Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Temukan tempat memancing tertua di Indonesia

Temukan tempat memancing tertua di Indonesia

Di sebuah gua di Indonesia, para arkeolog menemukan lukisan batu yang mereka tafsirkan sebagai adegan berburu dengan hibrida hewan-manusia. Namun, kesimpulan Anda terlalu berlebihan bagi beberapa rekan.

Sulit mengetahui kapan manusia mulai berjalan dengan dua kaki. Seberapa sulitkah mengetahui kapan dia bisa bercerita dan percaya pada Tuhan? Para arkeolog masih terus mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Kini mereka telah menafsirkan lukisan batu di sebuah gua di Indonesia sebagai adegan berburu dan menetapkan usianya menjadi 44.000 tahun – dan mereka menganggap gambar tersebut sebagai representasi naratif pertama umat manusia. Karena beberapa tokohnya tampak setengah manusia dan setengah binatang, ini merupakan indikasi munculnya suatu agama. Sebab, kata para peneliti, hanya ketika orang bisa membayangkan keberadaan sesuatu yang tidak ada dalam kenyataan – seperti hibrida hewan-manusia – barulah pemikiran keagamaan bisa berkembang.

Babi, kerbau kerdil, dan manusia bertombak

Di dalam kamu Sebuah artikel yang diterbitkan di majalah “Nature”. Ilmuwan yang dipimpin oleh Maxime Aubert, peneliti di Griffith University di Australia, menggambarkan apa yang mereka temukan di Gua Leang Bulu’ Sipong 4: Gambar membentang sepanjang 4,5 meter di dinding gua, monokromatik dengan warna merah tua. Dua ekor babi hutan dan empat ekor kerbau kerdil dapat diidentifikasi; Kedua spesies tersebut merupakan spesies endemik dan masih berkeliaran di seluruh Indonesia hingga saat ini. Setidaknya delapan sosok yang lebih kecil berkumpul di sekelilingnya; Mereka berwujud manusia, tetapi juga memiliki ciri-ciri binatang, misalnya moncong, paruh, atau ekor. Banyak di antara mereka yang membawa benda-benda panjang dan tipis yang oleh para ulama diartikan sebagai tombak atau tali.

READ  Kelima dampak perubahan iklim ini sangat berbahaya bagi anak-anak

Detail adegan perburuan di dalam gua: seekor kerbau kerdil (kanan) dikejar oleh beberapa makhluk yang jauh lebih kecil (kiri).

R. Universitas Sardi/Griffith

Untuk menentukan usia lukisan tersebut, Aubert dan rekan-rekannya memeriksa endapan mineral, yang disebut speleothems, yang terbentuk pada bagian-bagian lukisan dan oleh karena itu harus lebih muda dari fotonya. Mereka menganalisis sampel yang diambil dari speleothem menggunakan rangkaian penanggalan uranium: dua isotop radioaktif uranium yang membusuk menjadi unsur thorium seiring waktu. Isotop awal larut dalam air, sedangkan unsur turunannya thorium tidak. Sebab, air yang mengalir di dinding gua hanya mengandung isotop uranium. Jika kalsium karbonat di dalam air membentuk lapisan batu kapur, uranium mulai membusuk secara radioaktif. Rasio isotop kuantitatif menunjukkan umur batu kapur, dan juga umur minimum segala sesuatu di bawahnya. Dengan cara ini, para arkeolog menentukan bahwa patung babi tersebut setidaknya berusia 43.900 tahun. Sampel lain memberikan usia yang serupa, meskipun sedikit lebih rendah (setidaknya 41.000 tahun lalu dan setidaknya 35.100 tahun lalu). Oleh karena itu, orang-orang yang membuat gambar-gambar ini secara anatomi modern.

Para ilmuwan menarik beberapa kesimpulan dari temuan ini: Pertama, bahwa ini adalah contoh tertua dari hibrida manusia-hewan, dan dengan demikian merupakan indikasi awal mula agama. Hingga saat ini, patung singa berusia 40.000 tahun, patung gading setinggi sekitar 30 sentimeter dari gua Hohlensteen-Städel di wilayah Pegunungan Alpen Swabia, dianggap sebagai representasi tertua. Di sisi lain, Aubert dan rekan-rekannya menjelaskan bahwa mereka telah menemukan pemandangan perburuan tertua yang diketahui umat manusia di sini: babi, kerbau kerdil, orang-orang dengan tombak – keseluruhan cerita diceritakan, dan ini menakjubkan karena ini adalah yang tertua. Pemandangan serupa sampai saat ini ada di gua Lascaux di Perancis, sehingga usianya sekitar 25.000 tahun lebih muda dari lukisan di Indonesia. Namun kemampuan bercerita mungkin merupakan “langkah terakhir dan krusial dalam sejarah evolusi bahasa manusia dan evolusi pola kognitif yang sesuai dengan pola kognitif modern,” tulis para ilmuwan.

READ  Era baru Twitter: Elon Musk bersukacita - dia sekarang menghadapi segunung masalah

Kesimpulannya mempunyai dasar dari tanah liat

Namun, Alastair Pike, profesor arkeologi di Universitas Southampton, mengatakan hal ini sudah keterlaluan. Ia sendiri memberi tanggal pada seni gua tersebut dengan Seri Uranium, dan ia tidak meragukan usia gambar tersebut: “Temuan ini sangat penting, karena hingga saat ini lukisan bergambar diperkirakan muncul di Eropa tak lama setelah manusia modern, mungkin 40 ribu tahun. Tapi sekarang kita lihat asal usulnya di luar Eropa.” Tapi representasi naratif? Hanya figur binatang yang diberi tanggal, dan tidak ada bukti bahwa figur manusia dilukis pada waktu yang sama. “Mereka bisa saja ditambahkan beberapa ribu tahun kemudian,” kata Pike. Alasan yang digunakan oleh Aubert dan rekan-rekannya pada dasarnya bertentangan dengan keseluruhan kesimpulan penelitian mereka. Sebuah tanda abstrak berbentuk tangga di sebuah gua di Spanyol, yang diberi tanggal dengan cara yang sama, berusia 64.000 tahun. Bentuk binatang digambar di antara langkah-langkahnya. Namun tidak terpikir olehnya untuk mempertimbangkannya secara bersamaan. “Saya yakin masalah ini bisa diselesaikan dengan mudah, misalnya dengan mengencani sosok manusia juga,” ujarnya. “Tetapi saat ini, klaim tersebut masih terlalu dini.”

Sarah Wurtz, seorang profesor di Universitas Witwatersrand di Johannesburg yang mempelajari persepsi dan proses pengetahuan pada awal Homo sapiens, juga skeptis. Ia mengatakan, bercampurnya manusia dengan hewan tentu bisa menunjukkan adanya pemikiran keagamaan. Ini juga merupakan indikator kemampuan kognitif yang kompleks. “Tetapi ini mungkin bukan pernyataan pertama, karena Homo sapiens berevolusi 300.000 tahun yang lalu dan mungkin sudah memiliki kemampuan kognitif yang serupa dengan yang kita miliki saat ini.”

Namun, keseluruhan hipotesisnya masih lemah: sama sekali tidak ada kepastian bahwa apa yang digambarkan sebenarnya adalah hibrida manusia-hewan. Yang kami maksud dengan mudah adalah orang yang memakai topeng binatang. Aubert dan timnya mencoba membantah hal ini dalam artikel mereka: Secara teori, hal ini mungkin terjadi, tetapi sangat tidak mungkin. Sebab, kata mereka, sulit bagi manusia untuk berdandan seperti burung, yaitu hewan kecil yang tak berdaya, untuk berburu. Namun, mereka agak berkontradiksi di sini, karena adegan dari Lascaux yang mereka gunakan sebagai perbandingan menunjukkan seorang pria dikejar oleh bison yang terluka – dan pria ini berkepala burung. Bukan berarti semua burung itu kecil dan lemah. Sebaliknya, Sarah Wurz menegaskan, banyak burung yang dipuja sebagai predator yang terampil dan kuat. Cukup beralasan jika seseorang memakai topeng elang agar bisa sukses berburu.

READ  Hungaria, Polandia: Hari ini akan diputuskan apakah Uni Eropa sedang memasuki perang dingin internal

Tampaknya para arkeolog telah mengkonfirmasi temuan mereka tahun lalu dengan studi baru: seni figuratif tertua di dunia berasal dari Asia Tenggara. Yang lainnya: Sulit untuk dijelaskan seperti pertanyaan kapan manusia mulai berjalan dengan dua kaki.