Berita Utama

Berita tentang Indonesia

The Pink Compass: “Perjalanan solo adalah kesempatan untuk menjadi lebih berani dan percaya diri”

The Pink Compass: “Perjalanan solo adalah kesempatan untuk menjadi lebih berani dan percaya diri”

Karina Hermann adalah seorang perawat anak. Lelah, dia memutuskan untuk memulai hidup baru: wanita berusia 30 tahun itu berkeliling dunia sendiri dan mendorong wanita lain untuk melakukan hal yang sama di blog Pink Compass-nya.

Brigitte: Apa yang menarik dari perjalanan solo?

Karina HermanAnda tidak bertanggung jawab kepada siapa pun. Anda bebas dan Anda dapat memutuskan sendiri kapan akan bepergian, ke mana harus bepergian, dan hotel mana yang akan dipilih. Dan karena Anda memiliki lebih banyak kebebasan, Anda bisa lebih mengenal diri sendiri. Perjalanan solo adalah kesempatan untuk menjadi lebih berani dan percaya diri.

Hal ini tampaknya sangat positif. Apakah kamu tidak merasa kesepian?

Tentu saja jelas! Sebagai traveler wanita solo, Anda selalu menghadapi kesepian. Saya mendapat banyak email dari wanita yang rindu rumah dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Setiap orang memiliki saat-saat ini. Anda hanya harus melewatinya dan tidak terbawa oleh tindakan emosional. Setelah beberapa hari, dunia biasanya terlihat sangat berbeda lagi.

Bagaimana reaksi lingkungan terhadap wanita yang bepergian sendirian?

Pada perjalanan besar pertama saya, saya telah melakukan perjalanan selama 14 bulan. Saat itulah saya menyadari bahwa berbeda apakah Anda bepergian sendiri sebagai pria atau wanita. Di Asia Tenggara, misalnya, tidak normal seorang wanita bepergian sendirian. Mereka sering bertanya kepada saya di sana apakah saya sudah menikah.

Bagaimana Anda menghadapinya?

Itu tergantung firasatku. Pertanyaan-pertanyaan ini biasanya hanya ditanyakan karena penasaran: Mengapa wanita seusia saya masih lajang? Terkadang saya menipu dan mengatakan bahwa pacar saya sedang menunggu saya di hotel.

Apakah Anda bepergian sendirian di sore atau malam hari?

READ  Lukisan Gua: Disurvei Karena Perubahan Iklim - Spektrum Ilmu Pengetahuan

Hampir tidak. Saya bergabung dengan pelancong lain atau saya tahu daerah itu dengan baik, merasa aman dan berani menjelajah sendiri. Jika tidak ada orang lain di jalan, saya tidak akan keluar.

Apakah Anda terkadang masih takut?

Saya kucing yang sangat takut, jadi ya. Bahkan setelah semua perjalanan saya, selalu ada situasi di mana saya merasa tidak nyaman. Tapi sekarang saya bisa menilai dengan baik risiko yang saya ambil. Itu selalu baik untuk tetap waspada. Sebagai seorang musafir jarak jauh, Anda terkadang meremehkan dan mengabaikan risiko yang mungkin Anda sadari pada awalnya.

Pernahkah Anda menghadapi situasi berbahaya?

Toi, toi, toi, tidak ada yang terjadi padaku! Tetapi ada situasi kritis. Suatu kali saya tiba di Istanbul pada malam hari. Sangat murah untuk taksi, saya berjalan-jalan mencari hotel saya. Hanya ada laki-laki di jalan, saya mengikuti satu ke gang. Dia tidak bisa berbahasa Jerman dan memberi saya tanda-tanda. Kamu kotor, bisa jadi orang lain. Tapi alhamdulillah ternyata dia pemilik hotel yang saya pilih.

Bagaimana Anda mengatasi rasa takut?

Persiapan yang baik itu penting: semakin baik saya tahu apa yang diharapkan, semakin nyaman perasaan saya. Jika Anda benar-benar takut, ada baiknya merencanakan minggu pertama secara mendetail. Hotel sudah dipesan, bahkan mungkin tur. Jika Anda membuat permulaan lebih mudah, pada akhirnya akan menyala dengan sendirinya.

Negara apa yang Anda rekomendasikan untuk wanita yang bepergian sendiri?

Australia, Selandia Baru, Thailand, Indonesia, Amerika Serikat, dan Kanada. Australia sangat nyaman untuk perjalanan pertama sendirian karena ada banyak pelancong di sana. Infrastrukturnya bagus dan mudah untuk menemukan koneksi. Saya juga bisa merekomendasikan Indonesia – khususnya Bali. Ini Asia dan asing, tetapi cukup turis sehingga nyaman untuk bepergian sendiri. Secara umum lebih mudah tentunya di negara-negara yang budayanya mirip dengan kita dan berkembang dengan baik untuk pariwisata.

READ  Novavax: Vaksin berbasis protein dapat mengubah epidemi

Apakah ada negara yang lebih baik dihindari oleh wanita?

Setiap wanita harus memikirkannya sendiri. Misalnya, saya belum tentu tertarik ke India. Ini karena saya kurang takut dengan citra wanita yang berlaku di luar sana.

Apa yang membuat hostel bagus untuk wanita?

Saya seorang advokat untuk asrama wanita. Jadi hostel dengan asrama wanita. Di sini para wanita berada di antara mereka sendiri. Apalagi sebagai pemula, kamu merasa lebih nyaman dengan perempuan dan bisa mencari sekutu.

Bagaimana dengan sofasurfing? Apakah ini aman untuk pelancong solo?

Ini tidak bisa dijawab secara umum. Ada banyak wanita yang tinggal dengan pria. Tapi aku lebih suka tidur dengan wanita. Sekarang ada juga platform hebat untuk wanita,www.womenwelcomewomen.org.uk.

Anda sering bepergian. Bagaimana Anda mendanai perjalanan Anda?

Pertama saya kehabisan tabungan saya. Anda juga telah menghemat anggaran untuk penerbangan setelahnya. Sementara itu saya mendanai blog saya kompas merah muda perjalananku. Saya memiliki 10.000 pembaca per bulan dan mendapatkan 1.000 hingga 1.200 euro dengan rekomendasi produk, e-book saya, dan tip untuk pelancong.

Apakah Anda benar-benar akan naik pesawat dengan pasangan Anda?

Saya tidak akan memberikan tumpangan kepada siapa pun. Tetapi jika Anda bertemu seseorang yang membuat Anda nyaman dan dengan siapa Anda dapat mengembangkan visi yang sama, maka, tentu saja, perjalanan bersama dapat dibayangkan.

Wawancara dilakukan oleh Daniela Senegal Bridget