Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Teka-teki di KTM setelah kegagalan AS

Brad Bender KTM adalah yang terbaik ke-12, di klasemen keseluruhan kejuaraan dunia, Afrika Selatan tergelincir dari posisi kedua menjadi keenam. Ada dorongan lagi di pit tim Gresini. Pembalap Italia Ina Bastianini telah merayakan kemenangan keduanya musim ini untuk tim pribadi Ducati di Austin. Mantan juara dunia Marc Marquez juga merasa seperti pemenang, setelah awal yang buruk, berlari ke lapangan dari belakang dan finis keenam setelah kembali dengan Honda.

“Segalanya berjalan lebih baik dari yang kami harapkan dalam tiga balapan pertama. Di Texas, tiba-tiba tidak ada yang berjalan seperti yang kami bayangkan,” Direktur Motorsport KTM Pit Beirer menyimpulkan dengan serius setelah akhir pekan. Menebak-tebak hasil latihan pas-pasan selalu jadi pendamping. Perrier: “Sepertinya kami memiliki masalah khusus di sini yang belum dapat kami selesaikan dengan salah satu dari empat sepeda.” Miguel Oliveira, pemenang pra-musim di Indonesia, finis di urutan ke-18 pada hari Minggu. KTM seharusnya memecahkan masalah dengan menggelar GP kandang pada 24 April di Portimo, Portugal.

Akhir pekan di Amerika tidak sepenuhnya berhasil bagi orang-orang dari Mattighofen: Di wilayah off-road, pembalap karya Marvin Musquin (Fra) merayakan kemenangan di acara Supercross Triple Crown di St. Louis, AS.

Grand Prix MotoGP Amerika: 1 Enea Bastianini (Italia) Ducati 41: 23.111; 2. Alex Rains (Spa) Suzuki + 2.058s: 3. Jack Miller (Australia) Ducati +2.312; 12. Brad Binder (RSA) KTM +13.376; 18. Miguel Oliveira (Por) KTM +32,002. Posisi kejuaraan (setelah 4 balapan dari 21): 1. Bastianini 61 poin; 2. bilas 56; 3 – Alex Espargaro (Spa) Aprilia 50; 6 – penyok 42; 9- Oliveira 28.