Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Telegram: Langganan premium dan iklan masuk

Beta iOS saat ini menyertakan emoji dan stiker baru sebagai bagian dari langganan Telegram Premium yang belum diumumkan secara resmi.

Tampaknya Telegram saat ini sedang menguji cara aplikasi perpesanan populer untuk memonetisasinya. Penguji beta Telegram iOS telah menemukan satu set stiker Emoji Reaksi eksklusif baru di versi 8.7.2, yang hanya dapat dibuka dengan langganan premium. tentang itu Polisi Android melaporkan.

Saat ini, pengguna dengan akses ke TestFlight build dari Telegram dan server pengujian dapat saling mengirim emoji, seperti hati yang meledak, hantu terbang, dan bebek kuning yang sedih. Namun, bahkan penerima pesan ini memerlukan langganan premium untuk melihatnya. Jika Anda mengirim bebek sedih seperti itu ke non-pelanggan, ia tampaknya akan mendapatkan permintaan untuk mendaftar premium.

Pavel Durov mengumumkan monetisasi

Berita itu sebenarnya tidak terlalu mengejutkan. Sudah di penghujung tahun 2020 Diumumkan oleh Pavel DurovPendiri situs jejaring sosial VK dan Telegram Messenger mengumumkan pengumuman di Telegram untuk tahun berikutnya. Pada saat itu, Durov menyarankan kenaikan biaya yang harus disalahkan. Pada akhirnya, dengan 500 juta pengguna aktif, pengeluaran untuk lalu lintas dan server meningkat. Untuk menutupi biaya, Durov mengumumkan satu rencana periklanan pada saya. Dia menegaskan pada saat itu:

“Semua fitur yang saat ini gratis akan tetap gratis. Kami akan menambahkan beberapa fitur baru untuk tim perusahaan atau pengguna premium. Beberapa fitur ini akan membutuhkan lebih banyak sumber daya dan pengguna premium ini akan membayarnya. Pengguna reguler akan terus menikmati Telegram selama bebas selamanya.”

Pavel Durov

Telegram di masa depan dengan langganan premium

Pengguna Telegram yang mengunduh aplikasi lagi saat ini masih akan melihat tagline “Telegram akan gratis selamanya. Tanpa iklan. Tanpa biaya” Menunjukkan. Namun, ini mungkin akan segera berubah. Dalam pembaruan terbaru, ikon untuk versi mendatang dari aplikasi Messenger yang berisi garis logo berbeda telah terlihat online. Pengembang Alessandro Paluzzi (@alex193a) mengisyaratkan di Twitter bahwa Messenger mengubah logo asli aplikasi untuk segera meluncurkan versi berbayar.

READ  Mobil Apple: Kelahiran Ide - dan Perburuan Veteran Ford | Berita

Data baru yang dibagikan oleh pengembang termasuk logo baru Telegram menawarkan penyimpanan cloud gratis tanpa batas untuk obrolan dan media. Tangkapan layar juga menunjukkan rencana untuk menjalankan iklan. Namun, kapan layanan premium baru akan tersedia saat ini tidak diketahui.

kamuflase.info


di atas Antonia Frank

Antonia telah menjadi penulis di Tarnkappe sejak Januari 2016. Dia mulai mengulas buku. Sementara itu, ia lebih suka menulis tentang topik hukum, seperti masalah P2P, tetapi juga membahas topik lain di Internet, seperti kejahatan dunia maya. Minatnya terutama terkait dengan sastra.