Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tamu moderator terkejut – “Apakah saya menemukan orang cabul itu sendiri?”

Mateen Qaim adalah seorang ilmuwan pertanian Jerman dan profesor ekonomi pertanian.Foto: tangkapan layar zdf

Alexandra Carg

Perang agresif Rusia melawan Ukraina memiliki konsekuensi yang luas. Selain naiknya harga energi dan meningkatnya imigrasi di Eropa, kelaparan juga meningkat secara global akibat perang.

Dalam bukunya “Marcus Lanz,” ekonom pertanian Matin Gaim menjelaskan alasan ketergantungan dunia yang besar pada makanan di Ukraina. Al-Qaim menggambarkan penjarahan lumbung Ukraina oleh tentara Rusia sebagai “permainan berbahaya”.

Koordinator Markus Lanz terkejut dengan pernyataan ekonom dan menggambarkan perilaku negara-negara Barat terhadap negara-negara di Asia dan Afrika sebagai “menyimpang”.

Inilah para tamu di Marcus Lanz pada 24 Mei:

  • Gerald Knaus, Peneliti Imigrasi
  • Cordola Toot, jurnalis
  • Ekonom Pertanian Mateen Al Qaim
Marcus Lanz membahas ketergantungan global dengan tamunya pada 25 Mei.

Marcus Lanz membahas ketergantungan global dengan tamunya pada 25 Mei.Foto: tangkapan layar zdf

‘Kami berada di tengah krisis kelaparan’

Apakah Presiden Rusia Vladimir sengaja menciptakan krisis kelaparan dunia dengan tindakannya dalam perang Ukraina untuk meningkatkan tekanan imigrasi di Eropa? Presenter Marcus Lanz mengajukan pertanyaan ini di acaranya Selasa malam.

Memang benar bahwa pertanyaan ini tidak dapat dijawab secara spesifik karena kurangnya bukti. Tapi Matin Qaim tahu: “Kami berada tepat di tengah krisis kelaparan.” Faktanya adalah bahwa Ukraina bukan hanya lumbung Eropa, seperti yang sering diklaim, tetapi lumbung dunia.

Sekitar 25 negara Afrika Utara saja mendapatkan lebih dari setengah impor gandum mereka dari Ukraina dan Rusia. Mirip dengan impor energi, banyak orang di negara ini tidak menyadari sejauh mana ketergantungan global pada gandum dari, katakanlah, Ukraina dan Rusia, sebelum dimulainya perang.

Al-Qaim menggambarkan tindakan Vladimir Putin sebagai “permainan berbahaya”. Ekonom pertanian memperkirakan kekurangan gandum di pasar dunia, yang akan terus memburuk.

Marcus Lanz: “Apakah saya menganggapnya cabul sendiri?”

Mengingat kelaparan di banyak bagian dunia, fakta bahwa sekitar 50 persen dari semua produksi dan impor biji-bijian di Eropa tidak mengalir ke perut penduduk, tetapi ke dalam produksi bioetanol dan biodiesel, rasanya pahit. Mateen Qayem menegaskan bahwa “setengah dari impor ini pergi ke reservoir.”

Ini sama sekali tidak menguntungkan secara ekonomi bagi negara-negara UE.

Misalnya, produksi dan impor minyak sawit dari Indonesia yang besar dan rusak akibat iklim didasarkan pada keputusan yang telah berlangsung selama beberapa dekade tentang kuota campuran untuk produksi biodiesel.

Moderator Markus Lanz menyebutnya sebagai “anomali” bahwa negara-negara seperti Indonesia harus memiliki keseimbangan iklim negatif, sementara kita akan mendapat manfaat dari keseimbangan iklim positif di sini di Jerman.

Kesempatan unik untuk berubah

“Ini semua adalah konsekuensi dari cara hidup dan berbisnis kita, yang terkadang dapat kita alihkan dan terkadang membuatnya terlihat lebih bagus,” jelas jurnalis Cordola Tott mengenai hal ini.

Cordola Toot adalah jurnalis untuk majalah "minggu kerja" Bekerja.

Cordula Tutt bekerja sebagai jurnalis untuk majalah “Wirtschaftswoche”.Foto: tangkapan layar zdf

Sarjana imigrasi Gerald Knauss mengambil dari deskripsi ekonom pertanian Martin Kaym tentang kepentingan ekonomi negara-negara Uni Eropa untuk mengakhiri perang ini. Aliansi Lampu Lalu Lintas di Jerman sekarang memiliki kesempatan unik untuk mengatakan:

“Kita harus berpikir secara strategis secara berbeda tentang kebijakan perdagangan.”

Dalam konteks produksi pangan, Mateen Qaim juga menyerukan solusi kontemporer yang tidak mengesampingkan teknologi baru dan rekayasa genetika, yang sejauh ini telah kami tolak, menurut Al Qaim, dari arogansi yang kami miliki di sini di Eropa.

READ  Pada hari Jumat ada bioskop horor di malam hari film Poucher