Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tes musim dingin mengecewakan KTM

Tes musim dingin mengecewakan KTM

KTM juga kesulitan menyamai waktu putaran dalam kompetisi pada hari kedua pengujian di Sepang. Pembalap pabrikan Miguel Oliveira adalah pembalap terbaik KTM di urutan ke-15. Kesenjangan ke puncak hanya 0,570 detik, tetapi di MotoGP modern itu terlalu besar untuk finis teratas. Rekan setimnya Brad Bender tertinggal 0,885 detik di tempat ke-18.

Tes MotoGP di Sepang merupakan tes pertama bagi pendatang baru Francesco Guidotti. Manajer tim KTM yang baru tidak memiliki awal yang mudah di Malaysia.

“Kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Ada banyak bagian yang harus diuji. Ini adalah bagian baru, tetapi juga bagian dari tahun lalu yang perlu kami pahami lebih baik,” jelas pembalap Italia itu di MotoGP.com.

“Kami mencari paket dasar terbaik untuk balapan pertama. Kemudian kami akan mencari solusi yang lebih spesifik untuk masa depan,” kata Kepala Tim KTM yang baru. “Kami mengumpulkan banyak informasi. Beberapa hal jauh lebih baik dari yang diharapkan. Yang lain tidak begitu bagus. Saat ini kami membutuhkan lebih banyak informasi.”

Solusi baru untuk elektronik dan aerodinamika

Miguel Oliveira mengkritik perasaan buruk pada roda belakang: “Kami mencoba menciptakan kontak yang lebih baik dengan ban belakang. Di masa lalu kami sering mundur karena kami tidak dapat menggunakan cengkeraman ban baru. Itu karena cara kerja elektronik.”

Dikatakan bahwa telah ada perbaikan mengenai sintesis elektronik. “Ini adalah perbedaan terbesar dibandingkan tahun lalu. Ini lebih tentang perangkat lunak daripada perangkat keras. Tapi itu jelas perbedaan terbesar.”

Perubahan paling jelas adalah paket aerodinamis baru. “Akhirnya kami menguji perubahan aerodinamis,” lapor Oliveira. “Kami ingin lebih cepat dalam satu putaran dan satu jarak balapan. Itulah tujuannya.”

READ  Bali: Topeng kasar dihukum dengan tekanan

KTM menawarkan tiga paket aero. “Kami semua harus berevolusi ke arah itu karena Ducati membuka dunia ini untuk kami. Mereka menekan ke arah itu. Sekarang ada lebih banyak tes yang terjadi tentang ini. Penting bagi kami untuk melaju lebih cepat untuk menstabilkan motor dan mendapatkan yang terbaik. paling tidak berdaya” catat Oliveira.

KTM membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyempurnakan aerodinamika

“Jika Anda mencari lebih banyak downforce, Anda akan dapat berakselerasi lebih baik. Tetapi kami telah menemukan bahwa Anda juga dapat menggunakannya untuk mengurangi kecepatan lebih cepat. Ini adalah area yang mungkin belum pernah dipertimbangkan pada sepeda, tapi sekarang penting untuk dikendarai,” kata Oliveira dan menyebut fitur aileron. Baru: “Dengan item samping, Anda memiliki lebih banyak downforce dan Anda dapat berakselerasi lebih baik.”

“Kelemahannya adalah motor menjadi sedikit lebih berat. Tidak gesit lagi,” jelas Oliveira. “Jadi Anda harus berurusan dengan area lain, seperti ketinggian pengendaraan, geometri, dll. Anda harus menebus apa yang Anda miliki. Itu tidak mudah. ​​Jadi butuh waktu karena Anda membuka halaman baru dalam hal penyetelan. ”

Tapi KTM tidak punya banyak waktu hingga awal musim di Qatar. Dalam sebulan itu akan berbahaya. Oliveira mencatat: “Akan sangat bagus jika kita sekarang memiliki konsesi.” Oliveira menjelaskan, “Masih belum jelas apa yang akhirnya akan kita gunakan. Tapi itu akan sangat mirip dengan apa yang kita alami saat ini. Sejauh ini. Qatar tidak. punya banyak waktu dan kita harus melakukannya. Segera ambil keputusan.”

Brad Bender memiliki harapan yang tinggi dan tampaknya kecewa

Rekan setimnya Brad Bender juga tidak terlihat puas setelah mengikuti audisi di Sepang. “Saya ingin menjadi lebih cepat di sini karena saya memiliki harapan yang tinggi untuk tes ini. Tapi kami tidak bisa memenuhinya,” simpul pemenang balapan MotoGP dua kali itu.

READ  Menyambut juara dunia U-17 di Frankfurt - Presiden DFB bangga dengan 'orang-orang hebat' | hessenschau.de

Meskipun defisit dan P18, Binder tidak terlalu khawatir: “Jika kami mengadakan balapan besok, itu mungkin akan mirip dengan tahun lalu ketika kami bisa terus melaju. Motor kami tidak melakukannya dengan baik di lintasan. “Momen putaran cepat. Tetapi ketika menyangkut konsistensi. Kami melakukannya dengan baik. Kami perlu meningkatkan. Tetapi hanya dua hari pengujian telah berlalu. Saya harap kami dapat membuat Mandalika bahagia.”

Tidak ada perasaan yang baik untuk roda belakang pada KTM RC16

Seperti rekan setimnya, Oliveira, Bender berjuang untuk merasakan roda belakang di RC16: “Ketika saya menginjak pedal gas, saya ingin berakselerasi. Tetapi pada saat itu roda belakang berputar seketika. Sangat sulit untuk membangun traksi lagi. Itu sudah paling besar Kami punya masalah di paruh kedua musim lalu.”

Paket udara baru bisa jadi jawabannya. “Kami datang ke sini dengan airbag yang benar-benar baru. Ini membantu kami di beberapa area, tetapi pada saat yang sama membawa kami kembali ke area lain. Airbag baru memerlukan pengaturan yang sama sekali berbeda untuk membuatnya berfungsi. Kami tidak melakukannya” Anda tidak Saya tidak punya waktu untuk menelitinya dengan benar dan memanfaatkannya sebaik mungkin,” sesal Bender.

“Saya melakukan tes perbandingan dengan motor lama. Waktunya kira-kira sama dengan satu lap. Tapi potensi motor lama sudah dimanfaatkan sepenuhnya,” bandingkan Bender. “Kami telah mencoba untuk mendapatkan hasil maksimal dari motor ini sejak akhir 2020. Ada baiknya kami sudah berada di level itu dengan konfigurasi baru ini.”

Brad Bender melihat banyak potensi, tetapi waktu KTM hampir habis

“Saya pikir ada ruang untuk perbaikan. Tentu, saya benci melihat diri saya di P18, tapi itulah yang terjadi,” catat Bender, mencatat keuntungan besar dari pertunjukan baru: “Dengan paket udara baru ini, kami memiliki banyak pemuatan roda depan. . Naik tinggi dan pengaturan lainnya berbeda. Benar-benar dengan dia. Kami perlu waktu untuk membuat pengaturan yang baik untuk ini. Saya membebani bagian depan di bawah pengereman dan tikungan masuk.”

READ  Setelah liburan singkat, tim berkompetisi di MBC di Weißenfels

“Saya merasa seperti saya telah mencapai batas dan saya tidak cepat. Dibutuhkan beberapa pegangan. Kami harus menghadapinya lebih intens. Kami akan membutuhkan sore hari untuk itu,” jelas Bender, yang ditolak pengujian yang berharga. waktu karena hujan.

Namun, dia mampu mengumpulkan beberapa ide. “Dengan paket aerodinamis baru, kami keluar dari menikung lebih baik karena roda depan ditekan ke tanah. Ini jelas peningkatan. Tapi juga harus bekerja lebih baik di tikungan. Saat ini, sulit untuk bekerja pada pengaturan yang tepat. .”, jelas pengendara KTM tersebut.

Tes pamungkas di jalur yang sebelumnya tidak diketahui

Pada Test di Indonesia mendatang, para pengendara sepeda motor memiliki tiga hari lagi untuk mempersiapkan musim perdana. “Tidak ideal untuk tes kedua berlangsung dalam siklus baru. Ini baru untuk semua orang,” kritik Bender.

Sejauh ini, belum ada nilai yang sebanding untuk Sirkuit Jalanan Mandalika yang baru. “Pertama, Anda harus menentukan evolusi kinerja. Tetapi tim memegang kendali. Saya harus mempelajari jalannya. Kami akan kalah setengah hari sebelum kami benar-benar dapat menangani jalannya,” Bender memprediksi.