Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tentara Ukraina di Donbass: “Orang Rusia seperti zombie”

Tentara Ukraina di Donbass
“Orang Rusia seperti zombie”

Dingin, penyakit, dan kematian mengintai di depan di Donbass. Semangat para pejuang Ukraina tinggi. Tetapi musim dingin semakin sulit bagi mereka: “Sepatu bot tentara selalu basah, dan mereka tidur sangat nyenyak.”

Musim dingin belum dimulai, tetapi cuaca dingin dan dingin sudah mempengaruhi tentara Ukraina di Donbass, Ukraina timur. “Kami benar-benar tinggal di rawa,” kata seorang pria berusia 30 tahun yang menyebut dirinya Kate selama perang. “Ketika saya pergi ke rumah sakit kemarin, saya terlihat seperti tumpukan lumpur yang besar.” Semakin banyak tentara yang sakit, dan banyak yang menderita apa yang disebut kaki parit, sakit kaki yang menakutkan.

Pengemudi tank Ukraina – suara pertempuran di depan memekakkan telinga.

(Foto: Image Alliance/AA)

“Sepatu prajurit selalu basah, dan mereka hanya tidur sangat nyenyak,” kata Taler, 24 tahun, yang bertarung dengan unit khusus di Donbass. Jika kaki terjebak dalam sepatu basah dalam waktu lama dan mengalami stres pada saat yang bersamaan, maka akan meradang. Jika tidak diobati, kaki parit yang diderita tentara secara massal dalam Perang Dunia I bisa berakibat fatal. “Infanteri adalah inti dari pasukan mana pun, dan mereka sangat menderita,” kata Thaler.

Sejak tentara Rusia mundur dari kota Kherson di Ukraina selatan awal bulan ini, Donbass di timur negara itu telah menjadi arena pertempuran utama. Cuaca buruk tidak menghalangi pasukan Rusia untuk menyerang. “Rusia itu seperti zombie. Anda menembak mereka, dan semakin banyak yang datang,” kata Kit.

Untuk mempersiapkan tentara Ukraina menghadapi musim dingin, para sukarelawan mendirikan kamp-kamp besar dengan persediaan bantuan yang disumbangkan di dekat garis depan. “Pakaian hangat sangat diminati, juga pakaian dalam panjang, obat flu, teh obat, dan salep pereda nyeri,” kata Slava Kovalenko, yang bekerja di salah satu gudang semacam itu di Sloviansk. “Semua orang yang datang ke sini bertanya tentang itu.” Minggu demi minggu, kata Koalenko, dia mendistribusikan ribuan kilogram pakaian, obat-obatan, lilin, dan makanan kaleng.

“Kita mungkin mati kedinginan.”

Bagian depan dapat dilihat di pinggiran Bakhmut: barisan artileri dan tank Ukraina berbaris di sepanjang lanskap berwarna coklat. Suara pertempuran memekakkan telinga. Seorang tentara menyaksikan aksi dari puncak bukit sambil merokok. “Kami sedang mempersiapkan serangan balik,” kata pria yang menggunakan nama pertarungan Rambo itu. “Kami telah memperkuat pasukan kami di daerah ini,” kata prajurit lain, IT Guy. “Semangat kami sangat tinggi,” katanya.

Di tengah meningkatnya korban dalam pertempuran, Kremlin telah menggandakan serangannya terhadap infrastruktur Ukraina, menghancurkan pembangkit listrik dengan drone dan rudal jelajah. Listrik padam semakin banyak. Rumah sakit di dekat garis depan mengandalkan generator untuk memberi makan tentara dan warga sipil.

“Cara mereka berperang dan menyerang infrastruktur sipil membuat marah,” kata Oleksiy Yakovlenko dari administrasi rumah sakit di Kramatorsk. Namun, menyerah bukanlah pertanyaan baginya. “Jika mereka mengharapkan kita untuk berlutut dan merangkak ke arah mereka – ini tidak akan terjadi.”

Di kompleks apartemen di Liman, 40 kilometer jauhnya, tidak ada listrik atau gas sejak musim semi. Kota ini hancur. Beberapa penduduk yang tersisa terlalu miskin atau terlalu tua untuk pergi. Mereka mengandalkan dukungan dari organisasi bantuan, hanya mereka yang memiliki kayu bakar yang dapat memanaskannya. “Saya tidak tahu bagaimana kami akan melewati musim dingin,” kata Tatyana Kutepova yang berusia 62 tahun. “Kita mungkin mati kedinginan dan kemudian mereka akan membawa kita ke kuburan kita.”

READ  Hewan-hewan itu tiba-tiba menghilang: sebuah "tim" melaporkan penyelamatan anjing di La Palma