Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tarif yang ditetapkan oleh Morning Auction Asia-New Zealand, Indonesia;  Nvidia Nightwatch hampir selesai

Tarif yang ditetapkan oleh Morning Auction Asia-New Zealand, Indonesia; Nvidia Nightwatch hampir selesai

Lihatlah hari ke depan di pasar Asia.

Keputusan kebijakan moneter di Selandia Baru dan Indonesia menjadi pusat perhatian di Asia pada hari Rabu, ketika perdebatan mengenai waktu penurunan suku bunga AS yang pertama mereda dan pasar saham yang banyak diperdagangkan mempertimbangkan langkah selanjutnya. Saham-saham Asia melemah pada hari Selasa, mengakhiri kenaikan tujuh hari berturut-turut meskipun pasar mata uang dan obligasi relatif tenang. Sementara itu, Wall Street menguat karena Nasdaq mencapai level tertinggi baru menjelang rilis pendapatan kuartal pertama Nvidia. Pada hari Selasa, beberapa pejabat Federal Reserve menyampaikan berita suku bunga dengan nada yang lebih sabar. Faktanya, diperlukan waktu berbulan-bulan sebelum para pembuat kebijakan yakin bahwa inflasi benar-benar sesuai target sehingga mereka dapat mulai menurunkan suku bunga.

Dengan banyaknya pasar saham global yang mencapai rekor tertinggi dalam beberapa tahun terakhir, resesi mungkin tidak bisa dihindari. Indeks MSCI Asia di luar Jepang turun 0,9% pada hari Selasa, penurunan terbesar dalam sebulan. Nikkei Jepang turun 0,3% dan Hang Seng Hong Kong turun lebih dari 2%.

Setelah Mike Wilson dari Morgan Stanley mencabut prospek suram jangka panjangnya untuk Wall Street pada hari Senin, pemain bearish lainnya, Marko Kolanovich dari JP Morgan, menegaskan kembali pandangannya bahwa saham-saham AS terlalu mahal dan harus diturunkan.

Dia lebih optimis di Asia, lebih menyukai saham Jepang dan Tiongkok dibandingkan pasar AS. Jepang merupakan negara yang menarik karena inflasi yang rendah dan normalisasi kebijakan moneter, sementara langkah-langkah untuk mendukung pasar properti, posisi investor yang terlalu rendah, dan valuasi yang murah adalah alasan untuk membeli Tiongkok.

Saat dunia bersiap menjelang hasil AI Nvidia pada hari Rabu, investor di Asia sedang mencerna dua keputusan kebijakan moneter dan data pergerakan harga potensial lainnya, termasuk perdagangan Jepang dan inflasi harga produsen Korea Selatan.

READ  Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar US $ 1,96 miliar pada bulan Januari, dengan Covit-19 lebih dari $ 1,22 juta.

Reserve Bank of New Zealand dan Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga utama mereka masing-masing sebesar 5,50% dan 6,25%, menurut jajak pendapat Reuters.

RBNZ diperkirakan akan memangkas suku bunga utamanya hanya sekali pada tahun ini, dan tidak sampai kuartal terakhir. Pasar uang sedikit lebih berhati-hati dan memperkirakan pelonggaran sebesar 45 basis poin pada akhir tahun ini.

Setelah mengejutkan pasar pada bulan lalu dengan kenaikan suku bunga tak terduga yang menguntungkan rupiah, Bank Indonesia (BI) mempertahankan tingkat tujuh hari reverse repo rate pada 6,25% dan diperkirakan akan mempertahankannya selama beberapa bulan atau lebih hingga bank sentral menurunkan suku bunga. Amerika.

Dalam konferensi pers yang jarang dilakukan awal bulan ini, Gubernur BI Perry Wargeo mengatakan data saat ini menunjukkan tidak perlunya kenaikan suku bunga lagi dan bank sentral sedang berusaha memperkuat rupee di atas 16.000 terhadap dolar.

Rupee berada di 15.990 terhadap dolar pada hari Selasa.

Berikut adalah perkembangan utama yang dapat memberikan arahan lebih lanjut bagi pasar pada hari Rabu:

– Keputusan kebijakan moneter Selandia Baru

– Keputusan kebijakan moneter Indonesia

– Bisnis Jepang (April)