Berita Utama

Berita tentang Indonesia

The Wagner Brothers: Keinginan Jerman untuk berpartisipasi di Piala Dunia adalah pandangan

The Wagner Brothers: Keinginan Jerman untuk berpartisipasi di Piala Dunia adalah pandangan

Saudara Franz dan Moritz Wagner menegaskan niat mereka untuk berpartisipasi di Piala Dunia bersama tim bola basket nasional Jerman. “Saya selalu mengatakan bahwa saya akan senang bermain untuk tim nasional,” kata Moritz Wagner dari Badan Pers Jerman.

Dia adalah pendukung besar tim nasional. “Semua orang tahu saya sangat bersemangat. Bahkan jika masih banyak air mengalir di Spree, Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi, tetapi saya selalu mengatakan saya siap untuk itu.” “Saya ingin menyelesaikan musim terlebih dahulu dan kemudian membiarkan diri saya sedikit istirahat, tetapi saya sangat ingin berada di sana,” kata adik laki-lakinya Franz Wagner tentang Piala Dunia musim panas.

Pertandingan Piala Dunia akan digelar mulai 25 Agustus hingga 10 September di Filipina, Jepang, dan Indonesia.

“Saya pikir semua orang dalam suasana hati yang baik.”

Baik Wagner bermain untuk Orlando Magic di NBA, dan tim muda itu hanya memiliki peluang teoretis untuk lolos ke babak playoff di liga bola basket terbaik di dunia. Franz Wagner yang berusia dua puluh satu tahun adalah salah satu penampil terbaik dalam perjalanannya meraih medali perunggu di Kejuaraan Eropa musim panas lalu, sementara saudara laki-lakinya yang berusia empat tahun harus absen dari turnamen karena cedera.

Ketika ditanya tentang tujuan dan kemungkinan dengan tim Jerman tentang kapten Dennis Schroeder (Los Angeles Lakers), Franz Wagner menjawab: “Sulit untuk mengatakan hasil yang diinginkan – tentu saja kami ingin memenangkan setiap pertandingan. Tapi itu juga tergantung tentang siapa yang ada di sana Apa yang bisa saya katakan: Saya pikir semua orang dalam mood lagi dan itu sangat menyenangkan tahun lalu.

READ  Kilatan api, suara gemerincing, dan gelombang besar

“Kami telah menunjukkan bahwa kami sangat kompetitif di FIBA ​​dan tentu saja kami pergi ke sana untuk menang,” kata saudaranya Moritz.