Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Teman sekelas MotoGP memberi penghormatan kepada idola Valentino Rossi / MotoGP

Kurang dari satu jam setelah Valentino Rossi mengumumkan akhir karirnya jelang GP Austria, ada enam pembalap di podium yang menggambarkan juara dunia sembilan kali itu sebagai idola mereka. apresiasi.

Setelah Valentino Rossi mengumumkan pengunduran dirinya tepat sebelum 16:30 pada hari Kamis, pengendara sepeda motor tidak dapat menghindari pertanyaan ini setengah jam kemudian pada konferensi pers resmi: Apa pendapat Fabio Quartararo, Johan Zarco, Miguel Oliveira, perwakilan Franco Morbidelli, Cal Crutchlow , Maverick Vinales dan juara dunia Joan Mir muncul di kepala saya ketika juara dunia sembilan kali mengumumkan kepergiannya dari Italia, segi enam menjawab secara rinci. Yamaha juga berbicara melalui direktur balapan Lynne Jarvis dan CEO Yoshihiro Hidaka. Pertama-tama: Ini adalah penghargaan untuk pebalap Yamaha berusia 42 tahun.

Fabio Quartararo: “Sulit dipercaya. Dia adalah juara dunia dua kali bahkan sebelum saya lahir. Membayangkan dia tidak akan ada di sana tahun depan menyedihkan. Dia adalah pembalap yang membuat saya ingin naik motor juga. Saya menunggu “Untuknya di depan bagian keramahan untuk foto dan menonton balapan karena Valentino Dia adalah legenda olahraga dan dia memiliki karir yang luar biasa. Saya tidak punya kata-kata untuk menggambarkan seperti apa dia bagi saya.”

Johann Zarco: “Aku ingin berterima kasih pada Vali. Ini telah mengubah balap sejak tahun 2000-an. Jika seseorang tidak ada hubungannya dengan MotoGP, Anda menyebutkan nama mereka dan orang lain mengetahuinya. Kita semua tahu hari itu akan datang suatu saat. Sekarang itu ada. Dia adalah idola kami sebelum kami berlomba melawannya, itu keren. Ada beberapa orang yang bisa dibandingkan dalam olahraga.”

Joanne Meyer: “Saya merasa sangat istimewa telah diizinkan untuk balapan melawan dia. Ketika konferensi pers berlangsung, saya mungkin lebih gugup daripada dia. Ini adalah momen yang sulit. Saya yakin dia akan menikmati hidup. Bagi saya dia adalah Michael Jordan di MotoGP. Akan sulit menemukan Valentino Rossi lagi”.

READ  Olahraga: Latihan melawan stres Corona: seorang ilmuwan olahraga memberi saran

Maverick Vinales: “Dia selalu menjadi referensi saya. Gairah saya untuk olahraga dimulai ketika saya melihatnya mengendarai mobilnya. Saya tumbuh bersamanya, diizinkan untuk memimpin tim bersamanya dan belajar darinya. Menyedihkan, tapi di sisi lain kita harus berterima kasih padanya. Saya menikmati waktu – terutama malam-malam panjang di Malaysia atau Indonesia. Kami duduk bersama untuk waktu yang lama dan bahkan tidak berbicara tentang balapan. Dia juga sosok yang hebat di luar arena pacuan kuda.”

Miguel Oliveira: “Sulit untuk menambahkan hal lain. Sebagai seorang anak, Anda selalu dengan orang yang menang. Bagi kita semua itu adalah Valentino. Puncak karirnya adalah ketika dia kembali dari Yamaha ke Ducati dan kemudian kembali lagi. Fans masih mencintainya meskipun dia berhenti menang. Dia menunjukkan betapa kuat citranya. Kita semua mungkin berharap lebih banyak momen spesial bersamanya untuk mengenalnya lebih baik, tetapi itu juga cukup untuk berbagi jalan dengannya.”

Cal Crutchlow: “Bahkan ketika saya masih muda dia berada di Piala Dunia. Saya menikmati menontonnya. Kami pernah ke Yamaha bersama sebelumnya dan saya ingat bagaimana kami bertarung di jalur yang benar. Itu menyenangkan. Sungguh menakjubkan apa yang dia lakukan untuk olahraga ini. . Joanne menjelaskannya dengan sangat baik. Saya penggemar Itu karena dia mengemudi tujuh tahun lebih lama dari saya. Itu luar biasa. Dia kuat secara fisik dan mental dan selalu belajar sesuatu yang baru. Saya senang kita di sini bersama.”

Lynn Jarvis: “Kemitraan ini dimulai seperti dongeng. Kedatangannya di tim kami mengubah segalanya. Dia membantu kami menemukan semangat juang kami dan membangun kepercayaan diri. Ini adalah legenda hidup. Dengan kesuksesannya, dia telah berkontribusi banyak pada warisan dan gaya Yamaha.”

READ  Pemerintah Indonesia membatalkan dana talangan

Yoshihiro Hidaka: “Di Yamaha, kami sangat bangga dengan apa yang telah kami capai bersama dalam 16 tahun. Kami memiliki momen-momen hebat dan mengatasi tantangan, itulah sebabnya kami bangga menjadi bagian dari kisah suksesnya yang unik.”

Mode Kejuaraan Pembalap setelah 9 balapan:

1. Quartararo, 156 Punkte. 2. Zarco 122. 3. Bagnaya 109. 4. Mir 101. 5. Miller 100. 6. Vinales 95. 7. Oliveira 85. 8. Alex Espargaro 61. 9. Binder 60. 10. Marc Marquez 50. 11. Nakagami 41. 12. Paul Espargaro 41. 13. Morbidelli 40. 14. Memerintah 33. 15. Alex Marquez 27. 16. Bastianini 27. 17. Petrucci 26. 18. Martin 23. 19. Rossi 17. 20. Marini 14. 21 Lecuona 13. 22. Bradl 11. 23. Savadori 4. 24. Pirro 3. 25. Renda 1.

Status Kejuaraan Kreator:
1. Yamaha 184 Punk. 2. Ducati 167. 3. KTM 114. 4. Suzuki 105. 5. Honda 86. 6. Aprilia 62.

Tim Berdiri- WM:
1. Monster Energi Yamaha, 251 Punkte. 2. Ducati Lenovo 209. 3. Pramac Racing 149. 4. Red Bull KTM Factory Racing 145. 5. Suzuki Ecstar 134. 6. Repsol Honda 98. 7. LCR Honda 68. 8. Aprilia Racing Team Gresini 65. 9. Petronas Yamaha SRT 57. 10. Esponsorama Racing Ducati 41. 11. Tech3 KTM Factory Racing 39.