Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tesla beli nikel di Indonesia seharga $5 miliar > teslamag.de

Tesla beli nikel di Indonesia seharga $5 miliar > teslamag.de

Pembicaraan antara Tesla dan Indonesia tampaknya bergerak. Negara ini memiliki cadangan nikel terbukti tertinggi di dunia dan oleh karena itu siap untuk mendapatkan keuntungan dari meningkatnya permintaan bahan baku baterai. Namun, tidak ingin mengekspor bijih mentah tetapi ingin naik ke rantai nilai, sehingga pihak yang berkepentingan membutuhkannya. Pabrik aki atau mobil listrik full di Indonesia untuk membangun. Banyak yang sudah terlibat, dan baru-baru ini Tesla dikatakan mendapatkan nikel dari sana juga.

Tim Tesla mengunjungi Indonesia

Tim Tesla ada di Indonesia minggu ini, kata menteri investasi negara itu pada hari Senin Layanan lokal televisi CNBC. Menteri mengatakan pembicaraan dengan perusahaan sedang berlangsung tetapi keinginan mereka untuk tidak mengatakan apa-apa tentang konten sedang dihormati. Namun dia mengungkapkan bahwa Tesla telah mulai membeli “dua produk hebat dari Indonesia”. Kontrak lima tahun senilai $5 miliar dengan penyulingan nikel di pulau Sulawesi.

Setidaknya harus ada kesepakatan dasar untuk solusi Tesla di Indonesia. Padahal, menteri investasi sudah mengumumkan Mei ini Tesla berencana membangun pabrik baterai dan mobil listrik Provinsi Jawa Tengah sudah dijanjikan, namun kesepakatan masih dalam tahap negosiasi. Di bulan yang sama, Presiden Indonesia bertemu dengan CEO Elon Musk di SpaceX. Kunjungan kembali direncanakan pada bulan November, dikatakan pada saat itu.

China bisa menjadi mitra dalam permainan

Sementara itu, media China berspekulasi bahwa bahan baku dari Indonesia tidak akan langsung masuk ke Tesla, melainkan ke perusahaan di negara asalnya terlebih dahulu. Pada akhir Juni, dua dari mereka mengumumkan bahwa mereka menawarkan uang receh kepada pembuat mobil listrik. Menurut publikasi Galia Zhejiang Huayou Cobalt dan CNGR Advanced Material keduanya mengoperasikan peleburan nikel di Indonesia. Produsen baterai CATL dari China dan LG Energy Solutions dari Korea Selatan telah memutuskan untuk berinvestasi besar-besaran dalam pemrosesan dan pabrik mereka sendiri – dan Tesla kemungkinan akan mengikuti.

READ  Sejarah - Kota - Yayasan Kotayar Ingin Kembalikan Tengkorak dari Indonesia - Politik