Berita Utama

Berita tentang Indonesia

The Corona Chronicle: Politik Bencana Abadi

Di puncak hari integrasiتكامل 2 Maret 2020 Di Berlin, Angela Merkel memasuki aula, secara alami menoleh ke Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer dan mengulurkan tangannya. Dia menolak, merujuk pada Corona. Aula tertawa, Merkel mengangkat tangannya dengan geli – media berspekulasi apakah ini merupakan ekspresi dari krisis baru di kalangan politisi.

Ini adalah saat ketika Angela Merkel dengan santai menyatakan bahwa mayoritas orang Jerman akan tetap terinfeksi, Soder memperingatkan konsekuensi ekonomi dari krisis, dan RKI menilai risiko virus corona sebagai “moderat”. Persyaratan topeng ditolak. Christian Drosten mengatakan sebelumnya: “Setelah semua data yang saya tahu, saya yakin bahwa virus ini seharusnya tidak menjadi perhatian warga negara seperti dia peduli tentang virus SARS, misalnya.”

9 Maret: Di bawah kesan gambar situasi di Bergamo, Italia menyatakan seluruh negara zona larangan.

11 Maret: Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan Corona sebagai pandemi global.

13 Maret: Banyak negara Eropa menutup diri. Presiden AS Donald Trump mengumumkan keadaan darurat nasional dan memberlakukan pembatasan masuk yang ketat. Di sisi lain, Anda masih dapat melakukan perjalanan ke Jerman dari Iran, di antara negara-negara lain, selama berminggu-minggu.

22 Maret: Penguncian pertama sekarang juga berlaku di Jerman, dan Merkel berbicara tentang tantangan terbesar sejak Perang Dunia Kedua. Tetapi penutupan ini datang terlambat: beberapa hari setelah diberlakukan, jumlah infeksi mulai menurun, pada saat langkah-langkah itu masih hampir tidak dapat memberikan efek apa pun. Dalam perbandingan Eropa, Jerman melakukannya dengan sangat baik, dan tindakan terlambat dari pemerintah federal hampir tidak bisa menjadi penyebabnya. Namun, CDU sedang memulai. Dalam jajak pendapat, Merkel terlihat lebih populer dari sebelumnya. Ibu, pengemudi yang tampaknya imut dalam krisis, kembali.

27 – April: Masker diperlukan di semua negara bagian Jerman. Relaksasi dimulai.


Musim panas yang tenang dan tanda-tanda gelombang kepanikan berikutnya

Di musim panas, semuanya perlahan-lahan dilonggarkan lagi, dan pekerjaan dimulai. Studi pertama Mempertanyakan efektivitas penguncian: Secara umum, gelombang pertama di Jerman tidak mengklaim lebih banyak kematian daripada gelombang flu tradisional, tetapi lebih pada kurangnya kematian. Span mengatakan tentang 02. September: “Mengetahui hari ini, saya dapat memberitahu Anda, penata rambut tidak akan menutup dan tidak ada lagi gerai ritel. Itu tidak akan terjadi lagi. Kami tidak perlu dicegah mengunjungi fasilitas perawatan lagi. Kami telah belajar sesuatu dalam beberapa bulan terakhir bagaimana kami dapat melindungi diri kita sendiri tanpa harus melakukan tindakan tersebut.

Di atas segalanya, satu hal yang jelas mengenai statistik infeksi baru: betapa tidak logisnya hal itu. Dalam perbandingan internasional, tes Jerman sangat sedikit, sebuah studi oleh Universitas Munich menemukan angka yang tidak dilaporkan hingga 75 persen untuk gelombang pertama. Ini juga berarti untuk masa depan: Jika Anda menguji lebih banyak, Anda akan menemukan lebih banyak kasus. Ini membuatnya jatuh ke tangan politik.

READ  Iklan: Kemakmuran Tanpa Akhir: Stok Infrastruktur Asia-Pasifik | Pesan
Penyusutan tempat tidur perawatan intensif

Pembaruan Corona 14. Juni 2021

Tapi di musim panas yang tenang ini, jalannya sudah ditentukan. Dan dengan tempat tidur perawatan intensif, lebih tepatnya: jumlah teoretis mereka. Dalam 1 Agustus Kunci staf ICU telah diperkenalkan kembali, yang berarti tempat tidur ICU yang tidak memiliki jumlah minimum pengasuh tertentu harus “dihapus dari jaringan”. Sakelar ini sebelumnya telah dimatikan untuk mencegah kelebihan beban sistem kesehatan umum dari Corona. Namun, kunci validasi ulang juga memiliki satu batasan kritis: setelah sistem kelebihan beban, kunci tersebut tidak lagi valid. Artinya: Selama ada cukup pengasuh dan cukup pasien di sana, Anda memiliki batas teoretis, tetapi begitu batas itu tercapai, itu tidak berlaku lagi. Faktanya, metrik ini tidak mengubah apa pun, hanya statistik. Setelah 1 Agustus, jumlah tempat tidur ICU yang dapat dioperasikan yang terdaftar di registri DIVI menurun hampir dalam semalam.

Setelah menempuh jarak yang jauh, 19. November Undang-undang pendanaan rumah sakit baru akan berlaku, tetapi rumah sakit dengan lebih dari 75 persen unit perawatan intensif akan “dikompensasi.” Hari ini kita tahu bahwa gelombang besar penipuan telah dimulai dan rumah sakit telah mengecilkan kemampuan mereka.

Perlu diingat bahwa kedua perkembangan ini tidak mengarah pada perubahan nyata di unit perawatan intensif, tetapi hanya pada perubahan besar dalam statistik. Pada 1 Agustus, tingkat infeksi di Jerman selama 7 hari adalah enam – pada 24 Desember, puncak “gelombang kedua”, dengan tingkat kejadian 212. Selama periode yang sama, jumlah total tempat tidur perawatan intensif yang ditempati menurun dari 19.849 sampai 19745. Ini berarti: terlepas dari tingkat infeksi yang sangat besar, jumlah hunian unit perawatan intensif di Jerman tidak meningkat.

Pembaruan Corona 14. Juni 2021

bagaimana mungkin? Jumlah hunian tidak berubah; Kantor Audit Federal selanjutnya akan menentukan bahwa ada kekurangan hunian untuk sepanjang tahun 2020. Pada Agustus, jumlah tempat tidur perawatan intensif gratis yang tersedia telah berkurang lebih dari setengahnya dari 10.318 hingga 24 Desember, menjadi 4.060 — hanya karena jumlah total tempat perawatan intensif yang terdaftar telah turun hampir 6.000. Hari ini kita tahu bahwa efek ini terutama disebabkan oleh dua proses yang disebutkan di atas. Namun, keduanya adalah proses yang mengubah sesuatu hanya di atas kertas, dan ada lebih sedikit keluarga atau lebih sedikit pengasuh. Namun, ternyata statistik, yang sangat penting untuk kebijakan lebih lanjut, di atas kepalanya.

READ  Semua pesawat Boeing 737 yang lebih tua harus diperiksa

28 Oktober: Angela Merkel mengumumkan Kunci berikut dengan kata-kata: “Jika tetap pada kecepatan tinggi ini, kami akan mencapai batas kinerja sistem kesehatan kami dalam beberapa minggu.” Jadi benar-benar jelas: “Kita harus bertindak sekarang! Kita harus bertindak untuk menghindari keadaan darurat kesehatan nasional yang akut. Itu sebabnya kita harus mengambil tindakan.” DIVI baru saja menunjukkan situasi yang memburuk. Penutupan ini “dijadwalkan” pada bulan November, sehingga semua orang dapat berkumpul lagi untuk Natal.

7 Desember Lembaga Penelitian Aerosol memperhatikan sedikit kertas kepada publik. Aerosol yang telah terbukti secara ilmiah menjadi jalur utama penularan virus corona. Ini mengarah pada hasil dasar yang belum tercatat secara politik hingga saat ini: hampir tidak ada infeksi di wilayah luar, dan infeksi di wilayah dalam dapat dicegah dengan sistem sirkulasi dan filtrasi udara. Contoh terbaik: pesawat yang hampir bebas infeksi dengan kabin bertekanan, di mana lebih dari 180 orang dapat duduk bersama di ruang terbatas dengan risiko kecil.

8 Desember: Leopoldina menyerukan agar sekolah ditutup, dan rumah sakit “sudah dalam jangkauan semua orang.”

16 Desember: Penguncian ‘pengetatan’ mulai berlaku, sekolah dan gerai ritel telah ditutup. Tak lama kemudian, jumlahnya mulai turun, karena tidak ada data yang dapat dipercaya tentang Natal, tidak jelas kapan tepatnya.

Faktanya, lebih dari 40.000 orang meninggal karena atau akibat corona pada gelombang kedua ini, sedikit lebih banyak dari gelombang flu parah tahun-tahun sebelumnya. Sudah dicatat di bulan November untuk Kemudian: infeksi hanya terjadi pada kelompok usia berisiko tinggi, yang terinfeksi lebih sering daripada populasi lainnya. Selama periode ini – yang bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya – sebanyak 89 persen kematian akibat corona berasal dari panti jompo. Namun, pemerintah menutup restoran, sekolah, klub dan gerai ritel, sementara rumah-rumah yang penuh sesak dari seluruh lansia dibiarkan terlantar, tidak memperhatikan konsep pengujian ekspres dan sejenisnya.

11 Januari 2021: Seperti yang kita ketahui sekarang, RKI di sini dalam kaitannya dengan Kementerian Kesehatan menduga bahwa “beberapa rumah sakit melaporkan lebih sedikit tempat perawatan intensif daripada yang sebenarnya tersedia”. Statistik ekstensif “tidak lagi cocok untuk menilai situasi.” Secara politik, itu terus berlanjut.

READ  ▷ "Penghargaan Minggu Bintang" dimenangkan oleh ...
rotasi ganda

1 Februari 2021: Jumlah infeksi telah mencapai tingkat pra-lockdown. Tak mau bubar, akhirnya ada “mutan Inggris”, yang nantinya ternyata tak lebih mematikan dari tipe aslinya. Ketika jumlah infeksi meningkat lagi pada awal Februari, jumlah kematian tetap hampir konstan pada tingkat yang rendah. Namun, penutupan berikutnya diberlakukan – terakhir kali tidak benar-benar dicabut.

16 Maret: “Dokter perawatan intensif mengirim satu demi satu panggilan untuk meminta bantuan!” kata Merkel. Perdebatan dimulai pada apa yang disebut liburan Paskah, penutupan total, termasuk penutupan supermarket.

24 Maret: Setelah rencana untuk “Istirahat Paskah” diumumkan, serikat pekerja memfitnah pemilih. Merkel harus menarik rencana tersebut dan secara terbuka meminta maaf, dengan mengatakan: “Untuk menempatkan satu poin lagi secara ringkas: Kesalahan ini hanya kesalahan saya. Karena pada akhirnya saya bertanggung jawab penuh untuk semuanya – yang disebut kantor – serta untuk keputusan yang dibuat. pada hari Senin tentang apa yang disebut istirahat Paskah.” “.

21 – April: Atas desakan Merkel, Bundestag memutuskan untuk membubarkan apa yang disebut rem darurat federal, menutup unit termasuk jam malam, yang menurut standar ilmiah terbaru, mungkin memiliki sedikit efek, dan bahkan mungkin kontraproduktif.

Gelombangnya sedang tenggelam, dan akan menyebabkan kematian yang jauh lebih sedikit daripada gelombang flu konvensional. Semua prediksi RKI bahwa gelombang ini pasti yang terburuk ternyata salah. Tapi ini bukan alasan untuk wawasan politik.

9. Juni: “Penurunan tingkat infeksi menunjukkan seberapa efektif tindakan kami,” kata Merkel. Beberapa waktu yang lalu, ahli statistik di Munich menunjukkan bahwa tidak ada penguncian yang dapat secara signifikan mengubah proses infeksi.


Swedia menempuh cara yang berbeda, tanpa penguncian, seperti banyak negara bagian AS – tanpa tingkat kematian yang tinggi secara tidak proporsional. Di sisi lain, kebijakan Jerman gagal dalam semua kategori: ia mengorbankan banyak dan memperoleh sedikit, radikal, tetapi selalu terlambat, menundukkan segalanya untuk kesehatan tanpa perlindungan kesehatan yang efektif. Ini adalah log kesalahan. Kesalahan yang bisa dibenarkan karena ketidaktahuan untuk waktu yang lama. Tapi selama berbulan-bulan sekarang Anda sudah tahu lebih baik, setidaknya Anda bisa tahu jika Anda ingin tahu. Kesalahan permanen tidak lagi menjadi ciri kebijakan pemerintah. Kepanikan, ketidaktahuan, arogansi, dan mabuk kekuasaan telah membuat negara ini hancur selama lebih dari setahun. Warga akan membayar tagihan dalam beberapa tahun ke depan.

Menunjukkan