Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tantangan Dolar AS | DiePress.com

Para kepala negara dan pemerintahan negara-negara BRICS (Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan) berdiskusi dalam sebuah pertemuan bagaimana mereka dapat mematahkan hegemoni Barat.

Presiden China Xi Jinping, Perdana Menteri India Narendra Modi, Presiden Brazil Lula da Silva dan sekitar 40 pemimpin lainnya akan melakukan perjalanan minggu ini ke pertemuan BRICS, yang akan diadakan di Johannesburg dari 22-24 Agustus, dan bertemu dengan presiden Afrika Selatan. Cyril Ramaphosa. Presiden Rusia, Vladimir Putin, akan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, namun ia akan hadir setidaknya secara virtual.

Pertemuan tersebut akan membahas masalah apa yang harus dilakukan negara-negara selatan terhadap dominasi ekonomi Barat dan dominasi dolar AS sebagai mata uang cadangan.

“Dalam hal hubungan kekuatan global, Afrika dan Global Selatan masih merupakan pihak luar,” kata Duta BRICS Afrika Selatan Anil Soklal. “Yang disebut tatanan liberal Barat yang muncul setelah Perang Dunia II tidak ingin memberi ruang bagi aktor baru.”

Pertemuan itu juga tentang memperluas kelompok. 23 negara lainnya akan bergabung dalam koalisi, termasuk Indonesia, Arab Saudi dan Mesir. Singkatan BRICS awalnya menunjukkan area investasi yang menarik. Pada tahun 2010, kelima negara bersatu untuk membentuk aliansi. Selain itu, mereka tidak memiliki banyak kesamaan.

India tidak sepenuhnya mempercayai China

Upaya China untuk ekspansi cepat mendapat perlawanan dari India, yang khawatir kelompok itu akan menjadi corong bagi tetangganya yang kuat. Brasil juga berhati-hati untuk tidak mengecewakan Barat. Tetapi para pejabat yang berpengetahuan luas mengatakan bahwa perlawanan telah mereda akhir-akhir ini.

Blok tersebut akan menghidupkan kembali gagasan yang dibahas dalam KTT sebelumnya untuk mengurangi dominasi dolar dalam pembayaran. Kontroversi telah muncul kembali sejak AS menaikkan suku bunga, dan invasi Rusia ke Ukraina mendorong mata uang AS dan dengan itu biaya barang berdenominasi dolar.

READ  Terbang setelah krisis Corona - Delta memesan 100 pesawat dari Boeing

Saat ini, ini tentang meningkatkan penggunaan mata uang nasional anggota untuk perdagangan dan membangun sistem pembayaran bersama. Tujuan menciptakan mata uang bersama dipandang sebagai proyek jangka panjang. 59 persen dari semua cadangan global pemerintah dan bank sentral saat ini disimpan dalam dolar, 20 persen dalam euro, 6 persen dalam yen, dan 5 persen dalam pound sterling. Renminbi China hanya 2,6 persen, menurut data Dana Moneter Internasional (IMF).

Berdagang dalam mata uang lokal

Beberapa anggota BRICS sudah mulai melakukan perdagangan bilateral dalam mata uang lokal. India telah mencapai kesepakatan dengan Malaysia untuk meningkatkan penggunaan rupee dalam bisnis lintas batas. Brasil dan China mencapai kesepakatan awal tahun ini untuk menyelesaikan kesepakatan dalam mata uang lokal mereka, dan India dan Rusia menjangkau Afrika Selatan untuk menyelesaikan pembayaran dalam mata uang masing-masing.

Perdagangan antara anggota BRICS telah meningkat 56 persen menjadi $422 miliar selama lima tahun terakhir, dan PDB nominal gabungan mereka sebesar $25,9 triliun setara dengan 25,7 persen dari output global, menurut data dari Moscow Higher School of Economics.

Bank Pembangunan Baru (NDB), didirikan sebagai alternatif dari Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia dan berkantor pusat di Shanghai, memproses transaksi dalam mata uang lokal. Bank Pertahanan Nasional menjadi sasaran sanksi Barat setelah Rusia menginvasi Ukraina. Lebih banyak pemberi pinjaman sekarang diharapkan untuk bergabung dengan bank, dan banyak negara di Timur Tengah dan di tempat lain dapat menyumbangkan modal ke Bank Pembangunan Nasional.

Perselisihan dalam perang Ukraina

Ketahanan pangan dan perang di Ukraina juga menjadi agenda. Sementara Brasil memberikan suara mendukung resolusi PBB yang menyerukan diakhirinya konflik dan penarikan Rusia, Cina, India dan Afrika Selatan abstain. (Bloomberg/Merah.)

“Yang disebut tatanan liberal Barat yang muncul setelah Perang Dunia II tidak ingin memberi ruang bagi aktor baru.”

Anil Soklal

Duta BRICS untuk Afrika Selatan