Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Terduga sandera Hamas ditemukan tewas di Israel

Terduga sandera Hamas ditemukan tewas di Israel

Pada: 3 Mei 2024 pukul 21:39

Seorang warga Israel yang telah lama dicurigai menjadi salah satu sandera yang diculik oleh Hamas di Gaza telah ditemukan tewas di Israel, menurut militer. Dia sebenarnya terbunuh dalam serangan teroris Hamas di Nova Festival.

Salah satu korban pembantaian Hamas ditemukan tewas di wilayah Israel beberapa bulan setelah serangan tersebut. Hal ini diumumkan oleh Angkatan Bersenjata Israel.

Pernyataan tersebut menyebutkan bahwa Elyakim Levman tewas dalam serangan teroris yang dilakukan oleh gerakan Islam Hamas dari Jalur Gaza pada 7 Oktober tahun lalu.

Keadaan penemuan mayat tersebut tidak jelas

Pihak berwenang Israel sebelumnya berasumsi bahwa Lifman telah diculik sebagai sandera oleh Hamas di Jalur Gaza. Dia diidentifikasi berdasarkan bukti-bukti yang ditemukan di lokasi kejadian dan setelah penyelidikan komprehensif yang dilakukan oleh tentara, polisi, dan ahli forensik.

Saat ditanya Agence France-Presse, pihak militer tidak memberikan informasi apapun mengenai lokasi dan keadaan penemuan jenazah pemuda tersebut. Media Israel melaporkan bahwa Lifman secara keliru dikuburkan bersama korban serangan Hamas lainnya di Festival Musik Nova.

Pasukan keamanan Di festival musik

Forum Penyanderaan mengatakan pemuda berusia 24 tahun itu bekerja sebagai penjaga keamanan untuk festival tersebut, yang diadakan di dekat perbatasan Gaza. Keluarga korban mengatakan, dia dibunuh setelah merawat korban luka di festival tersebut.

Kerabatnya mengatakan: “Setelah lebih dari 200 hari dan malam pencarian, kekhawatiran, doa, dan air mata puluhan ribu orang di Israel, kami mengetahui dengan sangat sedih bahwa putra tercinta kami tidak lagi hidup.”

Seorang pria lainnya dipastikan tewas

Beberapa jam sebelum mengumumkan penemuan jenazah Levman, pemerintah Israel sebelumnya telah memastikan meninggalnya Dror Or akibat Kibbutz Beri. Kibbutz Berry mengatakan pria berusia 49 tahun itu tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober dan jenazahnya diangkut ke Jalur Gaza.

READ  Bagi Partai Demokrat Swedia, “keluarnya Swedia” kini menjadi perhatian

Istri Orr juga tewas dalam serangan itu. Dua dari tiga anak mereka diculik dan dibebaskan pada bulan November, sebagai bagian dari satu-satunya perjanjian gencatan senjata dan pembebasan sandera hingga saat ini.

Pembantaian yang belum pernah terjadi sebelumnya

Dalam serangan tanggal 7 Oktober, teroris Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel dan menyandera sekitar 250 lainnya di Jalur Gaza. Pembantaian yang belum pernah terjadi sebelumnya ini memicu perang di Timur Tengah.

Beberapa minggu lalu, Israel berasumsi bahwa sekitar 100 dari sekitar 130 sandera yang tersisa setelah pertukaran masih hidup. Namun kini ada kekhawatiran bahwa lebih banyak lagi dari mereka yang mungkin sudah meninggal.