Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tenaga angin dan matahari bagus untuk Putin – lebih banyak lagi? Poros kebaikan. ACHGUT.COM

Ketergantungan yang lebih besar pada tenaga angin dan matahari yang tidak dapat diandalkan berarti ketergantungan yang lebih besar pada – seringkali Rusia – gas, setidaknya ketika bertepatan dengan penghentian nuklir. Jerman duduk di lubang dan memutuskan: terus menggali!

Krisis inflasi di Eropa semakin memburuk sejak Putin melancarkan perangnya di Ukraina. Selain perang, tentu saja penyebab kenaikan harga adalah pencetakan uang dan rantai pasokan bank sentral yang semakin tegang akibat pandemi. Namun, faktor penting lainnya tidak boleh diabaikan: kebijakan energi eksperimental Eropa.

Kebijakan ini, melalui mana energi terbarukan dipromosikan, menanggung sebagian besar kesalahan untuk ini. Energi terbarukan – seperti energi angin dan matahari – tidak dapat diandalkan, tetapi meskipun demikian, negara-negara Eropa memiliki Miliar subsidi yang dikeluarkan untuk itu.

Uni Eropa juga telah menetapkan bahwa energi terbarukan harus mewakili persentase tertentu dari pasokan energi. Keinginan untuk mengurangi emisi karbon dioksida adalah satu hal. Ini pengalaman yang cukup berbeda Dengan demikian kontrol. Cara yang jelas untuk mengurangi emisi karbon dioksida, tentu saja, beralih ke tenaga nuklir. Namun, hingga saat ini, ini belum menjadi preferensi Uni Eropa atau negara-negara anggotanya, sebagian besar karena tekanan dari kelompok-kelompok hijau fanatik, yang sering berakar pada aktivisme anti-nuklir. Ini berubah pada tahun 2021 ketika Belanda dan Prancis mengambil sikap yang lebih pro-nuklir. Sejak itu, banyak negara Eropa mengikutinya.

Apa yang tidak sering disebutkan adalah bahwa lebih mengandalkan Tidak dapat dipercaya Memang, tenaga angin dan matahari berarti ketergantungan yang lebih besar pada gas – sering kali Rusia – setidaknya ketika ini bertepatan dengan kebijakan penutupan pembangkit listrik tenaga nuklir.

Bahkan hari ini Tentu Politisi Eropa percaya bahwa lebih banyak investasi dalam energi angin dan matahari akan membantu mengurangi ketergantungan pada gas Rusia. Namun, kenyataannya adalah bahwa meskipun telah bertahun-tahun mendukung energi angin dan matahari, sumber energi ini Hanya Sekitar 10 persen dari produksi energi global.

Energi nuklir menyerap paling sedikit subsidi

Yang benar adalah bahwa energi angin dan matahari membutuhkan sumber daya cadangan yang andal untuk beroperasi. Pilihannya adalah nuklir, gas, atau batu bara. Salah satu dari tiga ini. Jerman dan Uni Eropa memiliki kebijakan bermusuhan terhadap tenaga nuklir dan batu bara, yang berarti mereka secara tidak langsung mendukung gas – gas Rusia – dalam melakukannya.

READ  Layanan kemitraan dengan Indonesia di Schlosskirche Hachenburg

Tidak apa-apa menggunakan energi angin dan matahari – meskipun itu penting Negatif Untuk lingkungan – asalkan dilakukan tanpa dukungan pemerintah. Dalam konteks ini, perlu dicatat bahwa sumber energi yang paling tidak didukung di dunia adalah energi nuklir. Pasar energi di mana-mana sangat terdistorsi oleh intervensi pemerintah, subsidi dan ketidakpastian politik, tetapi keberhasilan energi nuklir, meskipun yang paling paling tidak didukung Sumber Energi mencatat bahwa tenaga nuklir berpotensi menjadi sangat sukses di pasar energi yang benar-benar bebas.

Kesalahan Angela Merkel

Penghargaan atas fakta bahwa Jerman menjadi sangat bergantung pada impor energi Rusia diberikan kepada Angela Merkel keputusan yang tidak bertanggung jawab Dikaitkan dengan penutupan pembangkit listrik tenaga nuklir Jerman. Di Belanda, pemerintah memutuskan untuk menghentikan eksploitasi gas nasional. Ketidaknyamanan yang terlibat mungkin tidak diremehkan, tapi resolusi Keputusan pemerintah Belanda pada Maret 2018 untuk menghentikan produksi gas di Groningen tidak dibarengi dengan keputusan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir baru. menjadi yang terakhir pertama Itu bertemu pada akhir 2021.

Juga di Polandia, yang telah lama mengambil garis keras melawan Rusia Pembangunan dua pembangkit listrik tenaga nuklir tidak dijadwalkan hingga 2021. Jadi tidak sulit: jika Anda ingin mandiri dari Rusia dan/atau khawatir tentang emisi CO2, Anda tidak dapat menghindari tenaga nuklir.

Akhir dari serangkaian tabu politik

Negara-negara Eropa harus serius bertanya pada diri sendiri apakah shale gas benar-benar buruk bagi lingkungan. Mereka sekarang akan mengimpor banyak gas serpih Amerika – “gas kebebasan” seperti yang disebut Presiden Trump – agar tidak terlalu bergantung pada Putin. Jadi apakah masuk akal jika shale gas atau hydraulic fracturing harus tetap dilarang di Eropa? Perdana Menteri Bavaria Markus Söder telah melakukannya inginuntuk mempertimbangkan kembali larangan ini.

READ  Nilai tukar: Surat penerimaan Christoph Ransmayr

Paket sanksi Eropa baru dilihat Mengikuti contoh Amerika Serikat, sekarang juga diusulkan untuk melarang impor minyak Rusia. Ini mungkin berarti bahwa lebih banyak tabu akan segera dilanggar. Jadi rencana Uni Eropa, misalnya, untuk menghapus biofuel pada tahun 2030. Hal ini dibenarkan oleh fakta bahwa biofuel tersebut Sering Terbuat dari minyak sawit yang berkontribusi terhadap deforestasi.

Minyak kelapa sawit? Lebih baik dari Asia!

Namun, asumsi ini terlalu sederhana. Itu sangat tergantung pada sumber minyak sawit yang bersangkutan. 85% minyak Datang Dari Malaysia dan Indonesia. berdasarkan FAOOrganisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, deforestasi tidak menjadi masalah di Asia seperti halnya di Afrika dan Amerika Selatan. Akibatnya lembaga sumber daya duniaIni adalah lembaga think tank independen. Registrasi Negara-negara Amerika Latin seperti Bolivia, Kolombia, dan Peru “mengalami kehilangan hutan tingkat tinggi”, sementara “Asia mengalami peningkatan bersih tertinggi dalam tutupan hutan selama periode 2010-2020”, dengan Malaysia dan Indonesia khususnya disorot sebagai “titik terang”. ” untuk hutan” Tingkat kehilangan hutan primer (…) telah menurun di Malaysia selama empat tahun berturut-turut.”

baru saja Mapan Indonesia telah memutuskan untuk membatasi ekspor minyak sawit, tetapi Malaysia terus mengekspor. Di balik ini adalah kekhawatiran tentang kekurangan pangan, karena minyak sawit digunakan sebagai bahan makanan, sesuatu yang telah diperjuangkan oleh LSM hijau selama bertahun-tahun. Namun, sekarang tampak bahwa realitas mengejar kelompok hijau. Setelah invasi Putin, harga minyak bunga matahari naik secara signifikan, karena Rusia dan Ukraina adalah produsen utama minyak ini.

ini keinginan Jaringan supermarket Inggris Islandia Mencabut larangan minyak sawit sebagai bahan dalam kentang goreng beku atau ikan yang dilapisi tepung roti. Rantai hanya akan menggunakan minyak sawit berkelanjutan bersertifikat, yang tidak akan sulit karena sistem sertifikasi di sektor ini sebelumnya Ditetapkan dengan baik juga oleh organisasi seperti ini Dana Margasatwa Dunia (WWF) Siapa yang menjelaskan dia memiliki: “Yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah mendukung minyak sawit berkelanjutan dan menghindari boikot, karena kita tahu bahwa mengganti minyak nabati lainnya dapat menyebabkan kerusakan lingkungan dan sosial yang lebih besar.”

READ  Sedikitnya sepuluh orang tewas setelah longsor di Indonesia

Main sudah selesai

Sebagai akibat dari perang, waktu untuk pembatasan tanpa dasar yang sering dimotivasi oleh motif proteksionis dan yang hampir tidak memperhitungkan kerusakan lingkungan yang sebenarnya telah berakhir. Dengan demikian, kebijakan yang dipertanyakan dan empiris tunduk pada “pemeriksaan realitas” melalui perang.

Ini tentu berlaku untuk kebijakan energi Eropa juga, meskipun pembalikan jangka pendek sayangnya tidak mungkin. Setelah Prancis, Belanda, dan Belgia mengoreksi pendirian mereka tentang energi nuklir, semua mata kini tertuju pada perilaku Jerman. Tiga pembangkit listrik tenaga nuklir Jerman masih beroperasi. Itu akan ditutup pada akhir tahun dan sangat mungkin ditutup untuk beberapa waktu karena alasan teknis, bahkan jika keputusan dibuat untuk memperpanjangnya.

Sejauh ini, Partai Hijau yang berkuasa di Jerman dengan keras menentangnya, sementara mereka mati-matian mencari alternatif seperti Impor hidrogen atau bahkan Penugasan kembali dari pembangkit listrik tenaga batu bara. Di tingkat UE, sementara itu, Komisaris Iklim Eropa Frans Timmermansbertanggung jawab terlalu mahal standar isolasi Dalam konstruksi dan semakin paranoid Tujuan iklimSkema Perdagangan Emisi (ETS) Uni Eropa – yang berlaku sebagai pajak iklim UE untuk energi – terus berkembang ke semua jenis sektor baru.

Tetapi ada yang namanya gravitasi politik: apa yang tidak benar-benar berfungsi dan benar-benar terputus dari kenyataan harus berubah di beberapa titik. Cepat atau lambat, gerakan hijau harus menerima kenyataan ini.

Peter Kleby Dia adalah Analis Kebijakan Uni Eropa yang berbasis di Brussel, Pemimpin Redaksi BrusselsReport.eu dan Rekan Peneliti di Aliansi Hak Cipta.