Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tes Pemerintah-19 baru dari Asia: memungkinkan perusahaan untuk membeli vaksin

Dengan vaksin tertinggal di negara terpadat keempat di dunia, pemerintah telah mendukung pendekatan yang tidak biasa: mengizinkan perusahaan swasta untuk membeli vaksin Covid-19 dari distributor milik negara untuk memvaksinasi karyawan mereka dengan harga tertentu.

Di Indonesia, infeksi Pemerintah-19 tinggi dan banyak bisnis beroperasi dengan staf yang berkurang, dengan perusahaan melihat program tersebut sebagai peluang untuk segera kembali ke kapasitas penuh dan meyakinkan pekerja tentang infeksi tersebut. Ide tersebut datang dari Kamar Dagang dan Industri Indonesia yang mengusulkan kepada Presiden Joko Widodo bahwa hal itu akan meningkatkan produktivitas dan mengurangi tekanan pada anggaran nasional karena pelaku usaha akan membayar untuk pergerakan vaksin tertentu, kata Presiden Rosen Roslani.

Tetapi rencana tersebut kontroversial, dengan beberapa ahli kesehatan masyarakat mengklaim bahwa kelas menengah dan menengah Indonesia akan bergabung dengan perusahaan swasta, bukan orang tua dan membayar vaksinasi terbatas terhadap mereka yang paling rentan. “Itu hanya akan menciptakan ketimpangan,” kata Pandu Riono, ahli epidemiologi Universitas Indonesia.

Bapak. Riono mengatakan alangkah baiknya jika perusahaan dapat memberikan donasi untuk membantu pemerintah meningkatkan distribusi vaksin ke seluruh populasi, bukan kepada pemilik, karyawan, dan keluarga mereka.

Perdebatan tersebut mencerminkan tantangan yang dihadapi negara berkembang dalam memvaksinasi rakyatnya dengan sumber daya yang jauh lebih sedikit daripada di negara kaya.

Ketika jenis virus korona yang sangat menular menyebar ke seluruh dunia, para ilmuwan bergegas untuk memahami mengapa versi virus yang lebih baru menyebar lebih cepat dan apa artinya bagi upaya vaksinasi. Penelitian baru mungkin berfokus pada protein lonjakan, yang membuat virus korona bentuknya tidak jelas. Deskripsi: Nick Collingwood / WSJ

Di bawah model baru pemerintah, vaksinasi akan berlanjut pada dua jalur: publik dan perusahaan. Dalam kedua kasus tersebut, rekaman tersebut dibeli oleh perusahaan milik negara dari pemasok vaksin asing. Tapi vaksin apa yang didapat seseorang dan di mana mereka mendapatkannya tergantung pada jalur yang mereka ambil.

Untuk serangkaian kampanye vaksinasi publik yang dimulai pada bulan Januari, pemerintah telah mengimpor dalam jumlah banyak dari Sinovac Biotech Ltd. dan mengharapkan untuk menambahkan rekaman dari NovaVox’s Astrogeneka PLC. Inc.

Dan Pfizer Inc.

Pertunjukan tersebut dikelola secara gratis, seringkali di klinik kesehatan masyarakat, dimulai dengan kelompok seperti staf medis dan orang tua sebelum menjangkau populasi yang lebih luas.

Untuk pergerakan korporasi, grup farmasi milik negara, Holding BMN Pharmacy, sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan vaksin dari Moderna Inc.

Dan sinopsis milik negara Cina. Sementara itu, perusahaan Indonesia telah mengeluarkan perintah untuk mendapatkan rekaman tersebut, meski pemerintah belum menyebutkan biaya apa yang akan dikenakan kepada mereka. Mereka harus mengatur pajangan pengiriman fasilitas kesehatan swasta kepada karyawannya dan keluarga karyawan, dan biayanya tidak dapat dibebankan kepada karyawannya.

City Nadia Darmiji, seorang pejabat senior di Kementerian Kesehatan Indonesia, mengatakan bisnis yang membayar vaksin karyawan mereka tidak hanya akan membebaskan uang untuk tindakan pengendalian virus lainnya, seperti pengujian dan pelacakan, dan juga mempercepat jalur menuju kekebalan kawanan, termasuk swasta. fasilitas kesehatan.

“Kami berharap jika kedua sistem bekerja secara paralel, kami dapat mempercepat proses ini,” kata Nadia.

Hingga saat ini, kampanye vaksinasi publik Indonesia berjalan lambat, dengan hanya sekitar dua juta orang Indonesia yang menerima vaksin gratis. Untuk mencapai target vaksinasi 181,5 juta orang pada Maret 2022, pemerintah harus menyuntik sekitar 10 kali lipat dari kecepatan saat ini.

Perusahaan mencari cara untuk mendapatkan vaksin dengan cepat. Kamar Dagang dan Industri Indonesia mengatakan lebih dari 8.000 bisnis telah mendaftar untuk kampanye vaksinasi perusahaan, yang bertujuan untuk memvaksinasi 30 juta orang melalui program tahun ini. Vaksin hanya akan diizinkan untuk digunakan setelah mendapat persetujuan dari regulator Indonesia, yang sejauh ini telah menyetujui vaksinasi Sinovac. Mereka diharapkan untuk menyetujui orang lain dalam beberapa bulan mendatang.

Tuan Kamar Dagang. Roslani mengatakan vaksin synoform untuk perusahaan kemungkinan akan tiba di Indonesia paling cepat bulan ini. Dia mengatakan distribusi bisa menjadi prioritas bagi bisnis di daerah yang mengalami ledakan parah dan untuk industri padat karya seperti manufaktur garmen.

BUMN Farmasi, perusahaan milik negara yang merundingkan kesepakatan itu, menolak berkomentar tentang batas waktu Maret.

Salah satu perusahaan penandatanganan adalah P.T., eksportir garmen dengan 33.000 karyawan di pabrik-pabrik di seluruh pulau Jawa. Bon Brothers D.P.K. Perusahaan terus memproduksi pakaian selama epidemi, tetapi jam kerja tersendat untuk mencegah kerumunan saat pekerja masuk dan keluar dari pabrik dan pada waktu makan siang. Tujuan perusahaan adalah membuat vaksin tersedia bagi para pekerja secepat mungkin, kata wakil kepala eksekutifnya, Anne Patricia Sutton.

Ms Sutton mengatakan perusahaan “membuat pikiran lebih mudah bagi para pekerja sehingga mereka dapat fokus pada pekerjaan”, yang akan membantu mereka “berproduksi lebih dari sebelumnya”.

Ms Sutton mengatakan perusahaannya telah mengajukan vaksin untuk 63.000 orang – setengah dari mereka adalah karyawan dan sisanya adalah anggota keluarga dekat. Dia mengatakan perusahaannya akan mendistribusikan batch pertama vaksin kepada mereka yang berisiko tinggi tertular Covid-19, yaitu “garis depan” yang mengukur suhu karyawan dan karyawan yang lebih tua, sebelum bekerja untuk yang lebih muda.

Vaksin paling mendesak di Indonesia, di mana tidak ada Pemerintah-19. Negara ini rata-rata menangani lebih dari 5.000 kasus meskipun uji coba tingkat rendah. Untuk sebagian besar bulan Februari, seperempat orang Indonesia yang diuji untuk Covit-19 mencatat hasil positif, jauh lebih tinggi daripada hampir 5% tes positif di negara tetangga Filipina dan Malaysia, menurut data dari Ever World in Data, yang berbasis di Universitas Oxford.

Beberapa kritikus rencana perusahaan mengatakan mereka mendukung upaya pemerintah untuk mempercepat vaksinasi, tetapi lebih memilih rencana tersebut dirancang secara berbeda. Tiki Putiman, seorang peneliti kesehatan masyarakat Indonesia di Griffith University di Australia, mengatakan perusahaan swasta harus mempertimbangkan untuk memvaksinasi orang di daerah tempat mereka beroperasi, meskipun mereka tidak berafiliasi dengan perusahaan.

Bapak. Putiman mengatakan perusahaan prihatin dengan situasi di mana karyawan mereka divaksinasi dan bahwa orang tua yang tinggal di sekitar harus menunggu vaksinasi umum. “Itu sangat tidak etis,” katanya.

Tuan Kamar Dagang. Roslani mengatakan, beberapa perusahaan, terutama di industri pertambangan, telah secara sukarela mendonasikan vaksin kepada masyarakat tempat mereka beroperasi. Dia mendukung gagasan itu, tetapi mengatakan upaya itu harus sukarela.

Menulis John Emont di [email protected]

Hak Cipta © 2020 Dow Jones & Company, Inc. Seluruh hak cipta. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Indonesia meluncurkan bank syariah terbesarnya setelah pembicaraan merger selama setahun