Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tekanan darah tinggi di seluruh dunia – Wissenschaft.de

Di seluruh dunia, lebih dari 1,2 miliar orang antara usia 30 dan 79 memiliki tekanan darah tinggi – hampir dua kali lipat dari 30 tahun yang lalu. Ini dibuktikan dengan menganalisis nilai studi dengan data dari lebih dari 100 juta orang di seluruh dunia. Dengan demikian, proporsi pasien hipertensi relatif terhadap total populasi tetap kurang lebih sama, tetapi ada perbedaan yang signifikan antar negara. Di negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah khususnya, jumlah kasus telah meningkat dan banyak orang yang terinfeksi tidak menerima perawatan yang tepat.

Tekanan darah tinggi adalah salah satu faktor risiko terpenting untuk stroke, berbagai penyakit kardiovaskular, dan masalah ginjal. Di seluruh dunia, itu bertanggung jawab atas lebih dari 8,5 juta kematian setiap tahun. Obat-obatan murah tersedia untuk perawatan yang secara signifikan mengurangi risiko mengembangkan penyakit sekunder. Mengubah gaya hidup Anda ke arah lebih banyak olahraga dan diet sehat dapat membantu menurunkan tekanan darah Anda. Namun, banyak orang dengan tekanan darah tinggi tidak menerima pengobatan yang tepat.

Sekitar setiap orang dewasa ketiga menderita tekanan darah tinggi

Faktor risiko PTM, dipimpin oleh Maged Ezzati dari Imperial College London, kini telah bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menganalisis bagaimana kejadian, diagnosis dan pengobatan hipertensi telah berkembang di seluruh dunia sejak tahun 1990. Untuk tujuan ini, para peneliti mengevaluasi lebih dari 1.000 perwakilan. studi populasi dari 184 negara, yang mencakup data dari sekitar 104 juta orang.

Dengan demikian, jumlah orang berusia 30-79 dengan tekanan darah tinggi meningkat hampir dua kali lipat sejak tahun 1990: untuk wanita, dari 331 juta menjadi 626 juta, dan untuk pria, dari 317 juta menjadi 652 juta. Namun, alasan utama peningkatan jumlah absolut ini adalah pertumbuhan penduduk. Prevalensi usia normatif sebagian besar konstan selama 30 tahun pada sekitar sepertiga pria dan wanita.

READ  Penyedia e-learning berkembang di Indonesia

Perbedaan besar antar negara

Tetapi bahkan jika jumlahnya tampak stagnan secara global, ada perbedaan yang jelas dalam pembangunan di tingkat negara. “Penyebaran global yang stabil adalah hasil bersih dari penurunan di negara-negara berpenghasilan tinggi dan peningkatan di beberapa negara berpenghasilan rendah dan menengah,” kata para peneliti. Jumlah kasus telah turun sangat tajam di Kanada dan Peru. Pada tahun 2019, kurang dari seperempat pria dan wanita di negara-negara tersebut memiliki tekanan darah tinggi. Juga di Jerman, jumlahnya turun tajam antara 1990 dan 2019, untuk wanita dari 42,8 persen menjadi 25 persen, untuk pria dari 53,2 persen menjadi 34,4 persen. Di Paraguay, di sisi lain, lebih dari setiap orang dewasa memiliki tekanan darah tinggi pada tahun 2019.

Meskipun tekanan darah tinggi mudah didiagnosis dan relatif mudah diobati dengan obat-obatan murah, hampir setengah dari orang dengan tekanan darah tinggi di seluruh dunia pada tahun 2019 tidak tahu apa-apa tentang kondisi mereka, dan lebih dari setengah wanita (53 persen) dan pria (62 persen) dengan tekanan darah tinggi. tekanan darah tinggi yang tidak diobati. Hanya 23 persen wanita dan 18 persen pria yang tekanan darahnya disesuaikan dengan obat-obatan sehingga berada dalam kisaran normal.

Di sini juga, para peneliti menemukan perbedaan yang signifikan antar negara. Korea Selatan, Kanada dan Islandia berada di depan, dengan lebih dari 70% penderita dirawat pada 2019, dan tekanan darah terkendali dengan baik di lebih dari setengah pria dan wanita. Jerman dan Amerika Serikat juga memiliki skor yang sama bagusnya. Sebaliknya, di Nepal, Indonesia, Oseania, dan banyak negara di Afrika sub-Sahara, kurang dari seperempat wanita dan seperlima pria dirawat, dan tekanan darah kurang dari 10 persen terkontrol dengan baik.

READ  Schalke 04: Levent Merkan mungkin melarikan diri ke Turki - pembicaraan transfer sedang berlangsung

Diperlukan pendekatan inovatif

“Meskipun kemajuan medis dan farmakologis selama beberapa dekade, dunia telah membuat kemajuan yang lambat dalam mengobati tekanan darah tinggi, dan sebagian besar orang dengan tekanan darah tinggi tetap tidak diobati, dengan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah sangat kekurangan,” kata Ezzati. Di sisi lain, analisis juga memberikan contoh dari negara-negara seperti Kosta Rika yang mendiagnosis dan mengobati hipertensi pada tingkat yang baik seperti Jerman dan Amerika Serikat.

“Pencapaian ini menunjukkan bahwa pencegahan dan peningkatan deteksi, pengobatan dan pengendalian tekanan darah tinggi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dimungkinkan ketika donor internasional dan pemerintah nasional berkomitmen untuk mengatasi penyebab penting penyakit dan kematian ini,” katanya. Misalnya, penting untuk memberi setiap orang kesempatan untuk makan makanan sehat yang kaya buah dan sayuran dan mengandung sedikit garam. Selain itu, pelayanan kesehatan dasar harus diperluas dan akses terhadap obat-obatan ditingkatkan.

Clara Chao dari University of Sydney, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menulis dalam komentar yang menyertainya: “Kami sangat membutuhkan pendekatan inovatif untuk mengurangi beban hipertensi di seluruh dunia. Mengingat perbedaan yang signifikan antar negara, perlu untuk memeriksa implementasi lokal. Stagnasi dalam Penyebaran global dan fakta bahwa hanya satu dari lima orang di seluruh dunia yang mengontrol tekanan darah mereka dengan benar harus menjadi peringatan.”

Quelle: Kolaborasi Faktor Risiko Penyakit Tidak Menular, Lancet, doi: 10.1016/S0140-6736 (21) 01330-1