Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tes PCR tidak lagi diperlukan: Spanyol memudahkan turis

Tes PCR tidak lagi diperlukan
Spanyol membuat lebih mudah bagi wisatawan

Spanyol sangat ingin menghidupkan kembali ekonominya yang goyah dengan fasilitas liburan yang lengkap. Negara ini menjanjikan pengunjung tingkat keamanan yang tinggi. Namun, Kementerian Luar Negeri Jerman terus memperingatkan agar tidak melakukan perjalanan ke beberapa daerah.

Spanyol semakin mempermudah masuknya wisatawan, dalam rangka perkembangan positif situasi Corona. Mulai hari ini, kapal pesiar internasional diizinkan berlabuh lagi di pelabuhan Spanyol setelah istirahat paksa sekitar satu tahun. Pengunjung yang divaksinasi penuh dari seluruh dunia diizinkan memasuki negara itu untuk pertama kalinya tanpa batasan COVID-19.

Bagi mereka yang belum divaksinasi, ada kewajiban untuk dites – tetapi sekarang tes antigen yang lebih murah dan lebih cepat juga diperbolehkan. Hanya pengunjung dari Brasil, India, dan Afrika Selatan yang diizinkan memasuki Spanyol untuk tujuan wisata.

Pariwisata sangat penting bagi ekonomi terbesar keempat di Zona Euro. Sektor ini memiliki pangsa lebih dari dua belas persen dari PDB pada 2019. Tahun lalu, jumlah pengunjung asing turun 77 persen karena pembatasan Corona, dari 83,5 juta menjadi kurang dari 19 juta. Perkembangan lemah serupa tercatat dalam lima bulan pertama tahun ini.

Tingkat infeksi di Mallorca stabil di bawah 20

Sementara itu, situasi epidemiologis di bekas hotspot virus corona semakin membaik: tingkat infeksi tujuh hari telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir, terutama di daerah liburan seperti Kepulauan Balearic dengan Mallorca, pulau favorit Jerman, atau di Valencia. Di kedua wilayah, jumlah infeksi baru telah turun di bawah 20 per 100.000 penduduk dalam tujuh hari untuk beberapa waktu.

Namun, pembukaan itu dibayangi oleh berlanjutnya pembatasan dari negara-negara asal turis penting, Jerman dan Inggris Raya. Inggris, tempat sebagian besar turis asing berasal, terus mengklasifikasikan Spanyol sebagai zona bahaya. Oleh karena itu, mereka yang kembali ke Spanyol harus dikarantina di Inggris setidaknya selama lima hari.

Menteri Pariwisata Spanyol Maria Reyes Maroto mengatakan pada hari Jumat bahwa dia “tidak dapat memahami” keputusan pemerintah Inggris. Setidaknya untuk wilayah dengan nilai kejadian corona yang rendah seperti Kepulauan Balearic dan Kepulauan Canary, London seharusnya memberi lampu hijau dari sudut pandangnya. Pemerintah Inggris tidak ingin meninjau peringkatnya selama tiga minggu.

Peringatan perjalanan masih berlaku di beberapa bagian negara

Kementerian luar negeri Berlin memperingatkan terhadap perjalanan wisata yang tidak penting ke beberapa wilayah Spanyol, termasuk Madrid dan Andalusia dengan tujuan liburan seperti Granada, Seville, Costa del Sol dan Catalonia dengan ibukotanya Barcelona, ​​​​dan negara Basque dengan kota-kota pesisir seperti San Sebastian. Area-area ini terus diklasifikasikan sebagai area berisiko. Kementerian Luar Negeri menyarankan agar tidak melakukan perjalanan ke banyak wilayah Spanyol lainnya, termasuk Mallorca dan Kepulauan Balearic lainnya serta Kepulauan Canary dan Valencia.

Sebelum membuka perbatasan di negaranya, Menteri Kesehatan Carolina Daria menegaskan bahwa “Spanyol adalah tujuan perjalanan yang aman.” Spanyol “sedang dalam proses memulihkan peran kepemimpinan globalnya di bidang pariwisata”. Banyak yang dipertaruhkan untuk Spanyol. Tahun lalu itu adalah salah satu ekonomi barat yang paling terpukul oleh pandemi Corona. PDB Spanyol mengalami kontraksi sebesar 10,8% pada tahun 2020.

Presiden Federasi Agen Perjalanan Spanyol Unav, Jose Luis Prieto, mengharapkan “pemulihan yang luar biasa” untuk industri dari fasilitas yang ada sekarang. Dalam tiga minggu terakhir, ada banyak pertanyaan dari “Inggris Raya, Prancis atau Jerman, tiga pasar terpenting” untuk sektor pariwisata Spanyol.

READ  Corona-News am Sonntag: Perkembangan utama pada Coronavirus 2 dan Covid-19