Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tentara Jerman di Baltik: Presiden Lituania berjanji kepada tentara Jerman

Tentara Jerman di Baltik: Presiden Lituania berjanji kepada tentara Jerman

di luar Brigade di Baltik

Presiden Lituania berjanji kepada tentara Jerman

WELT-Talk Special dari Davos: Gitanas Nauseda – Tim Tempur Brigade Jerman sangat penting bagi Lithuania

Pemimpin Redaksi WELT TV Jean-Philippe Beauregard menghadiri Forum Ekonomi Dunia di Davos dan berbicara pada program WELT-Talk khusus dengan Presiden mitra NATO Lituania, Gitanas Nauseda.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Tentara Jerman dijadwalkan mengerahkan sekitar 5.000 tentara Jerman dan keluarganya di Lituania. Mereka seharusnya mengamankan sisi timur NATO. Namun baru-baru ini, ada tanda-tanda bahwa kedua belah pihak sedang menghadapi kesulitan. Kini presiden Lituania jelas mengambil risiko.

DrKeberhasilan yang diraih mantan Presiden AS Donald Trump dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik memicu kerusuhan tidak hanya di Kiev, tetapi juga di banyak ibu kota negara NATO. Sejumlah politisi dan pengamat khawatir bahwa Eropa akan terpaksa mendukung Ukraina melawan Rusia tanpa dukungan yang sangat penting dari Amerika Serikat, dan hanya akan menjaga keamanan Ukraina jika Trump berhasil merebut kembali Gedung Putih.

Namun, Presiden Lituania Gitanas Nausěda tidak memiliki kekhawatiran yang sama dan setidaknya tidak memperkirakan akan terjadi kerusuhan besar dalam aliansi pertahanan dalam situasi seperti ini. Dalam wawancara dengan WELT News pada hari Rabu di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Noseda merujuk pada pengalamannya bersama Trump selama masa kepresidenan pertamanya hingga tahun 2020: “Kerja sama ini sangat bermanfaat.”

Itu sebabnya dia “relatif optimis” bahwa terlepas dari pertanyaan siapa yang akan menjadi presiden AS berikutnya, “tidak akan ada perubahan mendasar dalam tema inti NATO,” kata Nauseda.

Baca juga

Tentara Ukraina menembakkan mortir

Namun, pemimpin negara NATO Baltik itu mengakui akan ada masalah besar jika Amerika Serikat berhenti mendukung Ukraina. “Hampir tidak mungkin mencapai dukungan efektif untuk Ukraina tanpa bantuan AS.” Noceda meminta Eropa untuk mengambil lebih banyak tanggung jawab. Prioritasnya adalah memperkuat industri pertahanan dan meningkatkan kerja sama di bidang ini.

Dengan latar belakang tersebut, Presiden Lithuania pun menanggapi segala keraguan yang beredar di Berlin dan Vilnius mengenai rencana penempatan sekitar 5.000 tentara Jerman beserta keluarganya di negaranya hingga tahun 2027. Ia menjelaskan bahwa Brigade Angkatan Darat Jerman “sangat penting” untuk keamanan Lituania. Dia menambahkan: “Sebagai presiden negara ini, saya dapat meyakinkan Anda bahwa kami akan melakukan segala daya kami untuk menyambut tidak hanya tentara Jerman, tetapi juga keluarga mereka.”

Baca juga

Rektor Olaf Schulz (SPD);  Presiden Rusia Vladimir Putin

Nauseda membantah laporan media bahwa Lituania mempunyai masalah besar dalam membiayai infrastruktur yang dibutuhkan untuk brigade tersebut, mulai dari barak hingga area pelatihan militer hingga pusat penitipan anak dan sekolah untuk tentara Jerman: “Kami akan membangun semua infrastruktur militer. Kami berkomitmen untuk melakukannya pada akhir tahun 2026. Selain itu Lituania akan menyediakan “semua infrastruktur sosial untuk keluarga Jerman.”

Presiden juga tidak peduli dengan laporan bahwa Inspektur Jenderal Angkatan Darat Alphonse Meese juga melihat adanya masalah besar dengan pendanaan dan peralatan brigade di pihak Jerman.

Baca juga

Pemandangan ibu kota Lituania, Vilnius

Noseda mengatakan dia tidak mempercayai rumor tersebut. Dia menambahkan: “Saya mempercayai teman-teman Jerman kami, dan jaminan dari Menteri Pertahanan dan Kanselir Olaf Schulz bahwa semua komitmen akan dipenuhi dan dilaksanakan.”

Lituania berbatasan dengan Belarus, sekutu Rusia, dan daerah kantong Rusia di Kaliningrad di Laut Baltik. Sebuah koridor darat sempit membentang ke barat di antara kedua wilayah tersebut, yang disebut Celah Suwalki, di mana pertempuran dapat terjadi jika terjadi serangan. Pengerahan pasukan Jerman di negara tersebut merupakan jaminan yang diinginkan Lituania atas komitmennya untuk memberikan bantuan.

READ  Ayah hampir jatuh dari kursinya saat mendapat tagihan cumi dan minuman