Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Teknologi Gemini AI terbuka untuk pengembang eksternal

Teknologi Gemini AI terbuka untuk pengembang eksternal

Seminggu sebelumnya, secara mengejutkan perusahaan telah menghadirkan model bernama Gemini. Model ini tidak hanya lebih cepat dibandingkan model GPT-4 dari mitra Microsoft OpenAI, namun juga jauh lebih fleksibel. Gemini tidak hanya dapat menghasilkan teks di chatbot, tetapi juga dapat memecahkan masalah tertentu dan mengambil keputusan berdasarkan situasi. Itu juga dapat merekam informasi dari foto dan video.

Penawaran menarik untuk pengembang

Lebih cepat dari yang diharapkan, Google kini memberikan kesempatan kepada pengembang pihak ketiga untuk menulis aplikasi mereka sendiri berdasarkan perangkat lunak Gemini. Di satu sisi, hal ini berlaku untuk lingkungan pengembangan Google AI Studio, yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi AI yang lebih kecil.

Misalnya, Google menawarkan program aplikasi untuk agen real estat yang dapat menulis deskripsi mendetail tentang properti tempat tinggal berdasarkan rekaman video tur rumah. Aplikasi Gemini juga didemonstrasikan di Vertex AI, layanan AI Google Cloud untuk bisnis, dan di Duet AI, solusi AI untuk aplikasi desktop Google.

Dalam persaingan melawan Microsoft dan OpenAI, perusahaan internet ini tidak hanya mengandalkan performa teknologi Gemini, tetapi juga memulai persaingan harga. Thomas Kurian, kepala Google Cloud, mengumumkan pemotongan harga yang komprehensif. Teknologi ini dapat digunakan dengan cukup bebas untuk banyak aplikasi. Untuk solusi Vertex AI Enterprise, setelah masa uji coba gratis, biaya masukan akan dikurangi hingga 25 persen dari harga asli ($0,00025 per 1.000 karakter atau $0,0025 per gambar). Untuk keluaran teks, harga akan dipotong setengahnya menjadi $0,0005 per 1000 karakter.

Berlomba di industri kecerdasan buatan

Google telah lama dianggap sebagai pionir dalam bidang kecerdasan buatan. Namun kemudian pionir Internet itu mundur. Setahun yang lalu, startup OpenAI secara mengejutkan mencapai puncak dengan peluncuran chatbot-nya, ChatGPT. Program tersebut sempat membuat heboh karena bisa membentuk kalimat layaknya manusia. Ini dilatih menggunakan sejumlah besar data dan perkiraan, kata demi kata, tentang bagaimana sebuah kalimat harus dilanjutkan. Namun, hal ini membawa risiko bahwa informasi yang diberikan sepenuhnya salah. Semua pemain utama di bidang AI saat ini berupaya membuat sistem mereka lebih akurat secara realistis.

READ  Wise meluncurkan program cashback prabayar di Eropa

Hak Cipta 2023, Badan Pers Jerman (www.dpa.de). Seluruh hak cipta.