tahu ketika Shabnam Doran masuk ke kantor penyiar negara RTA Pashto pada hari Selasa bahwa ini akan menjadi hari terakhirnya bekerja. Sebagai pembawa berita untuk radio negara RTA Pashto, jurnalis TV adalah salah satu wajah paling terkenal di Afghanistan. Namun sejak Rabu dia menghilang dari layar televisi stasiun, dan tidak lagi diizinkan memasuki gedung pada Rabu pagi.

Doran menyebutkan dalam sebuah video bahwa dia mengumpulkan semua keberaniannya dan pergi bekerja pagi itu seperti sebelumnya. Maka mereka tidak akan membiarkan Taliban masuk ke pemancar. “Karyawan saya bisa masuk kantor. Tapi saya diancam dan diberitahu bahwa saya tidak bisa melanjutkan pekerjaan saya karena sistemnya sudah berubah.”

Presenter TV Shabnam Doran: “Hidup kami dalam bahaya”

Doran takut akan konsekuensi dan permohonan lebih lanjut: “Jika dunia mendengar suara saya, mereka harus membantu kita, karena hidup kita dalam bahaya.” Sebelumnya, penyiar harus pergi ke Tolo News, salah satu saluran TV paling terkenal dan terbesar di Afghanistan. Banyak presenter lain juga tidak diizinkan untuk kembali ke tempat duduk mereka, dan direktur program di stasiun televisi segera diganti.

Fakta bahwa Taliban juga menempatkan media penting negara di bawah kendali mereka hanya empat hari setelah perebutan kekuasaan yang sebenarnya di Kabul sudah terbukti di televisi pemerintah: hari ini, hampir secara eksklusif, pesan video dari Taliban, interpretasi ketat dari ajaran Islam. dan tilawah dapat dilihat Al-Qur’an. Modifikasi awal juga terlihat pada tayangan spesial televisi. Pertunjukan game dan sinetron sehari-hari tidak bisa lagi dilihat dari luar, begitu juga dengan acara musik. Tidak jelas apakah ini dilakukan karena kepatuhan proaktif atau sebagai akibat dari perintah.

READ  “Anak-anak Krisis Iklim”: Pengulangan film dokumenter di Internet dan di TV

Afghanistan di bawah Taliban: Kebebasan adalah propaganda?

Pada saat yang sama, Taliban menegaskan dalam penampilan publik, misalnya dalam wawancara dan jejaring sosial, bahwa perempuan diizinkan untuk terus menjalankan fungsinya – dalam kerangka hukum Islam. Mereka pragmatis dan mencoba melukiskan gambaran moderat tentang Taliban. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengumumkan dua hari setelah pendudukan Kabul bahwa mereka ingin membedakan diri mereka “secara positif” dari al-Qaeda 20 tahun lalu.

Pada saat itu, kaum Islamis telah membuat sebagian besar penduduk menentang mereka karena menindas perempuan dan agama minoritas dan karena melarang musik dan televisi. “Saat itu, sebagian penduduk sangat membenci mereka,” kata pakar politik Islam Peter R. Neumann, menggambarkan situasinya.

Hal ini kontroversial di antara para ahli apakah semua ini harus diberhentikan sebagai propaganda atau apakah Taliban pada awalnya akan melakukan pembatasan. “Inti ideologis dari gerakan fundamentalis Islam Taliban tetap ada,” tegas Neumann. Banyak perempuan Afghanistan takut bahwa Taliban tidak akan mengakui konstitusi sebelumnya, yang menjamin hak-hak mereka sama seperti laki-laki. Bagaimanapun, Taliban menginginkan sebuah konstitusi berdasarkan “prinsip-prinsip Islam”.

Sudah menjadi jelas bahwa pengumuman Taliban tampaknya tidak berharga: dalam beberapa bulan terakhir, Taliban telah menutup banyak penyiar lokal ketika mereka menduduki suatu daerah. Mereka yang masih diizinkan untuk streaming harus mematuhi aturan ketat. Musik dan suara perempuan dilarang di radio; Sebaliknya, laporan propaganda Taliban disiarkan di stasiun tersebut.

+++ Semua perkembangan di Afghanistan ada di sini di blog langsung +++

Kekuatan Barat meningkatkan kebebasan pers

Setelah rezim Taliban digulingkan hampir 20 tahun yang lalu, lanskap media di Afghanistan benar-benar berkembang: sekarang ada Sekitar 200 stasiun TV dan radio dan lebih dari 100 surat kabar. Bagaimana keragaman media ini akan berubah sekarang? Selama pemerintahan terakhir Taliban 1997-2001, hanya ada stasiun radio negara Taliban, Suara Syariah di Afghanistan. Isinya sebagian besar terbatas pada adzan dan penyebaran keyakinan agama.

Media independen mengalami pembalasan dan serangan selama era Taliban. Beberapa wartawan tewas, menurut media lokal dan Jurnalis Tanpa Batas. Tetapi bahkan di bawah perlindungan tentara Barat, Afghanistan masih menempati peringkat 122 dari 180 dalam peringkat kebebasan pers.

READ  Pernikahan: Mengapa Anda harus memesan DJ profesional