Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“The Perfect Dinner”: Sebastian menggabungkan filosofi dan kreativitas kuliner

“The Perfect Dinner”: Sebastian menggabungkan filosofi dan kreativitas kuliner

Pada hari kedua acara TV “The Perfect Dinner” di Munich, para intelektual muncul di menu. Sebastian, pria berusia 37 tahun yang memegang gelar PhD di bidang Filsafat, memimpin tim peneliti di Pusat Inovasi universitas. Sesuai dengan karir akademisnya, ia menggambarkan menunya sebagai “pseudo-Indonesia” yang mengacu pada akar Asianya.

Sebastian, ayah dari dua anak berusia delapan dan dua belas tahun, memiliki impian besar ketika anak-anaknya meninggalkan rumah: ia berencana membangun seluruh dinding buku di rumahnya. Sampai saat itu tiba, dia akan puas dengan beberapa rak buku dan membawa ambisi intelektualnya serta kecenderungan aliterasi ke dapur.

Ia mendeskripsikan menunya sebagai “bahasa Indonesia yang tidak autentik”, yang juga ia persembahkan untuk kakek dan neneknya: “Lebih dari 60 tahun yang lalu, mereka meninggalkan Indonesia ke Jerman dan makan Bali Grill di Munich. Sejak tutup, tidak ada apa-apa lagi di sana.” Banyak restoran Indonesia.” Sebuah kesempatan langka bagi para tamu Sebastian untuk mencicipi masakan khas dari negara kepulauan tersebut – meskipun hal tersebut tampaknya tidak terlalu “nyata”.

Pemulanya terdiri dari Lemper, Lumpia dan Pangsit sebelum Sebastian mencoba tampil mengesankan dengan ‘Nasi Goreng Deluxe’. Di akhir makan, “Gagan Basar” disajikan sebagai hidangan penutup.

The Perfect Dinner at Sebastian’s: perpaduan kuliner antara filosofi dan kreativitas

Sebastian, yang kini mengepalai departemen penelitian di Pusat Inovasi di Universitas Sains Terapan Munich, menulis tesis doktoralnya tentang “Transformasi dalam Sastra dan Budaya.” Dia juga senang mengubah menunya. Trio starternya berupa lumpia, pangsit, dan ketan dengan mayones yuzu, sambal, dan saus asam manis masih bertahan di Asia. Dunia perikanan mengolah sisa nasi goreng yang terkenal menjadi versi “mewah” dengan kerang, udang, dan cumi – dan menyajikannya dengan saus bayam Hollandaise yang sangat Eropa. Makanan penutup terdiri dari bola-bola ketan manis dan gorengan kelapa yang diisi dengan stroberi, mint, dan pisang goreng. “Mereka dan nasi goreng adalah makanan yang biasa saya makan saat kecil,” kenang Sebastian, yang belum pernah ke Indonesia.

READ  Layanan kemitraan dengan Indonesia di Schlosskirche Hachenburg

Sebastian sangat mengesankan Natalie, 31, yang suka “mandi” dengan saus merah pedasnya, dengan kepedasan dan tekstur bahan-bahannya yang berbeda. Lutz (45), yang tampak yakin bahwa dia mengetahui semuanya, menyerah dalam hal tingkat kepedasan. Hal ini tidak luput dari perhatian Natalie: “Itu membuatnya ngiler.” Apa yang dia cari dalam makanan adalah sesuatu yang berbeda: “Saya kehilangan sedikit kesempurnaan.”

Bentuk pangsitnya mengingatkannya pada “tas kain Bavaria seperti yang diproduksi oleh Knecht Ruprecht”. Namun, kritikus tersebut menarik kartu sembilan poin dan, bersama dengan pecinta kuliner lainnya, mencetak 34 poin untuk Sebastian – termasuk kegemarannya pada permainan kata: “Kita semua terjebak bersama seperti adonan, memukul dan menguleni sampai kita bisa menyatukannya.” “massa stabil.”

itu Memasukkan Diposting oleh acara TV. Artikel belum diperiksa atau diedit oleh penulis TVSpielfilm.de. Hubungi orang yang bertanggung jawab Di Sini.