Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Teleskop James Webb menemukan beberapa bintang pertama

Teleskop James Webb menemukan beberapa bintang pertama

Berkat pengamatan James Webb Space Telescope (JWST), bukti keberadaan bintang generasi pertama di alam semesta telah terungkap. Para peneliti yakin mereka mungkin telah membuat penemuan yang sangat istimewa.

Bintang generasi pertama

Bukti dari bintang pertama yang pernah terbentuk terletak pada salah satu galaksi terjauh yang diketahui: Galaksi, yang disebut GN-z11, ditemukan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble pada tahun 2015 dan dianggap sebagai galaksi hingga peluncurannya. Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah galaksi terjauh yang diketahui.

GN-z11 adalah target utama studi oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru. Dua temuan baru Sekarang berikan penjelasan menarik tentang galaksi.

Sebuah tim astronom yang dipimpin oleh Roberto Maiolino dari Universitas Cambridge mempelajari GN-z11 menggunakan dua instrumen inframerah-dekat milik Teleskop Luar Angkasa James Webb, Kamera Inframerah Dekat (NIRCam) dan Spektrometer Inframerah Dekat (NIRSpec). Para peneliti menemukan bukti keberadaan bintang generasi pertama, yang disebut bintang Populasi III, selain lubang hitam masif yang melahap materi dalam jumlah besar dan tumbuh dengan kecepatan luar biasa. Para ilmuwan dapat menghitung usia sebuah bintang berdasarkan kandungan unsur berat yang dibentuk oleh generasi bintang sebelumnya yang hidup dan mati, lalu memuntahkan unsur-unsur berat tersebut ke luar angkasa, yang pada akhirnya didaur ulang di daerah pembentuk bintang untuk membentuk objek bintang baru.

Bintang Populasi I dan Populasi II

Bintang-bintang muda, yang terbentuk dalam lima atau enam miliar tahun terakhir, disebut bintang I dan memiliki kandungan unsur berat tertinggi. Matahari kita merupakan kumpulan bintang-bintang I. Bintang-bintang yang lebih tua mengandung lebih sedikit unsur berat karena jumlah generasi bintang-bintang yang mendahuluinya lebih sedikit. Kami menyebutnya bintang Grup II, dan mereka tinggal di wilayah tertua di Galaksi Bima Sakti kita.

READ  Banyak untuk semua penggemar Apple

Di sisi lain, bintang-bintang kelompok ketiga hingga saat ini hanya berupa hipotesis.
Bintang GN-z11 dan lubang hitamGN-z11 menyimpan sejumlah rahasia.

Karena tidak ada bintang lain sebelumnya, maka ia tidak mengandung unsur berat dan hanya terdiri dari hidrogen dan helium asli yang tercipta dalam Big Bang. Bintang-bintang pertama ini juga diperkirakan sangat bercahaya, dengan massa setidaknya beberapa ratus matahari.

Tidak ada pemantauan langsung

Meskipun para astronom belum melihat bintang-bintang Grup III secara langsung, tim Maiolino telah menemukan bukti tidak langsung dari bintang-bintang tersebut di GN-z11, dalam bentuk massa helium terionisasi.

“Fakta bahwa kita tidak melihat apapun selain helium menunjukkan bahwa massa ini pasti cukup murni,” kata Maiolino dalam sebuah pernyataan. “Ini adalah sesuatu yang telah diperkirakan baik secara teoritis maupun dari simulasi di dekat galaksi-galaksi masif pada zaman ini – bahwa seharusnya ada kantong sisa gas asli di halo yang dapat runtuh dan membentuk bintang-bintang kelompok ketiga.”

Sementara itu, tim Maiolino juga menemukan bukti adanya lubang hitam bermassa 2 juta matahari di inti GN-z11. “Kami menemukan gas yang sangat padat, seperti yang biasa terjadi di dekat lubang hitam supermasif yang mengumpulkan gas,” kata Maiolino. “Ini adalah tanda-tanda jelas pertama bahwa GN-z11 menjadi tuan rumah bagi lubang hitam pemakan materi.”

ringkasan

Lihat juga: