Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Tes Virgo” sebagai kondisi wanita

Siapa pun yang ingin bergabung dengan militer sebagai wanita di Indonesia harus menjalani apa yang disebut “tes perawan”. Satu Sebuah praktik yang telah dikritik selama bertahun-tahun.

Namun, ini akan segera menyusul akhir dari praktik kontroversial ini, yang juga dikenal sebagai “tes dua jari”.

“Ujian dua jari” sebelum memasuki dinas militer

Hanya perawan yang secara mental cocok untuk dinas militer. Beginilah pembenaran militer Indonesia Tes masuk untuk wanita. “Tes dua jari” seharusnya menentukan apakah seorang wanita benar-benar aktif secara seksual. Ini melibatkan memasukkan dua jari ke dalam vagina untuk memeriksanya Selaput dara masih utuh Dia. Mereka yang gagal dalam tes tidak akan direkrut.

Tes telah dilakukan oleh militer selama beberapa dekade. Namun, tidak hanya wanita yang ingin melakukan dinas militer aktif yang terpengaruh. Tunangan tentara juga harus diperiksaLaporan Human Rights Watch.

Tes ‘tidak ilmiah dan diskriminatif’

Organisasi tersebut menggambarkan praktik ini sebagai “tidak ilmiah dan diskriminatif” dalam penyiaran. Satu “tes keperawanan” Suatu bentuk kekerasan berbasis gender Ini adalah praktik yang didiskreditkan secara luas,” lanjut organisasi tersebut. Sejak tahun 2014, Human Rights Watch menentang keras tes yang juga dilakukan terhadap polisi wanita di Indonesia hingga tahun 2015.

juga WHO Dia sudah berbicara di masa lalu menentang pengujian. Pada tahun 2018, sebuah laporan yang dikeluarkan oleh organisasi tersebut mengindikasikan bahwa: “Investigasi telah dilakukan Itu tidak memiliki nilai ilmiah atau bukti klinis. Munculnya selaput dara bukanlah indikator hubungan seksual yang dapat diandalkan. Tidak ada penelitian yang diketahui yang dapat membuktikan sejarah hubungan seks melalui vagina.”

Akankah ‘Tes Perawan’ Segera Dilarang?

surat kabar InggrisPenjaga“Bicaralah dengan mantan kandidat yang menolak tes ketika dia berusia 18 tahun. Saya tidak ingin disentuh tanpa persetujuan saya. Jadi saya meminta dokter untuk berhenti dan mengatakan kepadanya bahwa saya tidak lagi perawan.” “Aku tidak menghentikannya karena aku takut dia akan mengetahui bahwa aku tidak lagi perawan, tetapi karena aku Saya merasa tidak nyaman dengan prosedur ini. Ini adalah harga yang harus dibayar oleh wajib militer wanita untuk bergabung dengan tentara; ini terkejut. “

READ  Area risiko RKI yang diperbarui: Area berisiko tinggi menurut daftar RKI - negara mana dari 29.08.2018 yang terpengaruh?

Praktik ini dapat diakhiri di masa mendatang, setidaknya untuk militer. Pada bulan Juli, Kepala Staf Angkatan Darat mengumumkan Jenderal Andika PercasaBahwa kedepannya ujian ketenagakerjaan harus disesuaikan dengan ujian laki-laki. Di masa depan, ujian masuk seharusnya hanya Keterampilan fisik dan olahraga Memeriksa. Orator tentara harus berurusan hanya dengan masalah administrasi.

Langkah pertama bagi organisasi hak asasi manusia. NS Human Rights Watch Forscher Andreas Harsono Tapi dia melihat kebutuhan yang lebih besar untuk bertindak. memintanya Membatalkan ujian di seluruh sektor militer; Begitu juga dengan Angkatan Laut dan Angkatan Udara. Tes juga akan dilakukan di area ini hingga pemberitahuan lebih lanjut.