Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tantangan ASEAN (saat ini)

Pasukan keamanan Myanmar telah menewaskan hampir 800 orang sejak kudeta 1 Februari.

Foto: AP / dpa

Tantangan ini sulit dikuasai untuk ASEAN. KTT khusus komunitas internasional akan diadakan pada hari Sabtu di Jakarta, Indonesia, satu-satunya topik adalah krisis di negara anggota Myanmar. Hampir 80 hari dan hampir 800 orang tewas setelah kudeta militer pada 1 Februari, negara itu mengalami krisis politik dan ekonomi yang dalam, dengan risiko terjerumus ke dalam perang saudara antara junta dan koalisi kekuatan baru yang berjuang untuk demokrasi federal. Utusan PBB Tom Andrews melaporkan bahwa kekerasan yang digunakan rezim kudeta untuk memadamkan protes massal telah membuat sekitar 250.000 orang mengungsi di negara itu. Jika ASEAN gagal menyelamatkan nyawa dan menghentikan kekerasan di Myanmar, blok tersebut mengancam hilangnya reputasi dan pengaruhnya secara besar-besaran.

Tekanan terhadap politisi dan menteri luar negeri ASEAN yang hadir akan sangat besar. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres meminta para pemimpin Asia pada hari Senin untuk meningkatkan upaya mereka untuk menemukan solusi damai untuk krisis di Myanmar. Selama pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang kerja sama antara Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi regional dan sub-regional, ia menyampaikan pidato di ASEAN dan menekankan peran penting blok tersebut dalam diplomasi, pencegahan konflik dan pembangunan perdamaian. “Peran ASEAN saat ini lebih penting daripada sebelumnya karena kawasan ini menghadapi krisis serius di Myanmar,” kata Guterres, menyerukan kepada masyarakat internasional untuk “bekerja sama dan melalui saluran bilateral untuk mengatasi kekerasan dan penindasan guna mengakhiri kekerasan dan penindasan. Tentara.”

Menteri Luar Negeri China Wang Yi meningkatkan tekanan pada negara-negara ASEAN untuk mencari solusi atas masalah Myanmar. “Mendukung partisipasi konstruktif ASEAN dalam proses rekonsiliasi lokal di Myanmar dan meredakan ketegangan di Myanmar melayani kepentingan rakyat Myanmar dan komunitas internasional,” katanya kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  Opini: Ekonomi adalah Prioritas saat vaksinasi Indonesia | Komentar | DW

Seruan ASEAN untuk melakukan kudeta terhadap Jenderal Min Aung Helan, yang telah setuju untuk menghadiri KTT tersebut, sangat kontroversial. Faktanya, sepuluh negara anggota ASEAN mempertahankan kebijakan non-campur tangan yang ketat dalam urusan internal mereka; Tetapi keberanian dan perlawanan luar biasa dari orang-orang Myanmar, yang turun ke jalan dalam jumlah ratusan ribu, yang ditanggapi oleh junta dengan pembunuhan yang ditargetkan pada awalnya dan akhirnya pembantaian terbuka dengan senapan otomatis, granat, dan peluncur roket. Kedua negara anggota, Indonesia dan Singapura, mengutuk tindakan kudeta pemerintah dengan kekejaman yang sebelumnya tidak diketahui oleh negara-negara ASEAN. Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan penggunaan kekuatan mematikan “tidak dapat diterima” dan “bencana”. Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan menggambarkan situasi tersebut sebagai tragedi, dan tindakan keras militer adalah aib nasional. “Penting bagi kredibilitas, sentralitas, dan kepentingan ASEAN untuk bersuara, mengambil sikap dan mampu memberikan bantuan konstruktif kepada Myanmar,” kata Balakrishnan.

Tetapi apakah Singapura, Indonesia, dan mungkin Malaysia akan membujuk Min Aung Helan untuk berkompromi dengan mengkritik kudeta militer itu tidak mungkin dan juga tergantung pada perilaku enam negara anggota lainnya. Namun, sejauh ini hanya ada sedikit kritik terhadap kudeta tersebut, setidaknya tidak di depan umum.

Fakta bahwa negara-negara ASEAN sama sekali bernegosiasi dengan rezim kudeta, dan kemudian melegitimasinya, mengganggu banyak orang di Myanmar. Tidak hanya itu, kemenangan Tatmadaw, sebutan bagi angkatan bersenjata Myanmar, sama sekali tidak pasti bagi rakyatnya sendiri. Di utara dan timur, permusuhan telah meningkat dengan angkatan bersenjata etnis sebagai akibat dari kudeta, dan risiko pecahnya perang besar di daerah perbatasan tinggi. Ada juga perlawanan yang meningkat dari kelompok-kelompok lokal yang menggunakan bom, granat, dan senjata api sederhana untuk mempertahankan diri melawan tentara. Rezim pergolakan sangat jauh dari membuat kehidupan kembali normal.

READ  Lebih dari 100 kematian akibat bencana alam di Indonesia

Untuk tujuan ini, pemerintah persatuan nasional rahasia dibentuk pada 16 April, terdiri dari anggota parlemen terpilih dan perwakilan lain yang menentang junta dan secara langsung mempertanyakan legitimasi rezim di ibu kota, Naypyidaw.

Jika KTT ASEAN tidak menemukan solusi atas krisis di Myanmar, tekanan terhadap negara tetangga kemungkinan besar akan meningkat. Di atas segalanya, Tiongkok memiliki banyak kerugian: Myanmar adalah bagian penting dari inisiatif Jalur Sutra Baru, sebuah pelabuhan yang dibangun oleh Tiongkok yang bertujuan untuk memberi Republik Rakyat Tiongkok akses ke Samudra Hindia ke provinsi-provinsi barat, serta pipa minyak dan gas. , Yang sudah menyumbang sepuluh persen dari impor gas Cina. Kekacauan yang berkembang mengancam kepentingan geostrategis China, yang diekspresikan dalam Koridor Ekonomi China-Myanmar. Bahkan jika Republik Rakyat meminta kedua pihak yang bertikai, termasuk kudeta, untuk menahan diri, publik di Myanmar tetap skeptis terhadap China. Di atas segalanya, keamanan diplomatik di Dewan Keamanan, karena China melarang sanksi dan melemahkan kecaman terhadap kudeta, membuat marah rakyat. Beijing prihatin dengan serangan pembakaran di pabrik-pabrik milik China dan ancaman untuk menyabotase jaringan pipa China.

Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa China, seperti yang dicurigai banyak orang, dipasang sebelum kudeta dan mendukung tentara di dalamnya. Karena terutama di era Aung San Suu Kyi, hubungan dengan tetangga membaik dan investasi disepakati. Salah satu tanda bahwa China sedang menunggu perkembangan di masa depan adalah bahwa Beijing juga telah menghubungi anggota parlemen bawah tanah yang memilih pemerintah persatuan nasional. Para diplomat China juga tidak akan memiliki banyak ilusi tentang kemampuan ASEAN untuk membujuk junta agar membuat konsesi. Risiko bagi Beijing tetap bahwa opini publik akan terus bersandar pada China.

READ  Terdampar di Bali - kehidupan baru pemain anggar epik Monica Suzanska - SWR Sport