Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Temukan sisa-sisa Pontos, lempeng tektonik yang hilang di Samudera Pasifik!

Temukan sisa-sisa Pontos, lempeng tektonik yang hilang di Samudera Pasifik!

Pontus telah ada selama 150 juta tahun dan menempati sebagian besar Samudera Pasifik.
Cindy Fernandez Cindy Fernandez Meteorit Argentina 3 menit

Baru-baru ini, para ahli geologi menemukan sisa-sisa lempeng tektonik yang ada 150 juta tahun lalu dan menempati sebagian besar Samudera Pasifik. Universitas Utrecht Menemukan. Penemuan mengejutkan ini, yang dihasilkan dari simulasi komputer dan penelitian lapangan di beberapa wilayah pegunungan, memberikan pencerahan baru mengenai dinamika bumi.

Inilah Lempeng Pontik, yang saat ini sebagian besar terletak di bawah mantel bumi dan keberadaannya sebelumnya hanya berupa teori.

Wilayah dari Jepang hingga Selandia Baru tetap menjadi misteri geologis selama bertahun-tahun. Saat menganalisis pergerakan lempeng tektonik di wilayah ini selama 150 juta tahun terakhir, ditemukan bahwa Lempeng Australia, Eurasia, dan Indo-Pasifik tidak menyatu secara sempurnaJadi selalu ada kecurigaan bahwa disk lain hilang.

ID video YouTube=AbL3ddOMb6A

Susanna van de Lagemaat dan timnya melakukan penelitian lapangan di Kalimantan Utara, IndonesiaDan saya menemukan bagian penting dari teka-teki itu. Awalnya mereka mengira itu adalah sisa-sisa lempeng yang diketahui, namun analisis laboratorium terhadap batuan tersebut mengungkapkan kebenaran yang mengejutkan: itu adalah sisa-sisa lempeng yang sebelumnya tidak diketahui.

Lempeng Pontus terbentuk ketika superbenua Pangea terpisah, menciptakan dua daratan besar: Laurasia di utara dan Gondwana di selatan. Sebuah pintu terbuka di antara mereka Samudera baru, Tethys, terhubung dengan Samudera Panthalassa kuno, pendahulu Samudera Pasifik.

Lempeng tektonik

Permukaan planet kita ditutupi oleh puluhan lempeng tektonik, yang merupakan lempeng yang sangat besar Fragmen kerak bumi mengapung di atas mantel bumi. Seiring berjalannya waktu, lempeng-lempeng ini telah berubah jumlah dan bentuknya melalui berbagai proses.

Kulit terluar bumi yang padat terbagi menjadi puluhan lempeng makro dan mikro. Lempeng-lempeng ini bergerak perlahan melalui astenosfer, lapisan batuan cair di bawah kerak bumi.

READ  Yili ditunjuk sebagai mitra susu resmi KTT G20

Lempeng Pontus terbentuk akibat terpisahnya dua lempeng tua, yaitu lempeng Izanagi dan lempeng Farallon, sekitar 160 juta tahun yang lalu. Selama sekitar 10 juta tahun, Lempeng Pontos merupakan permukaan samudera utama di sebelah barat Panthalassa hingga ia disubduksi oleh lempeng yang lebih muda, Lempeng Kola, sekitar 150 juta tahun yang lalu.

Van de Lajemaat percaya bahwa Pontos menghilang melalui proses yang disebut subduksi. Kita berbicara tentang subduksi kapan Dimana suatu lempeng secara berangsur-angsur lewat di bawah lempeng yang lain akibat pergerakan alaminya. Hal ini biasanya menyisakan bagian pegunungan yang terendam dan punggung bukit yang dibentuk oleh batuan cair.