Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tentara Tunisia mencegah akses ke parlemen: krisis politik memburuk – Politik di luar negeri

krisis politik di Tunisia Ini mengembun dengan cepat.

Di ibukota, Tunis, pendukung dan penentang Presiden Kais Saied, 63, bertempur di jalanan yang sengit, dan sejumlah orang terluka.

Tentara Tunisia mengepung parlemen pada Senin. Mereka ingin mencegah Ketua Parlemen Rashid Ghannouchi, 80, memasuki gedung.

Sementara itu, ketua partai Islamis Ennahda yang berkuasa meminta rakyat Tunisia untuk memprotes dan berbicara tentang kudeta. Pendukung Ghannouchi menanggapi panggilan tersebut dan berbaris di depan Parlemen, di mana mereka menuntut untuk “membalikkan kudeta” dan memasuki gedung.


Tentara juga menjaga akses ke tempat TV mewahFoto: Hedi Azouz/AP

Intensitas demonstrasi meningkat pada Minggu malam hingga Senin setelah Presiden Saied secara tiba-tiba memberhentikan Perdana Menteri Hisham al-Mashishi (47 tahun), mencabut kekebalan anggota parlemen dan menangguhkan pekerjaan parlemen selama 30 hari.

Dalam langkah lain, Presiden Saeed memberhentikan menteri pertahanan dan kehakiman pada hari Senin. Dia juga memberlakukan jam malam antara pukul 19.00 dan 06.00 mulai sekarang hingga 27 Agustus.

Saeed juga memiliki gedung pemerintah dan televisi negara yang dijaga oleh tentara untuk keamanan. Di sana polisi juga mendisinfeksi kantor Al Jazeera – tanpa surat perintah penggeledahan, lapor stasiun tersebut. Saluran berita yang didanai Qatar itu dituduh memberikan terlalu banyak ruang kepada kelompok Islamis.

Kementerian Luar Negeri menyerukan kembalinya tatanan konstitusional

Kementerian Luar Negeri Jerman mengamati perkembangan dengan prihatin.

Penting untuk segera kembali ke tatanan konstitusional. “Kebebasan sipil harus dihormati dan Parlemen harus dipulihkan,” tulis kantor tersebut di Twitter, Senin.

Mantan profesor hukum Said berbicara tentang “laporan paling berbahaya” dalam sejarah Tunisia dan mengancam tentara jika rakyat melawan. Saeed: Saya memperingatkan semua orang yang berpikir untuk mengangkat senjata. Jika peluru ditembakkan, angkatan bersenjata merespons dengan peluru.”


Dilarang masuk: Ketua Parlemen Rached Ghannouchi duduk di mobilnya di depan pintu masuk Parlemen sebagai tanda protes.

Dilarang masuk: Ketua Parlemen Rached Ghannouchi duduk di mobilnya di depan pintu masuk Parlemen sebagai tanda protes.Foto: Hedi Azouz / dpa

Setelah pemecatan al-Mashishi, para pendukung Presiden Said berbaris di jalan-jalan di seluruh negeri meskipun jam malam virus corona, menyalakan kembang api, mengibarkan bendera dan menyanyikan lagu kebangsaan.


Sehari sebelum Perdana Menteri Hicham El Meshishi dibebaskan, demonstrasi menentang Ennahda dan pemerintah pecah selama rapat umum.

Sehari sebelum Perdana Menteri Hicham El Meshishi dibebaskan, demonstrasi menentang Ennahda dan pemerintah pecah selama rapat umum.Foto: Jedidi Waseem / dpa

Situasi di Tunisia tegang: selama berbulan-bulan telah terjadi perselisihan tentang bagaimana mendistribusikan kekuasaan antara presiden, pemerintah dan parlemen. Negara ini menderita krisis ekonomi, pengangguran yang tinggi dan korupsi yang meluas. Sebagian besar penduduk kehilangan kepercayaan pada elit negara. Selain itu, ada peningkatan tajam jumlah kasus infeksi corona. Sejauh ini, 555.000 kasus corona dan sekitar 18.000 kematian telah dilaporkan.

READ  Polisi Inggris telah membuat penemuan yang mengejutkan: Menginginkan pertanian ganja, menemukan pertanian penambangan bitcoin - Panorama - Gesellschaft